Blog Image

Pengobatan leukemia di India: Era Baru Harapan

30 Nov, 2023

Blog author iconTim Perjalanan Kesehatan
Membagikan

Leukemia adalah jenis kanker yang mempengaruhi darah dan sumsum tulang. Itu terjadi ketika ada peningkatan abnormal dalam jumlah sel darah putih, yang bertanggung jawab untuk melawan infeksi dalam tubuh. Meskipun leukemia dapat menjadi penyakit yang mengancam jiwa, kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi kedokteran telah menjadikan penyakit ini lebih mudah ditangani dan diobati dibandingkan sebelumnya.

Di India, Ada beberapa fasilitas perawatan kesehatan kelas dunia dan ahli onkologi ahli yang berspesialisasi dalam perawatan leukemia. Panduan komprehensif ini akan memberi Anda gambaran umum pengobatan leukemia di India, termasuk pilihan pengobatan yang tersedia, rumah sakit terbaik, dll.

Ubah Kecantikan Anda, Tingkatkan Kepercayaan Diri Anda

Temukan kosmetik yang tepat prosedur untuk kebutuhan Anda.

Healthtrip icon

Kami berspesialisasi dalam berbagai macam prosedur kosmetik

Procedure


Leukemia:

Leukemia adalah salah satu jenis kanker yang mempengaruhi jaringan pembentuk darah dalam tubuh, khususnya sumsum tulang dan darah. Ini ditandai dengan pertumbuhan sel darah putih abnormal yang tidak terkendali, yang dapat mengganggu fungsi normal sistem kekebalan tubuh dan produksi sel darah lainnya seperti sel darah merah dan trombosit. Ada empat jenis utama leukemia, yang masing-masing memiliki karakteristik berbeda:

Hitung Biaya Pengobatan, Periksa Gejala, Jelajahi Dokter dan Rumah Sakit


1. Leukemia Limfoblastik Akut (ALL):

  • ALL adalah jenis leukemia yang paling umum terjadi pada anak-anak, namun juga dapat menyerang orang dewasa.
  • Ini berasal dari sumsum tulang dan mempengaruhi sel limfoid yang belum matang (limfoblas).
  • SEMUA berkembang dengan cepat, dan tanpa pengobatan yang tepat, penyakit ini dapat mengancam jiwa.
  • Gejalanya mungkin berupa kelelahan, mudah memar, sering mengalami infeksi, nyeri tulang, dan pembengkakan kelenjar getah bening.

2. Leukemia myeloid akut (AML):

  • AML terutama menyerang orang dewasa, namun bisa juga terjadi pada anak-anak.
  • Ini berasal dari sumsum tulang dan mempengaruhi sel-sel myeloid, yang berkembang menjadi sel darah merah, sel darah putih, dan trombosit..
  • AML berkembang pesat dan bisa menjadi agresif.
  • Gejalanya mungkin berupa kelelahan, kulit pucat, mudah berdarah atau memar, dan infeksi berulang.

3. Leukemia Limfositik Kronis (CLL):

  • CLL lebih sering terjadi pada orang dewasa, terutama mereka yang berusia di atas 60 tahun.
  • Penyakit ini berkembang perlahan, sel darah putih abnormal menjadi matang namun tidak berfungsi dengan baik.
  • CLL mungkin tidak menimbulkan gejala pada tahap awal dan sering kali didiagnosis secara tidak sengaja melalui tes darah rutin.
  • Jika gejala benar-benar terjadi, gejalanya mungkin termasuk pembesaran kelenjar getah bening, kelelahan, penurunan berat badan, dan seringnya infeksi.


4. Leukemia myeloid kronis (CML):

  • CML terutama menyerang orang dewasa dan ditandai dengan produksi berlebihan sel myeloid dewasa.
  • Hal ini sering dikaitkan dengan mutasi genetik yang disebut kromosom Philadelphia.
  • CML berkembang lebih lambat dibandingkan leukemia akut dan biasanya memiliki tiga fase: fase kronis, fase akselerasi, dan fase ledakan.
  • Gejala pada fase kronis mungkin termasuk kelelahan, ketidaknyamanan perut, dan pembesaran limpa.


Pilihan Pengobatan Leukemia di India:

Di India, terdapat banyak pilihan pengobatan untuk pasien leukemia. Perawatan ini mungkin termasuk:

Prosedur paling populer di

Penggantian Pinggul

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Pinggul Total (Unilateral))

Penggantian Pinggul

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Pinggul Total (B/L))

Bedah Kanker Payudar

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Bedah Kanker Payudara

Penggantian Lutut To

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Lutut Total-B/L

Penggantian Lutut To

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Lutut Total-U/L


1. Kemoterapi

Kemoterapi adalah suatu bentuk pengobatan kanker yang menggunakan satu atau lebih obat antikanker sebagai bagian dari rejimen kemoterapi standar.. Tujuan utamanya adalah untuk membunuh atau memperlambat pertumbuhan sel kanker, terutama sel kanker yang berkembang biak dengan cepat, seperti sel leukemia. Kemoterapi seringkali merupakan pengobatan lini pertama untuk banyak jenis leukemia. Dapat digunakan sebelum pengobatan lain untuk mengecilkan tumor, setelah pengobatan lain untuk menghancurkan sel kanker yang tersisa, atau sebagai pengobatan tunggal.

Proses Kemoterapi

1. Penilaian dan Perencanaan: Sebelum memulai kemoterapi, pasien menjalani penilaian medis menyeluruh. Ini termasuk tes darah, tes pencitraan, dan kadang -kadang biopsi untuk menentukan jenis dan tahap leukemia.

2. Seleksi Regimen: Ahli onkologi memilih rejimen kemoterapi berdasarkan jenis leukemia, kesehatan pasien, dan tujuan perawatan. Rejimen menentukan obat mana yang akan digunakan, dosisnya, dan jadwal perawatan.

3. Rute Administrasi:

  • Kemoterapi Intravena (IV): Metode yang paling umum. Obat diberikan langsung ke dalam vena melalui kanula (tabung tipis), garis pusat (tabung panjang dan tipis yang dimasukkan ke dalam vena besar), atau garis picc (dimasukkan ke dalam vena di lengan).
  • Kemoterapi Oral: Dalam bentuk pil atau cair, diminum. Pasien harus mengikuti jadwal yang ketat untuk mempertahankan efektivitas obat.

4. Siklus Perawatan: Kemoterapi biasanya diberikan dalam beberapa siklus, yang dapat berlangsung selama beberapa minggu. Setiap siklus mencakup periode pengobatan diikuti dengan periode istirahat. Periode istirahat memungkinkan tubuh pasien untuk pulih dan menghasilkan sel sehat baru.

5. Pemantauan: Selama pengobatan, respons pasien terhadap kemoterapi dipantau secara ketat melalui tes darah rutin, pemeriksaan fisik, dan terkadang tes pencitraan. Ini membantu tim medis menyesuaikan perawatan jika perlu.

6. Perawatan Suportif: Manajemen efek samping adalah bagian penting dari proses kemoterapi. Ini mungkin termasuk obat-obatan untuk mengurangi mual, manajemen nyeri, dan dukungan nutrisi.


2. Terapi radiasi

Terapi radiasi menggunakan partikel atau gelombang berenergi tinggi, seperti sinar-X, sinar gamma, berkas elektron, atau proton, untuk menghancurkan atau merusak sel kanker.. Itu digunakan untuk membunuh sel kanker dan menyusut tumor. Dalam leukemia, ini dapat digunakan untuk mempersiapkan transplantasi sel induk atau untuk mengobati leukemia yang menyebar ke otak atau organ lain. Terapi radiasi biasanya digunakan bersamaan dengan kemoterapi, sebelum transplantasi sel induk, atau ketika sel leukemia ditemukan di area tertentu.

Proses Terapi Radiasi

1. Konsultasi dan Perencanaan: Prosesnya dimulai dengan konsultasi mendetail. Pasien mungkin menjalani serangkaian tes pencitraan seperti CT scan atau MRI untuk menentukan lokasi radiasi yang tepat.

2. Simulasi: Sesi simulasi dilakukan untuk merencanakan radiasi. Posisi pasien disesuaikan untuk presisi maksimum, dan kadang -kadang perangkat imobilisasi digunakan untuk menjaga pasien tetap selama perawatan.

3. Menandai Area Perawatan: Terapis radiasi menandai area pada tubuh pasien di mana balok radiasi akan diarahkan. Tanda ini memastikan keakuratan di setiap sesi.

4. Menyesuaikan Perawatan: Berdasarkan hasil pencitraan, ahli onkologi radiasi mengembangkan rencana perawatan. Ini melibatkan menghitung dosis radiasi dan menentukan bagaimana itu akan dikirim untuk menargetkan sel leukemia secara efektif sambil meminimalkan paparan jaringan sehat.

5. Sesi Radiasi: Sesi pengobatan biasanya singkat, seringkali hanya beberapa menit, dan dilakukan secara rawat jalan. Jumlah sesi tergantung pada jenis dan stadium leukemia tetapi biasanya terjadi selama beberapa minggu.

6. Pengiriman Pengobatan: Selama setiap sesi, mesin radiasi dapat bergerak di sekitar pasien untuk memberikan radiasi dari sudut yang berbeda. Pasien tidak akan merasakan radiasi, tetapi sangat penting untuk tetap diam selama perawatan.

7. Pemantauan dan Penyesuaian: Respons pasien terhadap terapi radiasi secara teratur dievaluasi melalui janji tindak lanjut. Rencana pengobatan dapat disesuaikan berdasarkan penilaian berkelanjutan ini.

8. Perawatan Pasca Perawatan: Setelah menyelesaikan terapi radiasi, perawatan lanjutan sangat penting untuk memantau pemulihan dan mengelola efek samping yang masih ada.


3. Transplantasi Sel Induk

Ini adalah prosedur yang menggantikan sumsum tulang yang tidak sehat dengan sel induk sumsum tulang yang sehat. Ini digunakan ketika pengobatan leukemia telah menghancurkan sumsum tulang pasien atau ketika diperlukan kemoterapi atau radiasi dosis tinggi. Ini sering dipertimbangkan untuk pasien yang lebih muda atau mereka yang dalam remisi setelah perawatan awal, dan yang leukemianya berisiko tinggi untuk kembali.

Proses

1. Evaluasi dan Pencocokan Donor:

  • Evaluasi:Pasien menjalani evaluasi medis komprehensif untuk menilai kesesuaiannya untuk transplantasi.
  • Pencocokan Donor: Donor yang kompatibel diidentifikasi. Donor dapat menjadi pasien sendiri (transplantasi autologous) atau orang lain (transplantasi alogenik). Pencocokan biasanya didasarkan pada pengetikan antigen leukosit manusia (HLA.

2. Memanen Sel Induk:

  • Autologous: Sel induk dikumpulkan dari darah atau sumsum tulang pasien sendiri.
  • Alogenik: Sel dikumpulkan dari darah atau sumsum tulang donor.

3. Regimen Pengkondisian: Sebelum transplantasi, pasien menerima program pengkondisian, yang biasanya melibatkan kemoterapi atau radiasi dosis tinggi. Ini berfungsi untuk menghancurkan sel-sel kanker dan memberikan ruang di sumsum tulang untuk sel-sel induk baru.

4. Transplantasi: Sel induk yang dipanen dimasukkan ke dalam aliran darah pasien. Prosedur ini mirip dengan transfusi darah dan biasanya dilakukan melalui kateter vena sentral.

5. pengerjaan: Sel induk berjalan ke sumsum tulang dan mulai memproduksi sel darah baru. Proses ini, yang disebut engraftment, bisa memakan waktu beberapa minggu.

6. Perawatan Pasca Transplantasi: Pasien dipantau secara ketat untuk komplikasi, seperti infeksi atau penyakit graft-versus-host (dalam transplantasi alogenik). Mereka mungkin menerima obat untuk mencegah atau mengobati komplikasi ini.

7. Pemulihan dan Tindak Lanjut: Pemulihan bisa memakan waktu beberapa bulan hingga satu tahun. Pasien akan mempunyai janji tindak lanjut rutin untuk memantau kesehatan mereka dan keberhasilan transplantasi.


4. Terapi Bertarget

Obat terapi bertarget bekerja dengan menargetkan gen, protein, atau lingkungan jaringan tertentu yang berkontribusi terhadap pertumbuhan dan kelangsungan hidup kanker. Obat-obatan ini dirancang untuk mengganggu kemampuan sel leukemia untuk tumbuh dan membelah, atau memicu apoptosis (kematian sel). Digunakan untuk jenis leukemia tertentu yang memiliki mutasi genetik spesifik. Ini sering diresepkan untuk pasien yang tidak dapat mentoleransi efek samping kemoterapi.

Proses:


1. Pengujian molekuler: Sebelum memulai terapi yang ditargetkan, tes dilakukan untuk mengidentifikasi gen spesifik, protein, atau faktor lain dalam sel kanker yang dapat ditargetkan oleh obat.

2. Pemilihan Terapi: Berdasarkan hasil tes, obat terapi bertarget yang tepat dipilih. Obat-obatan ini seringkali berupa pil yang diminum secara oral.

3. Administrasi Pengobatan: Pasien mengikuti jadwal perawatan, yang mungkin setiap hari, mingguan, atau frekuensi lain. Kepatuhan terhadap rejimen sangat penting untuk efektivitas terapi.

4. Respon Pemantauan: Pasien secara teratur dipantau untuk menilai respons kanker terhadap terapi. Ini termasuk tes darah, pemeriksaan fisik, dan studi pencitraan.

5. Menyesuaikan Perawatan: Tergantung pada respons dan efek samping yang dialami, pengobatan dapat disesuaikan. Hal ini dapat mencakup perubahan dosis atau peralihan ke terapi bertarget lain.


5. Imunoterapi

Perawatan imunoterapi membantu sistem kekebalan mengenali dan melawan sel kanker. Ini bisa lebih spesifik daripada kemoterapi, hanya menargetkan sel-sel kanker dan tidak menargetkan sel-sel sehat. Digunakan dalam jenis leukemia tertentu, terutama saat perawatan standar tidak efektif.

Proses:

1. Penilaian dan Perencanaan: Mirip dengan pengobatan kanker lainnya, imunoterapi dimulai dengan penilaian menyeluruh terhadap kesehatan pasien dan seluk-beluk leukemia yang dideritanya.

2. Memilih Jenis Imunoterapi: Ada berbagai jenis imunoterapi, seperti inhibitor pos pemeriksaan, terapi sel T CAR, atau antibodi monoklonal. Pilihannya tergantung pada jenis leukemia dan faktor individu lainnya.

3. Administrasi Perawatan:

  • Infus: Banyak imunoterapi diberikan melalui infus IV, meskipun beberapa mungkin diberikan secara oral.
  • Terapi Sel T CAR: Untuk jenis ini, sel T pasien dikumpulkan, dimodifikasi secara genetik di laboratorium untuk menargetkan sel kanker, dan kemudian dimasukkan kembali ke pasien..

4. Pemantauan dan Manajemen Efek Samping: Respons pasien terhadap pengobatan dipantau secara ketat. Imunoterapi dapat menyebabkan efek samping yang unik, dan penanganannya merupakan bagian penting dari proses pengobatan.

5. Evaluasi dan Penyesuaian Berkelanjutan: Efektivitas pengobatan terus dievaluasi, dan penyesuaian dilakukan seperlunya, yang mungkin termasuk perubahan dosis atau beralih ke berbagai jenis imunoterapi.


Rumah sakit terbaik untuk pengobatan Leukemia di India

1. Institut Penelitian Fortis Memorial, Gurgaon:


Hospital Banner


  • Lokasi: Sektor - 44, Seberang Pusat Kota HUDA, Gurgaon, Haryana - 122002, India
  • Fortis Memorial Research Institute (FMRI) adalah rumah sakit perawatan kuaterner multi-spesialisasi super.
  • Universitas ini memiliki fakultas internasional, dokter terkenal, sub-spesialis super, dan perawat khusus.
  • Rumah sakit ini dikenal memanfaatkan teknologi mutakhir untuk memberikan perawatan medis tingkat lanjut.
  • FMRI bertujuan untuk menjadi 'Mekah Pelayanan Kesehatan' bagi Asia Pasifik dan sekitarnya.
  • Rumah sakit ini terletak di kampus seluas 11 hektar dan menawarkan 1000 tempat tidur.
  • Rumah sakit ini sering disebut sebagai 'Rumah Sakit Generasi Berikutnya' dan dibangun di atas pilar Bakat, Teknologi, Infrastruktur, dan Layanan..
  • FMRI telah menjalani peninjauan menyeluruh terhadap kualitas dan keamanan layanan yang diberikan, dan berkomitmen untuk terus memenuhi standar internasional yang ketat.
  • FMRI tak tertandingi dalam bidang Ilmu Saraf, Onkologi, Ilmu Ginjal, Ortopedi, Ilmu Jantung, Obstetri, dan Ginekologi..
  • Rumah sakit ini telah memperkuat posisinya sebagai salah satu rumah sakit terbaik di Gurgaon dengan memanfaatkan teknologi canggih dan dokter terbaik untuk memberikan layanan kesehatan berkualitas tinggi..
  • Fortis Memorial Research Institute adalah rumah sakit unggulan dari Fortis Healthcare, salah satu penyedia layanan kesehatan terkemuka di negara ini.
  • Fortis Memorial Research Institute di Gurgaon terkenal dengan layanan kesehatannya yang luar biasa, teknologi canggih, dan beragam spesialisasi medis. Rumah sakit ini berkomitmen untuk memberikan perawatan medis terbaik dan mematuhi standar kualitas dan keamanan internasional.

2. Rumah Sakit Kokilaben Dhirubhai Ambani, Mumbai:

Kokilaben Dhirubhai Ambani Hospital, Mumbai | Doctors | Safartibbi


  • Rao Saheb, Achutrao Patwardhan Marg, Empat Bungalow, Andheri West, Mumbai, Maharashtra 400053
  • Rumah sakit punyalebih dari 410 dokter dari semua departemen dan telah dilakukan 211 transplantasi hati.
  • Ini adalah satu-satunya rumah sakit di Mumbai dengan keempat akreditasi yang didambakan.
  • Rumah sakit punya12,298+ operasi kanker yang kompleks Dan 1,776+ operasi robot untuk kreditnya.
  • Rumah sakit ini menyediakan perawatan dan pembedahan lengkap untuk semua jenis penyakit.
  • Rumah sakit ini memiliki ruang MRI intra-operatif (IMRIS) 3 kamar pertama di Asia.
  • Rumah sakit ini memiliki sistem Bedah Radio EDGE pertama di Asia dari Varian Medical Systems.
  • Rumah sakit ini memiliki Suite Bedah Tulang Belakang pertama di India yang menampilkan O-arm.
  • Rumah sakit ini memiliki fasilitas multi-spesialisasi dengan 750 tempat tidur.
  • Rumah sakit ini telah membanggakan banyak hal pertama tidak hanya di India tetapi juga di Asia.


Hospital Banner


  • Lokasi: Sarita Vihar, Jalan Delhi-Mathura, New Delhi - 110076, India.
  • Kapasitas Tempat Tidur: 710 tempat tidur.
  • Rumah sakit perawatan akut tersier multi-spesialisasi.
  • Infrastruktur: Tersebar lebih dari 15 hektar dengan lebih dari 600.000 kaki persegi area yang dibangun.
  • Afiliasi: Rumah Sakit Flagship of Apollo Hospitals Group, melambangkan keunggulan klinis.
  • Keunggulan Klinis:Fokus: Bertujuan untuk Hasil Klinis Teratas, terutama untuk Penyakit Kompleks.
  • Staf: Mempekerjakan konsultan yang sangat dipercaya dan staf layanan kesehatan yang terampil.
  • Perkembangan: Pelatihan Staf Reguler dan Pendidikan untuk Tetap mengikuti kemajuan medis.
  • Teknologi Canggih:
  • Peralatan: Termasuk PET-MR, PET-CT, Sistem Bedah Robotik Da Vinci, Sistem Navigasi BrainLab, Pemindai CT Portabel, NovalisTx, MRI Miring, Brachytherapy HDR berbasis Kobalt, Lab DSA, Ruang Hiperbarik, Fibroscan, Endosonografi, 3 Tesla MRI, 128 Slice CT.
  • Akreditasi:Standar Kualitas: Pertama di India dengan akreditasi JCI pada tahun 2005; diperoleh kembali pada tahun 2008 dan 2011.
  • Laboratorium: Laboratorium klinis terakreditasi NABL dan bank darah tingkat lanjut.

Dokter terbaik untuk pengobatan Leukemia di India


Dr Gaurav Kharya


  • Pimpinan Klinis- Pusat Terapi Transplantasi dan Seluler Sumsum Tulang, Konsultan Senior Hematologi Anak, Onkologi, dan Imunologi.
  • Pengalaman: Lebih dari 15 tahun pengalaman medis.
  • Lokasi Konsultasi: Rumah Sakit Indraprastha Apollo, India.
  • Spesialisasi:
    • Pemimpin Klinis dalam Transplantasi Sumsum Tulang dan Terapi Seluler.
    • Konsultan Senior Hematologi Anak, Onkologi, dan Imunologi.
  • Prestasi Penting:
    • Memelopori transplantasi sumsum tulang haploidentik pertama untuk penyakit sel sabit di India.
    • Melakukan TCR alpha beta CD 19 invitro pertama yang menghabiskan BMT haploidentik pada bayi berusia 5 bulan dengan defisiensi imun gabungan yang parah.
    • Menyelesaikan hampir 700 transplantasi untuk berbagai penyakit, bekerja sama dengan tim yang berdedikasi.

Dr. Gaurav Kharya berdedikasi untuk memastikan bahwa tidak ada anak yang membutuhkan pengobatan kanker, penyakit imunologi, atau transplantasi sumsum tulang yang ditolak perawatannya karena kendala keuangan. Dr. Keahlian medis Gaurav Kharya yang luas, pencapaian terobosan, dan komitmen yang tak tergoyahkan untuk menyediakan akses perawatan kesehatan menjadikannya sosok yang terkemuka di bidang hematologi anak, onkologi, dan imunologi.



  • Kelainan Darah dan Transplantasi Sumsum Tulang
  • Berkonsultasi di: Fortis Memorial Research Institute, Gurgaon, dan Rumah Sakit Fortis, Noida
  • Prestasi: Transplantasi sel induk perintis pada multiple sclerosis di India.
  • Pengalaman: Lebih dari 15 tahun keahlian medis.
  • Transplantasi: Berhasil menyelesaikan 400+ transplantasi.
  • Penglihatan: Mendirikan pusat keunggulan terintegrasi dalam Hematologi dan Transplantasi Sel Punca di Fortis Memorial Research Institute.
  • Pengakuan: Ahli hematologi terkenal di Delhi dan Gurgaon.
  • Spesialisasi: Hematologi jinak, hemato-onkologi, hemato-onkologi pediatrik, transplantasi (termasuk haploidentik), hematopatologi, hematologi molekuler.

3.Dr. Nivedita Dhingra


Dr. Nivedita Dhingra


  • Lokasi Konsultasi: Max Super Speciality Hospital, Patparganj, India
  • Konsultan senior - Onkologi Medis (Hematologi, Hemato-Onkologi, BMT)
  • Pengalaman: Lebih dari 9 tahun praktik medis
  • MBBS dari Maulana Azad Medical College (MAMC), New Delhi.
  • MD dari Fakultas Ilmu Kedokteran Universitas (UCMS), New Delhi.
  • Beasiswa Dewan Nasional Hemato-Onkologi Anak dari Rumah Sakit Sir Ganga Ram, New Delhi.
  • Hematologi Klinis DM dari All India Institute of Medical Sciences (AIIMS), New Delhi.
  • Keahlian dalam Transplantasi Sumsum Tulang, Perawatan Kanker, Hematologi Onkologi, dan Onkologi Medis.
  • Minat yang besar dalam mengobati Leukemia, Limfoma, Neoplasma Myeloproliferatif, dan banyak lagi.:
  • Bekerja sebagai Panitera Senior di Departemen Hematologi Klinis di AIIMS, New Delhi.
  • Panitera Akademik pada jurusan yang sama.
  • Konsultan Hematologi-Onkologi/Transplantasi Sumsum Tulang di Rumah Sakit Jaypee, Noida, sebelum bergabung dengan Rumah Sakit Max Super Speciality, Vaishali.
  • Penghargaan Terkemuka:
    • 2Juara kedua dalam Kuis Young Hematologist Orientation Program (YHOP) SGPGI 2017.
    • Ravi k. Penghargaan Jerath untuk peserta pelatihan FNB terbaik di bidang Hemato-Onkologi Anak.
    • Dr. Medali Emas V Balagopal Raju untuk makalah penelitian terbaik di PEDICON 2009.
    • Medali Emas Peringatan Shri Ram Vidyawanti Kakkar di THT.
    • Karya penelitian yang dipresentasikan di konferensi internasional, termasuk ESID di Florence, Italia, dan SIOP di London, PHOCON.
    • Penelitian yang dipublikasikan di jurnal nasional dan internasional serta buku teks hematologi.
    • Bertindak sebagai reviewer untuk Pediatri India dan JPHO.


Dr. Latar belakang pendidikan dan penghargaan Nivedita Dhingra menunjukkan dedikasinya terhadap keunggulan akademik dan kontribusinya pada bidang hematologi dan onkologi. Dr. Kualifikasi Nivedita Dhingra yang luar biasa, keahlian khusus, dan pengakuan di bidang hematologi dan onkologi menggarisbawahi dedikasinya untuk memajukan pengetahuan medis dan memberikan perawatan berkualitas tinggi kepada pasien.


India telah membuat kemajuan luar biasa dalam pengobatan leukemia, dan menjadi tujuan penting untuk perawatan komprehensif. Infrastruktur layanan kesehatan yang canggih di negara ini, dikombinasikan dengan keahlian para ahli onkologi berpengalaman dan beragam modalitas pengobatan, menawarkan prospek yang menjanjikan bagi pasien leukemia.

Yang penting dalam perjalanan ini adalah konsultasi yang dipersonalisasi dengan profesional kesehatan, memastikan bahwa setiap rencana perawatan disesuaikan secara optimal dengan kebutuhan individu dan juga mempertimbangkan aspek keuangan.. Pendekatan holistik terhadap perawatan leukemia di India tidak hanya meningkatkan kemungkinan keberhasilan pengobatan tetapi juga secara signifikan meningkatkan kualitas hidup mereka yang terkena dampaknya.

Healthtrip icon

Perawatan Kesehatan

Beri diri Anda waktu untuk bersantai

certified

Harga Terendah Dijamin!

Perawatan untuk Penurunan Berat Badan, Detoks, Destress, Perawatan Tradisional, kesehatan 3 hari dan banyak lagi

95% Dinilai Pengalaman Luar Biasa dan Santai

Berhubungan
Silakan isi rincian Anda, Pakar kami akan menghubungi Anda

FAQs

Leukemia adalah jenis kanker yang berdampak pada jaringan pembentuk darah, termasuk sumsum tulang dan darah. Hal ini menyebabkan pertumbuhan sel darah putih abnormal yang tidak terkendali, sehingga mempengaruhi sistem kekebalan dan produksi sel darah.