Blog Image

Penggantian Siku Total (TER): Panduan komprehensif

18 Aug, 2023

Blog author iconTim Perjalanan Kesehatan
Membagikan

Siku adalah salah satu sendi paling rumit di tubuh manusia, memainkan peran penting dalam pergerakan dan fungsi lengan. Di sinilah humerus (tulang lengan atas) bertemu dengan jari-jari dan ulna (tulang lengan bawah), memungkinkan pembengkokan dan rotasi lengan bawah. Seiring waktu, karena berbagai alasan, sendi ini dapat memburuk atau rusak sehingga memerlukan intervensi bedah. Salah satu intervensi tersebut adalah Total Elbow Replacement (TER).

Penggantian Siku Total (TER)

Penggantian Siku Total, biasa disebut TER, adalah prosedur pembedahan di mana bagian humerus dan ulna yang rusak diganti dengan komponen buatan.. Komponen -komponen ini biasanya terbuat dari logam dan plastik. Tujuan utama ter adalah untuk memulihkan fungsi, mengurangi rasa sakit, dan meningkatkan rentang gerak pada individu dengan sendi siku yang rusak parah.

Ubah Kecantikan Anda, Tingkatkan Kepercayaan Diri Anda

Temukan kosmetik yang tepat prosedur untuk kebutuhan Anda.

Healthtrip icon

Kami berspesialisasi dalam berbagai macam prosedur kosmetik

Procedure

Anatomi sendi siku

Sendi siku merupakan sendi engsel, tetapi juga memungkinkan terjadinya gerakan rotasi. Itu dibentuk oleh tiga tulang:

  • Humerus: Tulang panjang lengan atas.
  • Radius: Salah satu dari dua tulang lengan, diposisikan di sisi ibu jari.
  • Tulang hasta: Tulang lengan lainnya, yang berjalan sejajar dengan jari -jari dan berada di sisi jari kelingking.

Tulang-tulang ini disatukan oleh ligamen, tendon, dan otot, memastikan stabilitas dan memfasilitasi pergerakan. Permukaan tulang-tulang ini, tempat mereka bertemu untuk membentuk sendi, ditutupi dengan tulang rawan artikular. Tulang rawan ini memastikan pergerakan halus dengan mengurangi gesekan. Namun, penyakit atau cedera dapat merusak tulang rawan ini, menyebabkan rasa sakit dan terbatasnya pergerakan, sehingga memerlukan Penggantian Siku Total.

Hitung Biaya Pengobatan, Periksa Gejala, Jelajahi Dokter dan Rumah Sakit

Indikasi Penggantian Siku Total (TER)

Total Elbow Replacement (TER) adalah prosedur pembedahan yang bertujuan untuk mengembalikan fungsi dan mengurangi nyeri pada sendi siku. Meskipun ini bukan pengobatan lini pertama untuk sebagian besar kondisi siku, ada skenario tertentu di mana TER menjadi pilihan yang paling sesuai. Berikut ini adalah indikasi utamanya::

  1. Artritis Parah
    • Osteoartritis (OA): Ini adalah penyakit sendi degeneratif yang menyerang tulang rawan, yang berfungsi sebagai bantalan di antara tulang-tulang sendi siku. Saat tulang rawan terkikis, tulang mulai bergesekan satu sama lain, menyebabkan nyeri, bengkak, dan berkurangnya gerakan. Dalam kasus yang parah dimana perawatan non-bedah tidak memberikan bantuan, TER mungkin direkomendasikan.
    • Artritis Reumatoid (RA): RA adalah gangguan autoimun di mana sistem kekebalan tubuh menyerang sinovium (lapisan selaput yang mengelilingi sendi). Ini dapat menyebabkan peradangan dan kerusakan pada tulang rawan dan tulang sendi. Ketika kerusakannya parah dan pengobatan lain tidak efektif, TER bisa menjadi solusi yang tepat.
  2. Fraktur Siku Kompleks: Dalam situasi di mana siku mengalami patah tulang yang parah, terutama pada pasien lanjut usia dimana tulang mungkin tidak dapat pulih dengan baik atau terlalu terfragmentasi, TER bisa menjadi pilihan. Hal ini terutama berlaku jika patah tulang melibatkan permukaan sendi, sehingga sulit untuk mengembalikan anatomi alami sendi melalui metode bedah lainnya.
  3. Operasi Siku Sebelumnya yang Gagal: Terkadang, pasien mungkin menjalani operasi untuk mengobati kondisi siku, tetapi hasilnya mungkin tidak seperti yang diharapkan. Hal ini mungkin disebabkan oleh rasa sakit yang terus-menerus, ketidakstabilan, atau perkembangan komplikasi pasca operasi. Dalam kasus seperti ini, jika kondisi sendi semakin memburuk, TER mungkin dipertimbangkan untuk memperbaiki masalah dan mengembalikan fungsinya.
  4. Reseksi Tumor: Dalam kasus yang jarang terjadi, tumor (jinak atau ganas) dapat berkembang di dalam atau sekitar sendi siku. Jika sebagian besar sendi perlu diangkat untuk menghilangkan tumor, TER dapat dilakukan untuk menggantikan sendi yang direseksi dan mempertahankan fungsinya.

Penting untuk dipahami bahwa keputusan untuk menjalani Penggantian Siku Total mempunyai banyak aspek. Hal ini bergantung pada kesehatan pasien secara keseluruhan, tingkat keparahan kerusakan sendi, usia, tingkat aktivitas, serta potensi risiko dan manfaat operasi. Selalu berkonsultasi dengan ahli bedah ortopedi untuk menentukan tindakan terbaik.

Evaluasi Pra Operasi Penggantian Siku Total (TER)

Sebelum menjalani Penggantian Siku Total, penting untuk melakukan evaluasi pra operasi secara menyeluruh. Penilaian ini memastikan pasien merupakan kandidat yang cocok untuk operasi dan membantu dalam merencanakan prosedur. Inilah yang biasanya diperlukan dalam evaluasi:

  1. Riwayat Kesehatan dan Pemeriksaan Fisik:
    • Riwayat Kesehatan: Dokter bedah akan mengumpulkan informasi terperinci tentang kesehatan umum pasien, operasi sebelumnya, alergi, obat-obatan, dan kondisi kronis apa pun seperti diabetes, penyakit jantung, atau hipertensi. Memahami latar belakang medis pasien membantu dalam menilai risiko yang terkait dengan operasi dan anestesi.
    • Pemeriksaan Fisik: Ahli bedah ortopedi akan menilai rentang gerak siku, kekuatan, stabilitas, serta lokasi dan intensitas nyeri.. Pemeriksaan ini memberikan wawasan tentang tingkat kerusakan bersama dan membantu dalam perencanaan bedah.
  2. Studi Pencitraan:
    • Sinar-X: Ini adalah studi pencitraan utama yang digunakan untuk mengevaluasi sendi siku. Sinar-X dapat mengungkapkan tingkat kerusakan sendi, taji tulang, dan penyempitan ruang sendi, yang merupakan indikasi artritis atau kondisi degeneratif lainnya.
    • MRI (Magnetic Resonance Imaging): MRI memberikan gambar detail jaringan lunak, termasuk ligamen, tendon, dan tulang rawan. Hal ini sangat berguna dalam menilai kondisi tulang rawan dan mengidentifikasi kelainan jaringan lunak.
    • Pemindaian CT (Computed Tomography): CT scan memberikan gambaran penampang siku, yang sangat membantu dalam mengevaluasi patah tulang kompleks atau merencanakan penempatan komponen prostetik selama TER.
  3. Tes Darah dan Pemeriksaan Lain yang Relevan:
    • Tes Darah: Ini penting untuk menilai kesehatan pasien secara keseluruhan. Tes umum termasuk jumlah darah lengkap (CBC), kadar glukosa darah, dan tes untuk fungsi ginjal dan hati. Tes-tes ini dapat mengidentifikasi potensi masalah yang mungkin mempersulit operasi atau proses pemulihan.
    • Analisis Cairan Sendi: Dalam beberapa kasus, sampel cairan dari sendi siku mungkin diambil untuk memeriksa tanda-tanda infeksi atau kondisi lain seperti asam urat..
    • Evaluasi Jantung dan Paru: Untuk pasien dengan riwayat penyakit jantung atau paru-paru, tes tambahan seperti Elektrokardiogram (EKG) atau rontgen dada mungkin disarankan untuk memastikan mereka layak untuk operasi..

Evaluasi pra operasi merupakan langkah penting dalam proses pembedahan. Hal ini tidak hanya menentukan kesesuaian pasien untuk TER tetapi juga memberikan informasi berharga yang membantu dalam perencanaan bedah dan perawatan pasca operasi.

Prosedur paling populer di

Penggantian Pinggul

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Pinggul Total (Unilateral))

Penggantian Pinggul

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Pinggul Total (B/L))

Bedah Kanker Payudar

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Bedah Kanker Payudara

Penggantian Lutut To

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Lutut Total-B/L

Penggantian Lutut To

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Lutut Total-U/L

Memilih Prostesis yang Tepat untuk Penggantian Siku Total (TER)

Memilih prostesis yang sesuai adalah keputusan penting dalam proses TER. Pilihannya dapat mempengaruhi keberhasilan operasi, umur panjang sendi, dan kualitas hidup pasca operasi pasien. Berikut rincian pertimbangannya:

  1. Jenis Prostesis Siku:
    • Prostesis Tertaut: Desain ini menghubungkan komponen humerus dan ulnaris, memastikan keduanya bergerak bersama. Keterkaitannya memberikan stabilitas tetapi dapat membatasi beberapa gerakan alami.
    • Prostesis Tidak Tertaut: Dalam desain ini, komponen humerus dan ulnaris terpisah. Meskipun memungkinkan untuk gerakan yang lebih alami, ada risiko yang lebih tinggi dari komponen menjadi terkilir jika jaringan lunak di sekitarnya tidak memberikan dukungan yang memadai.
    • Prostesis semi-terkendala: Ini adalah desain jalan tengah, menawarkan keseimbangan antara desain yang terhubung dan tidak terhubung. Ini memberikan stabilitas sambil tetap memungkinkan rentang gerak yang baik.
  2. Bahan-bahan yang digunakan:
    • Logam: Logam yang umum digunakan termasuk paduan titanium dan kobalt-kromium. Mereka tahan lama dan dapat menahan tekanan mekanis gerakan sendi.
    • Plastik (Polyethylene): Bahan ini sering digunakan untuk permukaan bantalan karena kehalusan dan kemampuannya mengurangi gesekan.
    • Keramik: Kurang umum dibandingkan logam dan plastik, keramik bersifat biokompatibel dan cepat aus. Kadang-kadang digunakan pada pasien yang lebih muda karena umurnya yang panjang.
  3. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pilihan Prostesis:
    • Usia Pasien: Pasien yang lebih muda mungkin mendapat manfaat dari bahan atau desain yang lebih tahan lama yang tahan terhadap gaya hidup aktif.
    • Tingkat Aktivitas: Individu yang aktif mungkin memerlukan prostesis yang dapat menangani lebih banyak stres dan ketegangan.
    • Kualitas Tulang: Kualitas dan kuantitas tulang pasien dapat mempengaruhi jenis prostesis dan metode fiksasi (semen vs.. tidak semen).
    • Stabilitas Sendi: Jika ligamen di sekitar siku rusak atau lemah, prostesis terkait atau semi-terkendala mungkin lebih cocok.
    • Pengalaman Ahli Bedah: Keakraban dan keberhasilan ahli bedah dengan jenis prostesis tertentu dapat mempengaruhi pilihan.
    • Rentang Gerak Pasca Operasi yang Diharapkan: Beberapa prostesis mungkin menawarkan rentang gerak yang lebih baik dibandingkan yang lain, sehingga memengaruhi pilihan berdasarkan kebutuhan dan harapan pasien.

Pemilihan prostesis merupakan keputusan kolaboratif antara ahli bedah dan pasien, dengan mempertimbangkan keadaan unik pasien dan keahlian ahli bedah.. Seleksi yang tepat dapat secara signifikan memengaruhi keberhasilan operasi dan kualitas hidup pasca operasi pasien.

Prosedur Bedah Penggantian Siku Total (TER)

Prosedur pembedahan untuk TER adalah proses teliti yang memerlukan perencanaan dan pelaksanaan yang cermat untuk memastikan hasil terbaik bagi pasien. Berikut rincian langkah demi langkah:

  1. Persiapan Pra Operasi:
    • Edukasi Pasien: Pasien diberi informasi tentang prosedur, potensi risiko, dan hasil yang diharapkan.
    • Puasa: Pasien biasanya diharuskan berpuasa selama beberapa jam sebelum operasi.
    • Persiapan Kulit: Lokasi pembedahan (area siku) dibersihkan dan didesinfeksi untuk meminimalkan risiko infeksi.
    • Posisi: Pasien diposisikan di meja operasi, biasanya berbaring telentang dengan lengan diluruskan dan ditopang.
  2. Pilihan Anestesi:
    • Anestesi Umum: Pasien ditidurkan selama prosedur berlangsung. Ini adalah jenis anestesi yang paling umum digunakan untuk TER.
    • Anestesi Regional: Anestesi disuntikkan di dekat saraf lengan, membuat area tersebut mati rasa. Pasien mungkin terjaga tetapi tidak merasakan sakit apa pun.
  3. Pendekatan dan Teknik Bedah:
    • Sayatan: Sayatan vertikal dibuat di bagian belakang sendi siku.
    • Paparan: Otot dan tendon dipindahkan dengan hati-hati ke samping untuk memperlihatkan sendi.
    • Persiapan Sendi: Bagian humerus dan ulna yang rusak diangkat menggunakan alat khusus.
  4. Implantasi Prostesis:
    • Komponen Uji Coba: Sebelum memasang prostesis permanen, komponen uji coba dimasukkan sementara untuk memastikan kesesuaian dan kesejajaran yang tepat.
    • Fiksasi: Tergantung pada prostesis yang dipilih dan kualitas tulang pasien, komponen dapat difiksasi menggunakan semen tulang atau ditekan ke dalam tulang..
    • Penyisipan Komponen: Komponen humerus dan ulnaris dari prostesis dimasukkan. Jika prostesis terkait digunakan, kedua komponen itu terhubung.
    • Gerakan Sendi: Sendi digerakkan melalui rentang geraknya untuk memastikan gerakan yang mulus dan keselarasan yang tepat.
  5. Penutupan dan Pembalutan Luka:
    • Penutupan: Otot dan tendon diposisikan ulang, dan sayatan ditutup menggunakan jahitan atau staples.
    • Dressing: Dressing steril diterapkan pada luka agar tetap bersih dan terlindungi.
    • Belat: Belat dapat dipasang untuk menjaga siku tetap pada posisi tetap dan memberikan dukungan.

Pasca operasi, pasien dipindahkan ke ruang pemulihan dan diawasi secara ketat hingga efek anestesi hilang. Manajemen nyeri, terapi fisik, dan rehabilitasi akan dimulai jika dianggap tepat oleh tim medis. Keberhasilan operasi sangat bergantung pada keahlian dokter bedah, kualitas prostesis, dan kepatuhan pasien terhadap perawatan dan rehabilitasi pasca operasi.

Perawatan Pasca Operasi setelah Penggantian Siku Total (TER)

Setelah menjalani TER, perawatan pasca operasi yang cermat sangat penting untuk memastikan pemulihan optimal, meminimalkan komplikasi, dan mencapai hasil fungsional terbaik.. Berikut rincian perawatan pasca operasi:

  1. Manajemen Nyeri:
    • Pengobatan: Nyeri adalah gejala umum pasca operasi. Pasien biasanya diberi resep analgesik (pereda nyeri) seperti asetaminofen, NSAID, atau opioid, tergantung pada intensitas nyeri..
    • Terapi Dingin: Menerapkan kompres dingin dapat membantu mengurangi pembengkakan dan mengurangi rasa sakit. Sangat penting untuk membungkus paket dingin dengan kain untuk mencegah radang dingin.
    • Ketinggian: Menjaga lengan tetap tinggi dapat membantu mengurangi pembengkakan dan ketidaknyamanan.
  2. Terapi Fisik dan Rehabilitasi:
    • Latihan Segera Pasca Operasi: Latihan rentang gerak yang lembut dapat dimulai segera setelah operasi untuk mencegah kekakuan.
    • Latihan Penguatan: Saat penyembuhan berlangsung, latihan penguatan akan dilakukan untuk memulihkan kekuatan otot di sekitar siku.
    • Pelatihan Fungsional: Ini melibatkan pelatihan pasien untuk melakukan aktivitas sehari-hari tanpa membebani sendi yang baru dioperasi.
    • Bimbingan: Seorang ahli terapi fisik akan membimbing pasien melalui proses rehabilitasi, menetapkan tujuan dan memastikan latihan dilakukan dengan benar.
  3. Pemantauan Komplikasi:
    • Infeksi: Tanda-tanda infeksi, seperti peningkatan kemerahan, rasa hangat, keluarnya nanah, atau demam, harus segera diatasi.
    • Gumpalan Darah: Trombosis vena dalam (DVT) dapat terjadi setelah operasi. Gejala seperti bengkak, nyeri, atau rasa hangat di betis atau paha harus segera dilaporkan.
    • Masalah Prostesis: Setiap klik, penguncian, atau gerakan sendi yang tidak biasa harus diperhatikan, karena ini mungkin mengindikasikan adanya masalah pada prostesis..
    • Cedera Saraf atau Pembuluh Darah: Mati rasa, kesemutan, atau penurunan sirkulasi darah ke tangan dapat mengindikasikan komplikasi saraf atau pembuluh darah.
  4. Kunjungan Tindak Lanjut dan Pencitraan:
    • Pemeriksaan Rutin: Pasien akan dijadwalkan kunjungan tindak lanjut dengan ahli bedah ortopedi untuk memantau proses penyembuhan.
    • Pencitraan: Sinar-X atau modalitas pencitraan lainnya dapat dilakukan selama kunjungan ini untuk menilai posisi prostesis dan kesehatan tulang di sekitarnya..
    • Pemantauan Jangka Panjang: Pemeriksaan berkala mungkin berlanjut selama beberapa tahun untuk memastikan prostesis tetap berfungsi dan tidak ada komplikasi yang terlambat timbul.

Penting bagi pasien untuk mematuhi pedoman perawatan pasca operasi dan menjaga komunikasi terbuka dengan penyedia layanan kesehatan mereka. Mengatasi masalah atau komplikasi apa pun dengan segera dapat berdampak signifikan terhadap keberhasilan Penggantian Siku Total dalam jangka panjang.

Potensi Komplikasi setelah Penggantian Siku Total (TER)

Meskipun Penggantian Siku Total merupakan prosedur yang umumnya aman dengan tingkat keberhasilan yang tinggi, sama seperti operasi lainnya, tindakan ini juga memiliki potensi risiko. Kesadaran akan komplikasi ini memungkinkan dilakukannya deteksi dan intervensi dini. Berikut ini rincian komplikasi potensial:

  1. Infeksi:
    • Deskripsi: Bakteri dapat memasuki lokasi pembedahan dan menyebabkan infeksi. Hal ini dapat terjadi segera setelah operasi atau bahkan bertahun-tahun kemudian.
    • Gejala: Kemerahan, rasa hangat, bengkak, keluarnya nanah, demam, dan nyeri bertambah di lokasi operasi.
    • Penatalaksanaan: Infeksi tahap awal dapat diobati dengan antibiotik. Infeksi parah mungkin memerlukan pembersihan bedah atau bahkan pengangkatan prostesis.
  2. Prostesis Melonggarkan atau Dislokasi:
    • Deskripsi: Seiring waktu, komponen sambungan buatan dapat menjadi longgar atau terkilir dari posisi yang diinginkan.
    • Gejala: Nyeri, ketidakstabilan pada sendi, berkurangnya rentang gerak, dan sensasi klik atau gerinda.
    • Penatalaksanaan: Tergantung pada tingkat keparahannya, intervensi bedah mungkin diperlukan untuk menyesuaikan atau mengganti komponen yang kendur.
  3. Cedera Saraf:
    • Deskripsi: Saraf di sekitar siku mungkin terluka selama operasi.
    • Gejala: Mati rasa, kesemutan, atau kelemahan pada lengan atau tangan.
    • Penatalaksanaan: Sebagian besar cedera saraf bersifat sementara dan membaik seiring berjalannya waktu. Terapi fisik dapat membantu. Cedera saraf yang parah mungkin memerlukan eksplorasi atau perbaikan bedah.
  4. Gumpalan Darah (Trombosis Vena Dalam):
    • Deskripsi: Gumpalan darah dapat terbentuk di pembuluh darah di kaki atau lengan, yang dapat mengancam jiwa jika sampai ke paru-paru (emboli paru).
    • Gejala: Bengkak, nyeri, hangat, dan kemerahan pada betis atau lengan.
    • Penatalaksanaan: Obat pengencer darah diresepkan untuk mencegah atau mengobati penggumpalan darah. Sangat penting untuk segera mencari perhatian medis jika gejala muncul.
  5. Kekakuan atau Rentang Gerak Terbatas:
    • Deskripsi: Sendi siku mungkin tidak dapat bergerak sepenuhnya setelah operasi atau menjadi kaku.
    • Gejala: Kesulitan dalam menekuk atau meluruskan siku, nyeri saat bergerak.
    • Penatalaksanaan: Terapi fisik dan olahraga teratur dapat membantu meningkatkan rentang gerak. Dalam kasus yang jarang terjadi, prosedur bedah yang disebut manipulasi di bawah anestesi mungkin diperlukan.

Penting bagi pasien untuk mewaspadai potensi komplikasi ini dan melakukan tindak lanjut rutin dengan ahli bedah ortopedi mereka. Deteksi dan intervensi dini dapat mencegah masalah jangka panjang dan memastikan hasil terbaik setelah operasi.

Biaya Penggantian Siku Total (TER) di India:

  • Varians Lokasi: Biaya dapat berbeda berdasarkan kota;.
  • Pilihan Rumah Sakit: Rumah sakit premium atau pusat ortopedi khusus mungkin mengenakan biaya lebih mahal daripada rumah sakit lokal.
  • Keahlian Ahli Bedah: Biaya dapat bervariasi berdasarkan pengalaman dan reputasi ahli bedah.
  • Jenis Prostesis: Prostesis siku tingkat lanjut atau impor mungkin lebih mahal daripada prostesis standar.
  • Dampak Asuransi: Meskipun asuransi kesehatan sedang berkembang di India, cakupan asuransi yang spesifik dapat sangat mempengaruhi pengeluaran yang harus dikeluarkan.
  • Biaya Tambahan: Perawatan sebelum dan sesudah operasi, rehabilitasi, dan potensi komplikasi dapat menambah total biaya.
  • Biaya Rata-Rata: Di India, TER dapat berkisar dari?1.5 lakh ke? 4 lakh atau lebih, tergantung pada faktor -faktor di atas.

Rata-rata, tanpa asuransi, biaya Penggantian Siku Total di AS.S. dapat berkisar dari $20.000 hingga $30.000 atau lebih. Namun, dengan asuransi, biaya yang harus dikeluarkan dapat dikurangi secara signifikan, tergantung pada cakupannya.

Rehabilitasi dan Pemulihan setelah Penggantian Siku Total (TER)

Proses rehabilitasi dan pemulihan sangat penting untuk mendapatkan kembali fungsi sendi siku yang optimal setelah TER. Pendekatan terstruktur memastikan bahwa pasien dapat kembali ke aktivitas sehari -hari dengan aman dan efektif. Berikut rinciannya:

  1. Latihan Segera Pasca Operasi:
    • Tujuan: Untuk mencegah kekakuan, mengurangi pembengkakan, dan melancarkan sirkulasi darah.
    • Contoh:
      • Rentang Gerakan Lembut: Gerakan kecil, seperti menekuk dan meluruskan siku sejauh yang nyaman.
      • Gerakan Tangan dan Jari: Mengepalkan tangan, meregangkan jari, dan gerakan pergelangan tangan untuk menjaga mobilitas dan mencegah kekakuan.
  2. Latihan Penguatan dan Rentang Gerak Bertahap:
    • Tujuan : Untuk mengembalikan kekuatan pada otot sekitar siku dan meningkatkan kelenturan sendi.
    • Contoh:
      • Latihan Isometrik: Kontraksikan otot tanpa menggerakkan sendi, seperti mendorong dinding.
      • Latihan Perlawanan: Menggunakan pita resistensi atau beban ringan untuk memperkuat otot bisep, trisep, dan lengan bawah.
      • Peregangan: Peregangan lembut untuk meningkatkan fleksibilitas dan rentang gerak.
  3. Kembali ke Aktivitas dan Pekerjaan Sehari-hari:
    • Garis Waktu: Garis waktu bervariasi berdasarkan kemajuan individu, jenis pekerjaan, dan aktivitas spesifik yang terlibat.
    • Pedoman:
      • Aktivitas ringan, seperti menulis atau makan, biasanya dapat dilanjutkan dalam beberapa hari hingga minggu.
      • Tugas yang lebih berat atau memerlukan ketegangan siku yang signifikan mungkin perlu ditunda selama beberapa minggu hingga bulan.
      • Konsultasi dengan ahli terapi fisik atau ahli bedah sangat penting untuk menentukan waktu yang tepat untuk melanjutkan aktivitas tertentu.
  4. Tindakan Pencegahan dan Batasan:
    • Batasan Mengangkat: Pasien biasanya disarankan untuk menghindari mengangkat benda berat selama jangka waktu tertentu pasca operasi.
    • Menghindari Aktivitas Berdampak Tinggi: Aktivitas yang memberikan tekanan berlebihan pada siku, seperti memukul atau mengangkat beban berat, harus dihindari atau dilakukan dengan hati-hati..
    • Melindungi Sendi: Menggunakan alat pelindung atau penyangga dapat membantu dalam situasi di mana terdapat risiko cedera.
    • Pemeriksaan Reguler: Kunjungan berkala ke ahli bedah ortopedi sangat penting untuk memantau kondisi prostesis dan kesehatan sendi secara keseluruhan.
    • Mendengarkan Tubuh: Rasa sakit, ketidaknyamanan, atau sensasi yang tidak biasa harus menjadi sinyal untuk menghentikan aktivitas dan berkonsultasi dengan profesional kesehatan.

Rehabilitasi dan pemulihan setelah TER memerlukan kesabaran, dedikasi, dan upaya yang konsisten. Mengikuti panduan profesional kesehatan dan mematuhi latihan serta tindakan pencegahan yang direkomendasikan dapat berdampak signifikan terhadap keberhasilan operasi jangka panjang dan kualitas hidup pasien.

Hasil Jangka Panjang setelah Penggantian Siku Total (TER)

  1. Umur Prostesis yang Diharapkan:
    • Umur prostesis siku bervariasi tetapi biasanya berkisar antara 10 hingga 20 tahun. Faktor -faktor yang mempengaruhi umur panjang termasuk jenis dan kualitas prostesis, tingkat aktivitas pasien, dan kepatuhan terhadap pedoman pasca operasi.
  2. Tanda-tanda Keausan atau Kegagalan Prostesis:
    • Nyeri: Nyeri yang terus-menerus atau meningkat dapat mengindikasikan keausan atau kendornya prostesis.
    • Penurunan Rentang Gerak: Kesulitan dalam menggerakkan siku atau berkurangnya fleksibilitas dapat menjadi tanda-tanda masalah prostesis.
    • Pembengkakan atau Peradangan: Pembengkakan yang terus-menerus di sekitar sendi mungkin mengindikasikan adanya masalah.
    • Sensasi Klik atau Gerinda: Ini bisa menjadi indikasi keausan atau ketidaksejajaran komponen.
  3. Potensi Kebutuhan Bedah Revisi:
    • Seiring berjalannya waktu, bahkan dengan perawatan terbaik sekalipun, prostesis mungkin akan aus atau kendor. Dalam kasus seperti itu, operasi revisi mungkin diperlukan untuk mengganti komponen usang atau seluruh prostesis.
    • Keputusan untuk melakukan operasi revisi didasarkan pada gejala pasien, kondisi prostesis, dan pertimbangan kesehatan secara keseluruhan.
  • Pentingnya Pendidikan Pasien dan Kepatuhan terhadap Perawatan Pasca Operasi:
    • Mendidik pasien tentang apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan setelah TER sangatlah penting. Perawatan yang tepat dapat memperpanjang umur prostesis dan memastikan fungsi sendi yang optimal.
    • Kepatuhan terhadap terapi fisik, olahraga teratur, dan pedoman pasca operasi dapat secara signifikan mengurangi risiko komplikasi dan keausan prostesis.
  • Peran Tindak Lanjut Secara Reguler untuk Hasil Optimal:
    • Pemeriksaan berkala dengan ahli bedah ortopedi memungkinkan deteksi dini masalah apa pun pada prostesis atau sendi.
    • Pencitraan rutin, seperti sinar-X, dapat memantau posisi dan kondisi prostesis, memastikan tanda-tanda keausan atau kelonggaran dapat segera terdeteksi..

Meskipun Penggantian Siku Total menawarkan solusi untuk masalah sendi siku yang melemahkan, keberhasilan jangka panjangnya sangat bergantung pada pemahaman, komitmen, dan tindak lanjut medis rutin pasien.. Perawatan dan kewaspadaan yang tepat dapat memastikan pasien menikmati manfaat operasi selama bertahun-tahun yang akan datang.

Healthtrip icon

Perawatan Kesehatan

Beri diri Anda waktu untuk bersantai

certified

Harga Terendah Dijamin!

Perawatan untuk Penurunan Berat Badan, Detoks, Destress, Perawatan Tradisional, kesehatan 3 hari dan banyak lagi

95% Dinilai Pengalaman Luar Biasa dan Santai

Berhubungan
Silakan isi rincian Anda, Pakar kami akan menghubungi Anda

FAQs

Total Elbow Replacement (TER) adalah prosedur bedah dimana bagian humerus (tulang lengan atas) dan ulna (tulang lengan bawah) yang rusak diganti dengan komponen buatan.. Prosedur ini bertujuan untuk mengurangi rasa sakit, memulihkan fungsi, dan meningkatkan rentang gerak pada individu dengan sendi siku yang rusak parah.