Blog Image

Spondylosis serviks: Penyebab, gejala, dan pencegahan

11 Aug, 2023

Blog author iconTim Perjalanan Kesehatan
Membagikan

Spondylosis serviks

Spondylosis serviks, dalam bahasa sehari-hari dikenal sebagai arthritis leher, adalah suatu kondisi degeneratif yang ditandai dengan keausan cakram intervertebralis di tulang belakang leher.. Degenerasi ini terutama disebabkan oleh proses penuaan alami, yang menyebabkan hilangnya progresif dari integritas struktural dan fungsional dari cakram serviks.

Epidemiologi

Spondylosis serviks adalah kondisi umum pada populasi geriatri. Studi menunjukkan bahwa sebagian besar individu berusia 60 tahun ke atas menunjukkan bukti radiografi spondylosis serviks, meskipun banyak yang tidak menunjukkan gejala. Sifat tanpa gejala dari kondisi ini dalam sebagian besar populasi yang terkena menggarisbawahi pentingnya membedakan antara perubahan anatomi terkait usia dan patologi yang signifikan secara klinis secara klinis.

Ubah Kecantikan Anda, Tingkatkan Kepercayaan Diri Anda

Temukan kosmetik yang tepat prosedur untuk kebutuhan Anda.

Healthtrip icon

Kami berspesialisasi dalam berbagai macam prosedur kosmetik

Procedure

Penyebab dan faktor risiko spondylosis serviks

A. Penuaan

  • Degenerasi Cakram dan Sendi: Seiring bertambahnya usia, cakram serviks dan sendi facet mengalami keausan. Proses degeneratif ini dapat menyebabkan pembentukan osteofit (taji tulang) dan penyempitan kanal tulang belakang.
  • Hilangnya Kandungan Air di Cakram Tulang Belakang: Seiring bertambahnya usia, cakram tulang belakang kehilangan hidrasi, sehingga mengurangi fleksibilitas dan kemampuan menyerap guncangan.. Dehidrasi ini dapat menyebabkan penipisan diskus dan berkurangnya ruang intervertebralis.

B. Cedera leher sebelumnya

  • Peristiwa traumatis, seperti whiplash atau pukulan langsung ke leher, dapat mempercepat proses degeneratif. Cedera ini dapat menyebabkan kerusakan langsung atau memperkenalkan ketidakstabilan yang, seiring waktu, menyebabkan spondylosis.

C. Faktor genetik

  • Ada bukti yang menunjukkan bahwa spondylosis serviks dapat diturunkan dalam keluarga. Individu dengan riwayat keluarga nyeri leher atau spondylosis mungkin berisiko tinggi.

D. Faktor pekerjaan

  • Gerakan Leher Berulang: Pekerjaan yang memerlukan gerakan leher yang sering, seperti melihat ke atas atau ke bawah dalam waktu lama, dapat memberikan tekanan pada tulang belakang leher..
  • Posisi yang Canggung: Pekerjaan yang menuntut posisi leher yang tidak nyaman dalam waktu lama, seperti mengecat langit-langit atau spesialisasi bedah tertentu, dapat menyebabkan keausan..

E. Kondisi lain

  • Operasi Sebelumnya: Operasi sebelumnya di daerah serviks dapat mengubah biomekanik tulang belakang, berpotensi menyebabkan perubahan degeneratif pada segmen yang berdekatan.
  • Artritis Reumatoid: Kelainan autoimun ini dapat menyebabkan peradangan pada sendi di leher, sehingga mempercepat perubahan degeneratif.
  • Kondisi Sistemik Lainnya: Kondisi tertentu, seperti infeksi atau tumor, juga dapat mempengaruhi tulang belakang leher terhadap perubahan degeneratif.

Memahami faktor-faktor risiko ini sangat penting baik untuk strategi pencegahan maupun intervensi terapeutik. Pemeriksaan rutin dan intervensi awal dapat mengurangi perkembangan spondylosis serviks dan meningkatkan kualitas hidup untuk individu yang terkena dampak.

Gejala spondylosis serviks

A. Nyeri dan kekakuan leher

  • Ini adalah gejala yang paling umum. Nyeri mungkin terlokalisasi di leher atau menjalar ke lengan. Kekakuan sering memburuk setelah waktu yang tidak aktif, seperti setelah bangun di pagi hari.

B. Sakit kepala

  • Ini biasanya berasal dari bagian belakang kepala dan dapat menyebar ke depan. Sering disebut sebagai "sakit kepala oksipital", hal ini disebabkan oleh nyeri alih dari tulang belakang leher.

C. Kejang Otot

  • Kontraksi otot leher yang tiba-tiba dan tidak disengaja dapat terjadi, menyebabkan nyeri dan terkadang membatasi rentang gerak.

D. Menggiling atau bermunculan atau sensasi saat leher diputar

  • Secara medis disebut sebagai "krepitus", sensasi ini terjadi akibat pergerakan tulang dan cakram yang mengalami degenerasi atau tidak sejajar satu sama lain..

E. Kelemahan pada Lengan atau Kaki

  • Jika degenerasi menyebabkan kompresi saraf, hal ini dapat mengakibatkan kelemahan otot. Hal ini lebih mengkhawatirkan karena menunjukkan keterlibatan saraf yang lebih parah.

F. Mati rasa atau kesemutan di Bahu, Lengan, atau (jarang) Kaki

  • Kompresi atau iritasi saraf juga dapat menyebabkan gangguan sensorik, seperti mati rasa, kesemutan, atau bahkan sensasi terbakar.. Meskipun lebih sering terjadi pada lengan dan bahu, kompresi parah pada sumsum tulang belakang juga dapat memengaruhi kaki.

Penting untuk diketahui bahwa meskipun gejala-gejala ini dapat menjadi indikasi spondylosis serviks, gejala-gejala tersebut juga dapat terlihat pada kondisi lain.. Diagnosis yang tepat melalui pemeriksaan klinis dan pencitraan sangat penting untuk membedakan spondylosis serviks dari penyebab potensial lainnya.

Hitung Biaya Pengobatan, Periksa Gejala, Jelajahi Dokter dan Rumah Sakit

Komplikasi spondylosis serviks

A. Mielopati Serviks

  • Mielopati serviks mengacu pada disfungsi sumsum tulang belakang akibat kompresi langsung. Ini adalah salah satu komplikasi spondylosis serviks yang paling parah.
  • Penyebab: Sumsum tulang belakang mungkin tertekan oleh penonjolan cakram, osteofit (taji tulang), ligamen yang menebal, atau kombinasi dari faktor-faktor ini..
  • Gejala:
    • Kesulitan dalam melakukan tugas motorik halus, seperti mengancingkan baju.
    • Gaya berjalan tidak stabil atau kesulitan berjalan.
    • Hilangnya kontrol usus atau kandung kemih pada kasus lanjut.
    • Mati rasa atau kesemutan pada tangan, jari tangan, atau kaki.
    • Kelemahan otot terutama pada lengan dan tangan.
  • Pengelolaan: Mielopati serviks sering membutuhkan intervensi bedah untuk mendekompresi sumsum tulang belakang dan mencegah kerusakan neurologis lebih lanjut.

B. Radikulopati serviks

  • Radikulopati serviks muncul ketika akar saraf di tulang belakang leher terkompresi atau teriritasi. Hal ini dapat menyebabkan gejala neurologis di area yang disuplai saraf.
  • Penyebab: Kompresi akar saraf dapat disebabkan oleh herniasi diskus, osteofit, atau ligamen yang menebal.
  • Gejala:
    • Rasa sakit yang tajam dan menusuk menjalar ke lengan.
    • Mati rasa atau kesemutan di area tertentu pada lengan atau tangan.
    • Kelemahan otot di lengan yang terkena.
    • Nyeri yang dalam dan nyeri di daerah leher atau bahu.
  • Pengelolaan: Perawatan dapat berkisar dari tindakan konservatif seperti terapi fisik dan pengobatan hingga intervensi bedah, tergantung pada tingkat keparahan dan durasi gejala.

Kedua komplikasi tersebut menggarisbawahi pentingnya diagnosis dini dan intervensi pada spondylosis serviks. Tidak diobati, komplikasi ini dapat menyebabkan defisit neurologis permanen.

Komplikasi spondylosis serviks

A. Mielopati serviks

  • Mielopati serviks mengacu pada disfungsi sumsum tulang belakang akibat kompresi langsung. Ini adalah salah satu komplikasi spondylosis serviks yang paling parah.
  • Penyebab: Sumsum tulang belakang mungkin tertekan oleh cakram yang menonjol, osteofit (taji tulang), ligamen yang menebal, atau kombinasi dari faktor-faktor ini.
  • Gejala:
    • Kesulitan dalam melakukan tugas motorik halus, seperti mengancingkan baju.
    • Gaya berjalan tidak stabil atau kesulitan berjalan.
    • Hilangnya kontrol usus atau kandung kemih pada kasus lanjut.
    • Mati rasa atau kesemutan pada tangan, jari tangan, atau kaki.
    • Kelemahan otot terutama pada lengan dan tangan.
  • Pengelolaan: Mielopati serviks sering membutuhkan intervensi bedah untuk mendekompresi sumsum tulang belakang dan mencegah kerusakan neurologis lebih lanjut.

B. Radikulopati serviks

  • Radikulopati serviks muncul ketika akar saraf di tulang belakang leher terkompresi atau teriritasi. Hal ini dapat menyebabkan gejala neurologis di area yang disuplai saraf.
  • Penyebab: Kompresi akar saraf dapat disebabkan oleh herniasi diskus, osteofit, atau ligamen yang menebal.
  • Gejala:
    • Rasa sakit yang tajam dan menusuk menjalar ke lengan.
    • Mati rasa atau kesemutan di area tertentu pada lengan atau tangan.
    • Kelemahan otot di lengan yang terkena.
    • Nyeri yang dalam dan nyeri di daerah leher atau bahu.
  • Pengelolaan: Perawatan dapat berkisar dari tindakan konservatif seperti terapi fisik dan pengobatan hingga intervensi bedah, tergantung pada tingkat keparahan dan durasi gejala.

Kedua komplikasi tersebut menggarisbawahi pentingnya diagnosis dini dan intervensi pada spondylosis serviks. Tidak diobati, komplikasi ini dapat menyebabkan defisit neurologis permanen.

Pilihan pengobatan untuk spondylosis serviks

A. Perawatan konservatif

  • Terapi fisik:
    • Latihan yang disesuaikan untuk memperkuat otot leher dan meningkatkan fleksibilitas.
    • Pelatihan postur untuk memastikan keselarasan yang tepat dan mengurangi ketegangan pada leher.
    • Modalitas seperti terapi panas atau dingin, USG, atau stimulasi listrik untuk mengurangi rasa sakit.
  • Obat-obatan:
    • Pereda Nyeri: Obat pereda nyeri yang dijual bebas seperti asetaminofen atau NSAID (mis.G., ibuprofen) dapat membantu mengurangi rasa sakit dan peradangan.
    • Relaksan Otot: Obat-obatan seperti cyclobenzaprine atau methocarbamol dapat membantu meredakan kejang otot.
    • Suntikan Kortikosteroid: Suntikan langsung ke leher untuk mengurangi peradangan dan nyeri di sekitar akar saraf.
  • Penahan Leher atau Kerah:
    • Memberikan dukungan dan membatasi pergerakan leher, memungkinkan otot untuk beristirahat dan menyembuhkan.
    • Biasanya digunakan dalam jangka waktu pendek untuk mencegah melemahnya otot.

B. Perawatan bedah

  • Dekompresi:
    • Menghilangkan jaringan yang menekan struktur saraf, yang dapat berupa bagian cakram, taji tulang, atau ligamen.
    • Prosedurnya meliputi disektomi serviks anterior dan korpektomi.
  • Fusi:
    • Menggabungkan dua tulang belakang untuk membatasi pergerakannya dan menstabilkan tulang belakang.
    • Sering dilakukan setelah dekompresi untuk menjaga stabilitas tulang belakang.
    • Cangkok tulang, pelat, sekrup, atau sangkar dapat digunakan untuk memfasilitasi fusi.

C. Terapi alternatif

  • Akupunktur:
    • Teknik pengobatan tradisional Tiongkok melibatkan penyisipan jarum tipis ke titik-titik tertentu di tubuh.
    • Dipercaya merangsang obat penghilang rasa sakit alami tubuh dan meningkatkan aliran darah.
  • Perawatan Kiropraktik:
    • Manipulasi dan penyesuaian tulang belakang untuk meningkatkan fungsi tulang belakang dan mengurangi rasa sakit.
    • Harus didekati dengan hati-hati, terutama dalam kasus dengan kompresi sumsum tulang belakang atau akar saraf yang signifikan.
  • Pijat:
    • Membantu mengendurkan otot-otot yang tegang di daerah leher dan bahu.
    • Dapat meningkatkan aliran darah dan meredakan nyeri.

Penting untuk dicatat bahwa pendekatan pengobatan terbaik sering kali bergantung pada tingkat keparahan gejala, kelainan anatomi spesifik yang ada, serta kesehatan dan preferensi pasien secara keseluruhan.. Tindak lanjut secara teratur dengan penyedia layanan kesehatan sangat penting untuk memantau kondisi dan menyesuaikan rencana perawatan jika diperlukan.

Pencegahan spondylosis serviks

A. Ergonomi dan Postur

Prosedur paling populer di

Penggantian Pinggul

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Pinggul Total (Unilateral))

Penggantian Pinggul

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Pinggul Total (B/L))

Bedah Kanker Payudar

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Bedah Kanker Payudara

Penggantian Lutut To

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Lutut Total-B/L

Penggantian Lutut To

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Lutut Total-U/L
  • Pengaturan Stasiun Kerja: Pastikan monitor komputer sejajar dengan mata, keyboard dan mouse diposisikan sedemikian rupa sehingga pergelangan tangan netral, dan kursi memberikan penyangga pinggang yang tepat.
  • Duduk yang Benar: Hindari membungkuk. Gunakan kursi dengan penyangga leher dan punggung yang baik. Beristirahatlah secara teratur jika duduk dalam waktu lama.
  • Posisi Tidur: Gunakan bantal suportif yang menjaga leher pada posisi netral. Hindari tidur tengkurap karena dapat membuat leher tegang.

B. Latihan rutin

  • Aktivitas Kardiovaskular: Terlibat dalam kegiatan seperti berjalan, berenang, atau bersepeda dapat membantu menjaga kesehatan secara keseluruhan dan meningkatkan fleksibilitas leher.
  • Fleksibilitas: Gabungkan peregangan ke dalam rutinitas Anda untuk mempertahankan rentang gerak di leher dan bahu.
  • Keseimbangan dan Koordinasi: Kegiatan seperti yoga atau tai chi dapat meningkatkan kesadaran tubuh, keseimbangan, dan koordinasi, mengurangi risiko cedera yang mungkin meregangkan leher.

C. Menghindari Ketegangan Berulang

  • Istirahat: Jika pekerjaan atau aktivitas Anda melibatkan gerakan leher yang berulang atau posisi leher yang berkepanjangan, sering-seringlah beristirahat untuk bersantai dan meregangkan leher.
  • Variasi: Putar tugas untuk menghindari mempertahankan posisi leher yang sama atau melakukan gerakan yang sama dalam waktu lama.

D. Latihan penguatan leher

  • Latihan Isometrik: Dorong tangan Anda ke dahi Anda dan tahan gerakan dengan otot leher Anda. Ulangi ke segala arah.
  • Latihan Pita Perlawanan: Dengan menggunakan resistance band, lakukan fleksi, ekstensi, dan pembengkokan lateral melawan resistensi.
  • Pengencangan Dagu: Duduk atau berdiri dengan postur yang baik. Selipkan dagu sedikit ke arah dada untuk memperkuat fleksor leher bagian dalam. Latihan ini juga mempromosikan posisi tulang belakang netral.

Menerapkan langkah-langkah pencegahan ini dapat secara signifikan mengurangi risiko berkembangnya spondylosis serviks atau meringankan perkembangan kondisi yang sudah ada. Itu selalu merupakan ide yang baik untuk berkonsultasi dengan terapis fisik atau penyedia layanan kesehatan untuk memastikan latihan dan postur dilakukan dengan benar.

Spondylosis serviks, suatu kondisi degeneratif umum pada tulang dan cakram leher, menggarisbawahi pentingnya diagnosis dan intervensi dini.. Sementara perawatan ada untuk mengelola gejalanya, pendekatan proaktif yang menekankan pencegahan, ergonomi yang tepat, dan gaya hidup sehat tetap yang terpenting. Seiring bertambahnya usia, kesadaran dan tindakan proaktif dapat secara signifikan mengurangi dampak dari kondisi ini, memastikan kehidupan yang ditandai dengan mobilitas dan kesejahteraan.

Healthtrip icon

Perawatan Kesehatan

Beri diri Anda waktu untuk bersantai

certified

Harga Terendah Dijamin!

Perawatan untuk Penurunan Berat Badan, Detoks, Destress, Perawatan Tradisional, kesehatan 3 hari dan banyak lagi

95% Dinilai Pengalaman Luar Biasa dan Santai

Berhubungan
Silakan isi rincian Anda, Pakar kami akan menghubungi Anda

FAQs

Spondylosis serviks adalah jenis radang sendi yang menyerang leher, akibat keausan pada cakram tulang belakang..