Blog Image

Pemindaian PET untuk Kanker Kepala dan Leher: Diagnosis dan Stadium

12 May, 2023

Blog author iconZafeer Ahmad
Membagikan

Kanker kepala dan leher adalah jenis kanker yang dapat terjadi di rongga mulut, faring, laring, sinus, rongga hidung dan kelenjar ludah. Diperkirakan sekitar 4% dari semua kanker di Amerika Serikat adalah kanker kepala dan leher. Deteksi dini dan penentuan stadium kanker kepala dan leher yang akurat sangat penting untuk pengobatan dan penanganan kanker kepala dan leher yang efektif. Tomografi emisi positron (PET) adalah teknik pencitraan non-invasif yang membantu mendiagnosis dan menentukan stadium kanker kepala dan leher.

PET bekerja dengan mendeteksi radiasi yang dihasilkan oleh pelacak radioaktif yang disuntikkan ke tubuh pasien. Pelacak radioaktif biasanya berupa analog glukosa, seperti fluorodeoxyglucose (FDG), yang diambil oleh sel-sel tubuh yang membutuhkan glukosa untuk energi. Sel kanker memiliki metabolisme yang cepat sehingga menyerap lebih banyak glukosa dibandingkan sel normal. Ketika pelacak radio terakumulasi dalam sel kanker, ia memancarkan radiasi yang dapat dideteksi oleh pemindai PET. PET dapat memberikan informasi tentang aktivitas metabolisme sel-sel tubuh dan mendeteksi perubahan aktivitas metabolisme yang mungkin mengindikasikan kanker. PET sangat berguna untuk mendeteksi tumor kecil dan mendeteksi metastasis, atau penyebaran kanker ke bagian tubuh lain..

Ubah Kecantikan Anda, Tingkatkan Kepercayaan Diri Anda

Temukan kosmetik yang tepat prosedur untuk kebutuhan Anda.

Healthtrip icon

Kami berspesialisasi dalam berbagai macam prosedur kosmetik

Procedure

Diagnosis Kanker Kepala dan Leher dengan PET

PET dapat digunakan untuk mendiagnosis kanker kepala dan leher dengan mendeteksi keberadaan sel kanker di area yang terkena. PET dapat memberikan informasi tentang ukuran dan lokasi tumor dan tingkat aktivitas metabolisme sel kanker. PET dapat digunakan bersamaan dengan modalitas pencitraan lain seperti computerized tomography (CT) atau magnetic resonance imaging (MRI) untuk mendapatkan gambaran tumor yang lebih lengkap. PET/CT dan PET/MRI adalah teknik pencitraan hibrida yang menggabungkan kekuatan PET dan CT atau MRI untuk menghasilkan gambar yang lebih rinci. PET juga dapat digunakan untuk membedakan tumor jinak dan ganas. Tumor jinak umumnya kurang aktif secara metabolik dibandingkan tumor ganas sehingga memerlukan lebih sedikit pelacak radioaktif. PET juga dapat mendeteksi kanker kelenjar getah bening, yang seringkali sulit dideteksi dengan metode pencitraan lain.

Hitung Biaya Pengobatan, Periksa Gejala, Jelajahi Dokter dan Rumah Sakit

Stadium Kanker Kepala dan Leher dengan PET

Pementasan adalah penentuan tingkat kanker dalam tubuh dan penting dalam menentukan rencana perawatan yang tepat. PET dapat membantu menentukan stadium kanker kepala dan leher dengan mendeteksi keberadaan sel kanker di bagian tubuh lain. Hewan peliharaan memungkinkan deteksi metastasis, saya.e. penyebaran kanker ke bagian tubuh lain, yang penting dalam menentukan stadium kanker. PET juga dapat mendeteksi kanker berulang atau kekambuhan kanker setelah perawatan, yang penting untuk mengembangkan rencana perawatan yang tepat. PET juga dapat digunakan untuk memantau respons terhadap terapi. PET dapat mendeteksi perubahan aktivitas metabolisme sel kanker yang mungkin mengindikasikan respons terhadap terapi. PET juga dapat mendeteksi kanker residual atau adanya sel kanker setelah pengobatan, yang penting dalam menentukan kebutuhan untuk perawatan lebih lanjut.

Keterbatasan PET pada Kanker Kepala dan Leher

Meskipun PET adalah teknik pencitraan yang berguna untuk diagnosis dan pementasan kanker kepala dan leher, ia memiliki beberapa keterbatasan. PET bukan alat diagnostik mandiri dan harus digunakan bersama dengan modalitas pencitraan lain seperti CT atau MRI untuk mendapatkan gambaran yang lebih lengkap dari tumor. PET juga tidak dapat membedakan peradangan dari kanker, yang dapat menyebabkan positif palsu. PET juga tidak mampu mendeteksi tumor kecil yang belum mulai berubah secara metabolik. PET juga tidak dapat mendeteksi tumor yang tumbuh lambat atau memiliki metabolisme rendah, sehingga dapat memberikan hasil negatif palsu. Selain keterbatasan yang disebutkan di atas, PET memiliki beberapa keterbatasan lain dalam diagnosis dan pementasan kanker kepala dan leher. Salah satu batasan penting terkait dengan anatomi daerah kepala dan leher. Wilayah ini memiliki anatomi yang kompleks dan gambar PET mungkin sulit diinterpretasikan karena kedekatannya dengan struktur normal seperti pembuluh darah dan kelenjar getah bening. Selain itu, serapan fisiologis FDG yang tinggi di beberapa jaringan normal, seperti otak, dapat membuat deteksi lesi kecil menjadi sulit.

Prosedur paling populer di

Penggantian Pinggul

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Pinggul Total (Unilateral))

Penggantian Pinggul

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Pinggul Total (B/L))

Bedah Kanker Payudar

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Bedah Kanker Payudara

Penggantian Lutut To

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Lutut Total-B/L

Penggantian Lutut To

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Lutut Total-U/L

Keterbatasan lain dari PET terkait dengan kemampuannya membedakan antara sisa tumor dan perubahan pasca perawatan seperti fibrosis dan peradangan. Setelah radiasi atau kemoterapi, mungkin terjadi perubahan aktivitas metabolisme jaringan yang mungkin menyerupai sisa tumor. Perubahan pasca perawatan ini dapat memberikan hasil positif palsu, sehingga sulit membedakan antara sisa tumor dan perubahan terkait pengobatan. PET juga dibatasi kemampuannya dalam mendeteksi metastasis jauh pada pasien kanker kepala dan leher. Meskipun PET dapat mendeteksi metastasis dari organ yang jauh, mungkin tidak cukup sensitif untuk mendeteksi metastasis kecil atau mikrometastasis dalam kelenjar getah bening. Hal ini dapat menyebabkan hasil negatif palsu dan mungkin menunda diagnosis dan pengobatan metastasis jauh. Akhirnya, PET adalah teknik pencitraan yang relatif mahal dan mungkin tidak tersedia di semua pusat medis. Ketersediaan PET juga dapat dibatasi oleh ketersediaan Radiotracer yang digunakan dalam studi pencitraan. Selain itu, pemindaian PET dapat membuat pasien terpapar radiasi, meskipun paparan radiasi umumnya dianggap aman.

Kesimpulan

PET adalah teknik pencitraan non-invasif yang dapat membantu diagnosis dan penentuan stadium kanker kepala dan leher. PET dapat memberikan informasi tentang aktivitas metabolisme sel-sel dalam tubuh, sehingga dapat membantu mendeteksi perubahan yang mengindikasikan adanya kanker. PET dapat digunakan bersama dengan teknik pencitraan lain untuk memberikan gambaran yang lebih lengkap tentang tumor dan dapat membedakan antara tumor jinak dan ganas.

PET juga dapat membantu penentuan stadium kanker kepala dan leher dengan mendeteksi keberadaan sel kanker di bagian tubuh lain dan memantau respons terhadap pengobatan.. Namun, PET memiliki beberapa keterbatasan, termasuk kebutuhan untuk menggunakannya bersamaan dengan teknik pencitraan lain dan ketidakmampuan untuk mendeteksi tumor kecil, pertumbuhan lambat, atau tingkat metabolisme rendah.

Terlepas dari keterbatasan ini, PET adalah alat yang berharga dalam diagnosis dan penentuan stadium kanker kepala dan leher serta dapat membantu memandu rencana pengobatan yang tepat. Penting bagi penyedia layanan kesehatan untuk mempertimbangkan kekuatan dan keterbatasan PET ketika menentukan teknik pencitraan yang paling tepat untuk pasien mereka dengan kanker kepala dan leher.

Healthtrip icon

Perawatan Kesehatan

Beri diri Anda waktu untuk bersantai

certified

Harga Terendah Dijamin!

Perawatan untuk Penurunan Berat Badan, Detoks, Destress, Perawatan Tradisional, kesehatan 3 hari dan banyak lagi

95% Dinilai Pengalaman Luar Biasa dan Santai

Berhubungan
Silakan isi rincian Anda, Pakar kami akan menghubungi Anda

FAQs

Pemindaian PET adalah jenis tes pencitraan yang menggunakan sejumlah kecil pelacak radioaktif untuk mendeteksi aktivitas metabolisme dalam tubuh. Pada kanker kepala dan leher, pemindaian PET dapat membantu mendeteksi keberadaan sel kanker dan menentukan sejauh mana penyakitnya. Pemindaian PET sering kali digunakan bersamaan dengan teknik pencitraan lain, seperti CT atau MRI, untuk memberikan gambaran tumor yang lebih lengkap.