Blog Image

Panduan Komprehensif untuk Spondylolisthesis

10 Oct, 2023

Blog author iconTim Perjalanan Kesehatan
Membagikan

Apa itu Spondilolistesis?

Spondylolisthesis" adalah istilah medis yang mengacu pada kondisi di mana salah satu ruas tulang belakang tergelincir ke depan atau ke belakang sehubungan dengan ruas tulang belakang yang berdekatan.. Perpindahan ini dapat terjadi karena berbagai sebab, seperti degenerasi tulang belakang akibat penuaan, kelainan bawaan, patah tulang karena stres, atau cedera traumatis. Spondylolisthesis sering dikategorikan ke dalam berbagai jenis berdasarkan penyebabnya, seperti displastik, isthmic, degeneratif, traumatis, dan patologis.


Ubah Kecantikan Anda, Tingkatkan Kepercayaan Diri Anda

Temukan kosmetik yang tepat prosedur untuk kebutuhan Anda.

Healthtrip icon

Kami berspesialisasi dalam berbagai macam prosedur kosmetik

Procedure
Spondylolisthesis mempengaruhi sekitar 6% populasi di seluruh dunia.

Hal ini paling sering terjadi pada orang berusia antara 20 dan 50 tahun.

Spondylolisthesis lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pria.


Hitung Biaya Pengobatan, Periksa Gejala, Jelajahi Dokter dan Rumah Sakit

Jenis Spondilolistesis


1. Spondylolisthesis Displastik: Spondylolisthesis Displastik::

Tipe ini ditandai dengan cacat bawaan pada pembentukan satu atau lebih tulang belakang. Itu terjadi selama tahap perkembangan dan sering hadir sejak lahir. Kelainan struktural pada vertebra berkontribusi pada selip ke depan.


2. Spondilolistesis istmik:

Bentuk ini diakibatkan oleh fraktur stres, biasanya pada pars interartikularis—jembatan tulang kecil yang menghubungkan sendi facet di tulang belakang posterior.. Hiperekstensi tulang belakang yang berulang, yang umum terjadi pada olahraga atau aktivitas tertentu, dapat menyebabkan fraktur stres dan selip selanjutnya.

Prosedur paling populer di

Penggantian Pinggul

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Pinggul Total (Unilateral))

Penggantian Pinggul

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Pinggul Total (B/L))

Bedah Kanker Payudar

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Bedah Kanker Payudara

Penggantian Lutut To

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Lutut Total-B/L

Penggantian Lutut To

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Lutut Total-U/L


3. Spondylolisthesis degeneratif:

Terkait dengan proses penuaan, tipe ini ditandai dengan kerusakan struktur tulang belakang secara bertahap. Diskus intervertebralis kehilangan tinggi dan integritasnya, dan sendi facet dapat mengalami perubahan degeneratif, sehingga berkontribusi terhadap tergelincirnya satu vertebra ke vertebra lainnya.


4. Spondylolisthesis traumatis::

Jenis ini disebabkan oleh cedera atau trauma mendadak pada tulang belakang, yang menyebabkan perpindahan tulang belakang. Kecelakaan, jatuh, atau dampak kuat dapat menyebabkan patah tulang atau dislokasi yang mengakibatkan ketidaksejajaran vertebra.


5. Spondylolisthesis patologis:

Disebabkan oleh penyakit yang mendasari yang mempengaruhi struktur tulang belakang, jenis ini ditandai dengan kelemahan struktural karena penyakit seperti osteoporosis, tumor, atau infeksi. Integritas tulang belakang yang terganggu meningkatkan risiko tergelincirnya tulang belakang.


Gejala dan Tanda Spondilolistesis


Spondylolisthesis dapat bermanifestasi dengan berbagai gejala dan tanda, yang dapat bervariasi tergantung pada derajat selip tulang belakang, lokasi tulang belakang yang terkena, dan apakah terdapat kompresi saraf.. Berikut adalah gejala dan tanda umum yang terkait dengan spondylolisthesis:

1. Sakit Punggung Bawah: Nyeri punggung bawah yang terus-menerus merupakan gejala khas spondilolistesis. Nyeri sering kali digambarkan sebagai nyeri tumpul yang dapat memburuk saat beraktivitas, seperti berdiri atau berjalan, dan membaik dengan istirahat.

2. Nyeri Kaki yang Memancar: Beberapa orang mungkin mengalami rasa sakit yang menjalar ke salah satu atau kedua kaki. Hal ini sering disebut sebagai linu panggul. Rasa sakitnya mungkin tajam, terbakar, atau kesemutan di alam dan dapat disertai dengan mati rasa atau kelemahan di kaki.

3. Sesak atau kekakuan: Kekakuan di punggung bawah dan pengurangan fleksibilitas dapat menjadi gejala spondylolisthesis. Individu mungkin merasa kesulitan untuk membungkuk ke depan atau ke belakang dengan nyaman.

4. Perubahan postur tubuh: Spondylolisthesis dapat mengubah postur tubuh seseorang. Beberapa orang dapat mengembangkan postur condong ke depan yang nyata, terutama dalam kasus yang lebih parah.

5. Kelemahan otot: Kelemahan pada otot kaki atau bokong dapat terjadi ketika ada kompresi saraf tulang belakang. Kelemahan ini dapat mengakibatkan kesulitan berjalan, menaiki tangga, atau mengangkat benda.

6. Mati rasa dan kesemutan: Sensasi mati rasa dan kesemutan, yang dikenal sebagai paresthesia, dapat mempengaruhi kaki atau kaki. Sensasi ini sering dikaitkan dengan kompresi saraf.

7. Hilangnya Kontrol Usus atau Kandung Kemih (Jarang): Dalam kasus spondylolisthesis yang sangat parah dengan kompresi sumsum tulang belakang yang signifikan, mungkin terjadi hilangnya kontrol usus atau kandung kemih. Ini adalah keadaan darurat medis dan memerlukan perhatian segera.

8. Kelelahan: Nyeri kronis dan ketidaknyamanan yang berhubungan dengan spondylolisthesis dapat menyebabkan kelelahan dan penurunan kemampuan dalam melakukan aktivitas sehari-hari.

9. Mobilitas terbatas: Individu dengan spondylolisthesis dapat mengalami mobilitas terbatas karena rasa sakit dan kekakuan. Ini dapat memengaruhi kemampuan mereka untuk berpartisipasi dalam aktivitas fisik atau mempertahankan gaya hidup aktif.


Penyebab Spondilolistesis


1: Spondilolistesis Bawaan: Beberapa individu dilahirkan dengan kecenderungan bawaan untuk mengalami spondilolistesis. Hal ini terjadi bila terdapat kelainan pada struktur tulang belakang, seperti displasia (keterbelakangan) sendi facet atau pemanjangan pars interartikularis (bagian dari tulang belakang). Spondilolistesis kongenital sering kali muncul sejak lahir namun mungkin tidak menimbulkan gejala hingga di kemudian hari.

2. Spondilolistesis Degeneratif: Ini adalah jenis spondilolistesis yang paling umum dan biasanya terjadi pada orang dewasa yang lebih tua. Ini terutama disebabkan oleh perubahan terkait usia di tulang belakang, termasuk:

  • Degenerasi Diskus Intervertebralis: Cakram intervertebralis antara vertebra dapat dikenakan dari waktu ke waktu, yang menyebabkan hilangnya tinggi dan stabilitas cakram.
  • Artritis Sendi Facet: Artritis sendi facet, yang merupakan sendi kecil yang menghubungkan vertebra yang berdekatan, dapat menghasilkan selip satu vertebra di atas yang lain.
  • Penebalan Ligamen: Ligamen yang menopang tulang belakang mungkin menebal dan menyebabkan ketidakstabilan.

3. Spondylolisthesis Traumatis: Spondylolisthesis Traumatis: Spondylolisthesis dapat berkembang akibat cedera akut atau trauma pada tulang belakang. Ini mungkin termasuk patah tulang atau dislokasi tulang belakang akibat kecelakaan atau jatuh.

4. Spondilolistesis Patologis: Dalam beberapa kasus, spondylolisthesis dapat terjadi karena kondisi medis atau penyakit yang mendasari, seperti tumor, infeksi, atau kelainan metabolisme tulang, yang melemahkan struktur tulang belakang.

5. Spondilolistesis istmik: Ini adalah subtipe spesifik dari spondylolisthesis dan berhubungan dengan cacat pada pars interartikularis, bagian tulang belakang yang menghubungkan bagian depan dan belakang. Hal ini dapat disebabkan oleh stres berulang atau mikrotrauma, terutama pada aktivitas yang melibatkan hiperekstensi punggung bawah, seperti senam atau angkat beban.

6. Spondilolistesis Idiopatik: Dalam beberapa kasus, penyebab pasti spondylolisthesis tidak dapat ditentukan, dan disebut sebagai idiopatik. Hal ini dapat terjadi tanpa penyebab bawaan, degeneratif, traumatis, atau patologis yang jelas.

Penting untuk diingat bahwa meskipun hal-hal tersebut merupakan penyebab utama spondilolistesis, perkembangan kondisi ini juga dapat dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti genetika, gaya hidup, dan tekanan mekanis pada tulang belakang..


Diagnosis Spondilolistesis


Aku. Studi Pencitraan

A. sinar X

  • Tujuan:
    • Visualisasikan keselarasan dan struktur tulang belakang.
  • Temuan:
    • Deteksi selip, patah, atau kelainan bentuk.
    • Menilai tingkat keparahan spondilolistesis.


B. MRI (Pencitraan Resonansi Magnetik)

  • Tujuan:
    • Pencitraan rinci jaringan lunak, cakram, dan saraf.
  • Temuan:
    • Mengidentifikasi kompresi saraf.
    • Mengevaluasi kondisi diskus intervertebralis.


C. CT scan (computed tomography)

  • Tujuan:
    • Gambar detail penampang tulang belakang.
  • Temuan:
    • Penilaian yang tepat terhadap struktur tulang.
    • Identifikasi patah tulang, cacat, atau kelainan.


II. Pemeriksaan fisik


A. Tes Neurologis

  • Tujuan:
    • Menilai fungsi saraf dan tanda-tanda kompresi.
  • Tes:
    • Tes refleks, penilaian kekuatan otot, pemeriksaan sensorik.
    • Mengidentifikasi defisit neurologis.

AKU AKU AKU. Riwayat kesehatan

A. Mengidentifikasi faktor risiko

  • Tujuan:
    • Memahami faktor-faktor yang berkontribusi terhadap spondilolistesis.
  • Pertanyaan:
    • Riwayat keluarga dengan kondisi terkait tulang belakang.
    • Cedera, aktivitas, atau pekerjaan di masa lalu yang menimbulkan risiko.


Pengobatan Spondilolistesis

Pengobatan spondylolisthesis bergantung pada beberapa faktor, termasuk tingkat keparahan kondisi, adanya gejala, usia dan kesehatan individu secara keseluruhan, serta penyebab yang mendasarinya. Berikut adalah pilihan pengobatan utama untuk spondylolisthesis:


1. Observasi dan Modifikasi Gaya Hidup:

  • Dalam kasus spondylolisthesis ringan tanpa gejala yang signifikan, observasi dan modifikasi gaya hidup mungkin sudah cukup.
  • Modifikasi gaya hidup mungkin termasuk menghindari aktivitas yang memperburuk gejala, menjaga berat badan yang sehat, dan melakukan latihan yang memperkuat otot inti dan punggung untuk memberikan dukungan tulang belakang yang lebih baik..

2. Terapi fisik:

  • Terapi fisik sering direkomendasikan untuk meningkatkan kelenturan, memperkuat otot, dan mengurangi rasa sakit.
  • Terapis dapat mengajarkan latihan dan peregangan khusus yang disesuaikan dengan kondisi individu untuk membantu mengurangi gejala dan meningkatkan mobilitas.


3. Manajemen Nyeri:

  • Obat pereda nyeri yang dijual bebas, seperti obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID), mungkin disarankan untuk mengatasi nyeri dan peradangan..
  • Dalam beberapa kasus, suntikan kortikosteroid ke area yang terkena dapat meredakan nyeri sementara.


4. Menegangkan::

  • Bracing dapat dipertimbangkan bagi individu dengan spondylolisthesis untuk memberikan dukungan tambahan pada tulang belakang.
  • Kawat gigi biasanya digunakan untuk waktu yang terbatas, seperti selama periode nyeri yang meningkat atau saat melakukan aktivitas fisik.

5. Intervensi Bedah:

  • Pembedahan biasanya dilakukan untuk kasus spondilolistesis parah yang tidak merespons pengobatan konservatif atau bila terdapat ketidakstabilan tulang belakang, gejala neurologis, atau nyeri yang signifikan..
  • Prosedur bedah umum untuk spondylolisthesis meliputi:
    • Fusi Tulang Belakang: Prosedur ini melibatkan menggabungkan dua atau lebih vertebra bersama -sama untuk menstabilkan tulang belakang dan mencegah selip lebih lanjut. Cangkok tulang atau implan dapat digunakan.
    • Bedah Dekompresi:Jika kompresi saraf merupakan masalah yang signifikan, operasi dekompresi dapat dilakukan untuk mengurangi tekanan pada saraf yang terkena.
    • Laminektomi: Dalam beberapa kasus, laminektomi mungkin diperlukan untuk mengangkat sebagian lamina (lengkungan tulang vertebra) untuk mengurangi tekanan pada sumsum tulang belakang atau saraf.


Pilihan prosedur pembedahan bergantung pada kondisi spesifik individu dan rekomendasi dokter bedah.

6. Rehabilitasi dan Pemulihany:

  • Setelah operasi, individu biasanya akan menjalani masa rehabilitasi untuk mendapatkan kembali kekuatan dan mobilitas.
  • Terapi fisik dan perawatan pasca operasi sangat penting untuk keberhasilan pemulihan.

7. Tindak Lanjut Reguler:

Janji tindak lanjut rutin dengan penyedia layanan kesehatan penting untuk memantau perkembangan spondylolisthesis dan menyesuaikan pengobatan sesuai kebutuhan.

Sangat penting bagi individu dengan spondylolisthesis untuk bekerja sama dengan profesional kesehatan untuk menentukan rencana perawatan yang paling tepat berdasarkan keadaan unik mereka.. Diagnosis dan intervensi dini dapat membantu mengelola kondisi secara efektif dan meningkatkan kualitas hidup mereka yang terkena spondilolistesis.


Faktor risiko

Beberapa faktor meningkatkan risiko terjadinya spondylolisthesis, meskipun penyakit ini juga dapat terjadi tanpa diketahui adanya faktor risiko:

  • Usia: Spondylolisthesis lebih sering terjadi pada remaja dan dewasa muda, dan kondisi ini sering terlihat selama percepatan pertumbuhan.
  • Genetika: Mungkin ada kecenderungan genetik terhadap spondilolistesis, karena penyakit ini dapat diturunkan dalam keluarga.
  • Partisipasi Olahraga: Partisipasi dalam olahraga tertentu yang melibatkan hiperekstensi tulang belakang yang berulang, seperti senam, angkat besi, atau sepak bola, dapat meningkatkan risiko. Kegiatan ini membuat stres pada tulang belakang, terutama di punggung bawah.
  • Faktor Bawaan: Beberapa orang mungkin memiliki kelainan bawaan pada vertebra yang membuat mereka predisposisi spondylolisthesis.
  • Jenis kelamin: Sementara kondisi ini dapat mempengaruhi kedua jenis kelamin, beberapa penelitian menunjukkan bahwa laki -laki mungkin lebih sering terpengaruh daripada wanita.
  • Trauma:: Cedera traumatis pada tulang belakang, seperti patah tulang, juga dapat menyebabkan spondilolistesis dalam beberapa kasus.


Komplikasi Spondilolistesis

Spondylolisthesis dapat menyebabkan berbagai komplikasi, yang tingkat keparahannya bervariasi tergantung pada derajat selip tulang belakang dan faktor lainnya:

  • Stenosis Tulang Belakang: Komplikasi ini terjadi ketika saluran tulang belakang menyempit karena selip vertebral, yang menyebabkan kompresi sumsum tulang belakang dan saraf. Gejala mungkin termasuk rasa sakit, mati rasa, dan kelemahan di kaki.
  • Kompresi Saraf: Ketika tulang belakang yang tergeser menekan saraf tulang belakang, hal ini dapat menyebabkan gejala seperti linu panggul, yang ditandai dengan nyeri yang menjalar ke kaki, serta kesemutan dan kelemahan.
  • Hilangnya Mobility: Kasus spondylolisthesis yang parah dapat secara signifikan membatasi mobilitas dan kualitas hidup, sehingga membuat aktivitas sehari-hari menjadi menantang.
  • Disfungsi Usus atau Kandung Kemih: Meskipun jarang, spondylolisthesis dapat menyebabkan disfungsi pada usus atau kontrol kandung kemih dalam kasus yang parah.


Pencegahan Spondilolistesis

Mencegah spondilolistesis merupakan tantangan karena sering kali bersifat bawaan atau berkembang seiring berjalannya waktu. Namun, beberapa tindakan pencegahan dapat membantu mengurangi risiko atau memperlambat perkembangannya:

  • Pertahankan Berat Badan yang Sehat:Berat badan berlebih dapat memberikan tekanan tambahan pada tulang belakang, sehingga menjaga berat badan yang sehat dapat mengurangi risiko spondylolisthesis.
  • Latihan rutin: Melakukan aktivitas fisik secara teratur, termasuk latihan yang berfokus pada penguatan otot inti dan punggung, dapat memberikan dukungan tulang belakang yang lebih baik.
  • Postur yang baik: Mempraktikkan postur dan mekanika tubuh yang benar, baik saat beraktivitas sehari-hari maupun berolahraga, dapat meminimalkan ketegangan pada tulang belakang.
  • Nutrisi Selama Kehamilan:Memastikan nutrisi yang tepat selama kehamilan, termasuk asupan asam folat yang cukup, dapat menurunkan risiko spondilolistesis kongenital pada bayi..


Pandangan/Prognosis Spondylolisthesis?


Prospek dan prognosis spondylolisthesis bergantung pada beberapa faktor, termasuk tingkat keparahan kondisi, jenis tulang belakang yang terkena, adanya gejala, dan efektivitas pengobatan.. Berikut adalah beberapa poin penting mengenai prospeknya:

1. Tingkatan Spondylolisthesis: Spondylolisthesis dinilai berdasarkan tingkat slippage vertebral. Nilai berkisar dari I (ringan) hingga IV (parah). Kasus ringan (grade I dan II) sering memiliki prognosis yang lebih baik dibandingkan dengan kasus yang parah (grade III dan IV).

2. Gejala: Kehadiran dan tingkat keparahan gejala secara signifikan mempengaruhi prognosis. Beberapa orang dengan spondylolisthesis mungkin tidak mengalami gejala atau hanya ketidaknyamanan ringan, sementara yang lain mungkin memiliki gejala yang lebih melemahkan seperti rasa sakit, mati rasa, atau kelemahan.

3. Perawatan Konservatif: Banyak kasus spondylolisthesis dapat ditangani secara konservatif dengan terapi fisik, manajemen nyeri, dan modifikasi gaya hidup. Dalam kasus seperti itu, individu dapat menjalani kehidupan yang relatif normal dengan dampak minimal pada aktivitas sehari -hari mereka.

4. Intervensi Bedah: Kasus yang parah atau tidak merespons pengobatan konservatif mungkin memerlukan intervensi bedah. Pembedahan dapat membantu menstabilkan tulang belakang dan meringankan gejala. Prognosis setelah operasi bisa positif, tetapi tergantung pada teknik bedah yang digunakan dan kesehatan pasien secara keseluruhan.

5. Komplikasi: Spondylolisthesis dapat menyebabkan komplikasi seperti stenosis tulang belakang atau kompresi saraf. Prognosisnya mungkin kurang baik jika komplikasi ini muncul dan tidak ditangani dengan baik.

6. Gaya Hidup dan Olahraga: Melakukan olahraga teratur dan menjaga gaya hidup sehat dapat meningkatkan prognosis individu dengan spondylolisthesis. Memperkuat otot inti dan punggung dapat membantu mendukung tulang belakang dan mengurangi risiko selip lebih lanjut.

7. Tindak Lanjut Reguler: Tindak lanjut dan pemantauan medis secara teratur sangat penting untuk melacak perkembangan kondisi dan menyesuaikan pengobatan sesuai kebutuhan.


Singkatnya, gambaran spondylolisthesis bervariasi dari orang ke orang dan bergantung pada keadaan spesifik dari kondisi tersebut. Dengan perawatan yang tepat dan manajemen gaya hidup, banyak orang dapat secara efektif mengelola spondylolisthesis dan menjalani kehidupan yang memuaskan. Namun, kasus yang parah mungkin memerlukan intervensi yang lebih luas dan mungkin memiliki prognosis yang kurang menguntungkan. Penting bagi individu dengan spondylolisthesis untuk bekerja sama dengan para profesional kesehatan untuk menentukan tindakan terbaik untuk situasi spesifik mereka.

Healthtrip icon

Perawatan Kesehatan

Beri diri Anda waktu untuk bersantai

certified

Harga Terendah Dijamin!

Perawatan untuk Penurunan Berat Badan, Detoks, Destress, Perawatan Tradisional, kesehatan 3 hari dan banyak lagi

95% Dinilai Pengalaman Luar Biasa dan Santai

Berhubungan
Silakan isi rincian Anda, Pakar kami akan menghubungi Anda

FAQs

Spondylolisthesis adalah suatu kondisi di mana salah satu ruas tulang belakang tergelincir ke depan atau ke belakang sehubungan dengan ruas tulang belakang yang berdekatan, seringkali menyebabkan rasa sakit dan ketidaknyamanan..