Blog Image

Perawatan IVF dan Donasi Sperma Pria

11 May, 2023

Blog author iconDr. Divya Nagpal
Membagikan

Fertilisasi in vitro (IVF) adalah teknologi reproduksi yang memungkinkan pasangan yang mengalami masalah kesuburan untuk memiliki anak. Ini melibatkan pembuahan sel telur dengan sperma di luar tubuh di laboratorium. Sedangkan donor sperma pria adalah proses dimana seorang pria mendonorkan spermanya ke bank sperma untuk digunakan oleh pasangan atau individu lain yang membutuhkan donor sperma.

Perawatan IVF:

Ubah Kecantikan Anda, Tingkatkan Kepercayaan Diri Anda

Temukan kosmetik yang tepat prosedur untuk kebutuhan Anda.

Healthtrip icon

Kami berspesialisasi dalam berbagai macam prosedur kosmetik

Procedure

Proses bayi tabung diawali dengan konsultasi dengan dokter spesialis kesuburan untuk menentukan apakah pasangan cocok untuk menjalani pengobatan. Wanita itu dapat menjalani berbagai tes untuk menilai kesehatan reproduksinya dan menentukan apakah ovariumnya menghasilkan telur. Pria juga dapat menjalani analisis air mani untuk menentukan apakah jumlah, motilitas, dan morfologi spermanya cukup untuk pembuahan.

Setelah wanita tersebut dianggap cocok untuk pengobatan, dia akan menjalani serangkaian suntikan hormon untuk merangsang pertumbuhan banyak sel telur di indung telurnya.. Proses ini dikenal sebagai hiperstimulasi ovarium. Telur kemudian diambil dari ovarium wanita menggunakan jarum yang dipandu oleh USG. Telur yang diambil ditempatkan di cawan laboratorium, di mana telur tersebut dibuahi dengan sperma yang diperoleh dari pasangan pria atau donor.

Hitung Biaya Pengobatan, Periksa Gejala, Jelajahi Dokter dan Rumah Sakit

Setelah pembuahan, embrio dipantau di laboratorium selama beberapa hari untuk memastikan perkembangannya normal. Embrio yang paling layak kemudian ditransfer ke rahim wanita, biasanya dua atau tiga embrio sekaligus. Embrio yang tersisa dapat dibekukan untuk digunakan di masa mendatang.

Donasi Sperma Pria:

Donor sperma pria melibatkan sumbangan sperma oleh seorang pria ke bank sperma. Sperma tersebut kemudian digunakan oleh pasangan atau individu lain yang membutuhkan sperma donor. Proses donasi sperma biasanya melibatkan serangkaian pemeriksaan dan evaluasi untuk memastikan sperma donor sehat dan layak digunakan.

Calon donor sperma harus memenuhi kriteria kelayakan tertentu, seperti berusia antara 18 dan 40 tahun, tidak memiliki riwayat kelainan genetik, dan memiliki jumlah, motilitas, dan morfologi sperma yang sehat.. Donor juga harus menjalani berbagai tes medis dan genetik untuk memastikan spermanya aman untuk digunakan.

Prosedur paling populer di India

Penggantian Pinggul

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Pinggul Total (Unilateral))

Penggantian Pinggul

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Pinggul Total (B/L))

Penggantian Pinggul

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Pinggul Total-B/L

ANGIOGRAM

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

ANGIOGRAM

Penutupan ASD

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penutupan ASD

Setelah donor disetujui, mereka akan diminta memberikan sampel air mani, yang akan diuji dan dibekukan untuk digunakan di masa mendatang. Sperma beku dapat disimpan selama beberapa tahun, memungkinkan pasangan atau individu untuk menggunakan sperma tersebut ketika mereka siap untuk hamil.

IVF dengan Sperma Donor:

Jika pasangan prianya memiliki masalah kesuburan, atau pasangan tersebut tidak dapat hamil menggunakan sperma pasangan prianya, sperma donor dapat digunakan bersamaan dengan perawatan IVF.. Prosesnya melibatkan langkah-langkah yang sama seperti IVF tradisional, hanya saja sperma yang digunakan untuk membuahi sel telur diperoleh dari donor, bukan dari pasangan pria.

Sperma donor dapat diperoleh dari bank sperma, dimana sperma tersebut telah disaring dan diuji kualitas dan keamanannya. Sperma dapat dipilih berdasarkan kriteria tertentu, seperti ciri fisik donor, tingkat pendidikan, dan riwayat kesehatan.

IVF dengan sperma donor bisa menjadi pilihan efektif bagi pasangan yang tidak bisa hamil menggunakan sperma pasangan prianya. Namun, penting untuk dicatat bahwa penggunaan sperma donor dapat meningkatkan berbagai pertimbangan etis dan emosional. Pasangan dapat memilih untuk menjalani konseling untuk mengeksplorasi masalah ini sebelum memutuskan untuk melanjutkan perawatan.

Perawatan IVF dan donasi sperma pria adalah dua pilihan yang tersedia bagi pasangan yang mengalami masalah kesuburan. Perawatan IVF melibatkan pembuahan sel telur dengan sperma di luar tubuh, sedangkan donasi sperma pria melibatkan sumbangan sperma ke bank sperma untuk digunakan oleh pasangan atau individu lain. Dalam kasus di mana pasangan pria memiliki masalah kesuburan, atau pasangan tidak dapat membayangkan menggunakan sperma pasangan pria, sperma donor dapat digunakan bersama dengan pengobatan IVF. Meskipun pilihan ini bisa efektif untuk membantu pasangan hamil, penting untuk mempertimbangkan pertimbangan etis dan emosional yang terlibat sebelum melanjutkan dengan perawatan apa pun.

Selain pertimbangan etis dan emosional, perawatan IVF dan donasi sperma pria juga memiliki risiko dan potensi komplikasinya masing-masing. Perawatan IVF dapat meningkatkan risiko persalinan prematur, berat badan lahir rendah, dan komplikasi lainnya.

Ada juga risiko sindrom hiperstimulasi ovarium (OHSS), suatu kondisi yang berpotensi mengancam jiwa yang dapat terjadi akibat suntikan hormon yang digunakan dalam pengobatan IVF.. OHSS dapat menyebabkan sakit perut, kembung, dan mual, serta dapat menyebabkan penumpukan cairan di perut dan dada.

Dalam hal donor sperma pria, ada risiko menularkan kelainan genetik atau penyakit menular kepada penerimanya. Namun, prosedur pengujian dan penyaringan yang ketat diterapkan untuk meminimalkan risiko ini.

Penting bagi pasangan yang mempertimbangkan pengobatan IVF atau donasi sperma pria untuk berkonsultasi dengan spesialis kesuburan dan mendiskusikan secara menyeluruh risiko dan potensi komplikasi yang terkait dengan perawatan ini.. Mereka juga harus menyadari pengobatan F dan donasi sperma pria bisa mahal dan mungkin tidak ditanggung oleh asuransi.

Selain itu, penting untuk dicatat bahwa perawatan ini tidak selalu berhasil. Tingkat keberhasilan IVF bervariasi tergantung pada berbagai faktor, termasuk usia wanita, kualitas sperma dan sel telur, serta jumlah embrio yang ditransfer. Dalam beberapa kasus, pasangan mungkin perlu menjalani beberapa putaran pengobatan IVF sebelum mencapai kehamilan yang sukses.

Kesimpulannya, pengobatan IVF dan donasi sperma pria adalah dua pilihan yang tersedia bagi pasangan yang mengalami masalah kesuburan. Perawatan IVF melibatkan pembuahan sel telur dengan sperma di luar tubuh, sedangkan donasi sperma pria melibatkan sumbangan sperma ke bank sperma untuk digunakan oleh pasangan atau individu lain. Kedua opsi datang dengan rangkaian risiko dan komplikasi potensial, dan penting bagi pasangan untuk mendiskusikan masalah ini dengan spesialis kesuburan sebelum memutuskan untuk melanjutkan dengan perawatan apa pun. Meskipun perawatan ini efektif dalam membantu pasangan untuk hamil, perawatan ini mungkin tidak cocok atau berhasil untuk semua orang, dan penting untuk melakukan pendekatan dengan ekspektasi yang realistis.

Healthtrip icon

Perawatan Kesehatan

Beri diri Anda waktu untuk bersantai

certified

Harga Terendah Dijamin!

Perawatan untuk Penurunan Berat Badan, Detoks, Destress, Perawatan Tradisional, kesehatan 3 hari dan banyak lagi

95% Dinilai Pengalaman Luar Biasa dan Santai

Berhubungan
Silakan isi rincian Anda, Pakar kami akan menghubungi Anda

FAQs

Perawatan IVF melibatkan pembuahan sel telur dengan sperma di luar tubuh di laboratorium. Sel telur atau embrio yang telah dibuahi kemudian dipindahkan ke rahim wanita, di mana diharapkan dapat ditanamkan dan menghasilkan kehamilan yang sukses.