Blog Image

Pengobatan Limfoma Hodgkin di India

30 Nov, 2023

Blog author iconTim Perjalanan Kesehatan
Membagikan

Limfoma Hodgkin, sering disebut sebagai penyakit Hodgkin, adalah jenis kanker yang mempengaruhi sistem limfatik, komponen penting dari sistem kekebalan tubuh.. Itu dinamai Dr. Thomas Hodgkin, yang pertama kali mendeskripsikan penyakit tersebut pada tahun 1832. Limfoma hodgkin adalah bentuk kanker yang relatif jarang, tetapi signifikan karena karakteristiknya yang berbeda dan pentingnya diagnosis dini dan pengobatan yang tepat.

Mengapa Membahas Pilihan Perawatan di India Penting:

Membahas pilihan pengobatan untuk limfoma Hodgkin di India sangatlah penting karena beberapa alasan:

Ubah Kecantikan Anda, Tingkatkan Kepercayaan Diri Anda

Temukan kosmetik yang tepat prosedur untuk kebutuhan Anda.

Healthtrip icon

Kami berspesialisasi dalam berbagai macam prosedur kosmetik

Procedure
  1. Prevalensi Global: Sementara limfoma hodgkin relatif jarang di seluruh dunia, populasi besar India berarti bahwa sejumlah besar individu dipengaruhi oleh penyakit ini. Oleh karena itu, memahami pilihan perawatan yang tersedia di India sangat penting bagi mereka yang didiagnosis dan keluarga mereka.
  2. Keahlian Medis: India memiliki sistem layanan kesehatan yang mapan dengan banyak pusat pengobatan kanker khusus dan ahli onkologi berpengalaman. Pasien dari India dan di seluruh dunia mencari perawatan di sini, menjadikannya penting untuk mengeksplorasi keahlian dan sumber daya yang tersedia.
  3. Pertimbangan Biaya: Biaya perawatan kanker dapat menjadi beban yang signifikan bagi pasien dan keluarga mereka. India dikenal karena menyediakan perawatan medis berkualitas tinggi di sebagian kecil dari biaya dibandingkan dengan banyak negara Barat, menjadikannya pilihan yang menarik bagi pasien internasional.

Sekarang, mari kita pelajari pemahaman lebih detail tentang limfoma Hodgkin:

Limfoma Hodgkin:

Limfoma Hodgkin adalah jenis kanker darah yang berasal dari sistem limfatik, khususnya di kelenjar getah bening. Sistem limfatik berperan penting dalam menjaga fungsi kekebalan tubuh dengan menyaring zat berbahaya dan memproduksi limfosit, sejenis sel darah putih.

Hitung Biaya Pengobatan, Periksa Gejala, Jelajahi Dokter dan Rumah Sakit

Jenis dan Stadium Limfoma Hodgkin:

Ada dua jenis utama limfoma Hodgkin:

  1. Limfoma Hodgkin Klasik (cHL): Ini adalah tipe yang paling umum, mencakup sekitar 95% dari seluruh kasus limfoma Hodgkin. Selanjutnya diklasifikasikan ke dalam subtipe seperti nodular sclerosis, seluleritas campuran, kaya limfosit, dan limfosit yang ditipiskan.
  2. Limfoma Hodgkin Predominan Limfosit Nodular (NLPHL): Ini adalah subtipe yang jarang terjadi, terhitung sekitar 5% kasus. Ini memiliki karakteristik yang berbeda dan prognosis yang umumnya lebih baik.

Limfoma Hodgkin juga ditentukan stadiumnya untuk menentukan sejauh mana penyebaran penyakit. Sistem pementasan yang umum digunakan adalah sistem pementasan Ann Arbor yang meliputi empat tahapan:

  • Tahap I: Kankernya terbatas pada daerah kelenjar getah bening tunggal atau satu organ.
  • Tahap II: Dua atau lebih daerah kelenjar getah bening di sisi yang sama dari diafragma terpengaruh.
  • Tahap III: Kelenjar getah bening terpengaruh di kedua sisi diafragma.
  • Tahap IV: Kanker telah menyebar ke organ atau jaringan yang jauh, seperti hati, paru-paru, atau sumsum tulang.

Gejala Umum dan Faktor Risiko:

Gejala limfoma hodgkin dapat bervariasi, tetapi beberapa yang umum termasuk:

  • Pembengkakan kelenjar getah bening yang tidak menimbulkan rasa sakit, biasanya di leher, ketiak, atau selangkangan.
  • Kelelahan yang terus-menerus.
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan.
  • Berkeringat di malam hari.
  • Demam dan menggigil.

Meskipun penyebab pasti limfoma Hodgkin tidak diketahui, beberapa faktor risiko dapat meningkatkan kemungkinan terkena penyakit ini, termasuk:

Prosedur paling populer di

Penggantian Pinggul

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Pinggul Total (Unilateral))

Penggantian Pinggul

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Pinggul Total (B/L))

Bedah Kanker Payudar

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Bedah Kanker Payudara

Penggantian Lutut To

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Lutut Total-B/L

Penggantian Lutut To

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Lutut Total-U/L
  • Usia: Penyakit ini paling sering menyerang orang dewasa muda dan individu berusia awal 20-an dan lebih 55.
  • Sejarah keluarga: Memiliki anggota keluarga yang menderita limfoma Hodgkin mungkin sedikit meningkatkan risikonya.
  • Sistem kekebalan tubuh melemah: Orang dengan kondisi yang melemahkan sistem kekebalan tubuh, seperti HIV/AIDS, berisiko lebih tinggi.

Memahami aspek-aspek limfoma Hodgkin ini adalah langkah pertama dalam membuat keputusan mengenai pilihan pengobatan. Bagian selanjutnya dari blog Anda dapat mengeksplorasi pengobatan yang tersedia di India, pentingnya diagnosis dini, dan peran profesional kesehatan dalam menangani penyakit ini.

Diagnosis dan Stadium Limfoma Hodgkin:

Mendiagnosis limfoma Hodgkin adalah proses teliti yang melibatkan berbagai tes dan prosedur medis. Diagnosis yang akurat sangat penting untuk menentukan jenis dan tahap penyakit, yang pada gilirannya memandu pemilihan rencana perawatan yang paling tepat.

1. Evaluasi klinis: Perjalanan diagnostik biasanya dimulai dengan evaluasi klinis menyeluruh oleh profesional kesehatan. Ini melibatkan membahas riwayat medis pasien, termasuk gejala, faktor risiko, dan riwayat kanker keluarga. Pemeriksaan fisik juga dapat dilakukan untuk memeriksa kelenjar getah bening yang bengkak dan tanda -tanda potensial lainnya dari limfoma Hodgkin.

2. Tes darah: Tes darah seringkali merupakan langkah pertama dalam mendiagnosis limfoma Hodgkin. Tes ini dapat membantu mengidentifikasi kelainan dalam darah, seperti peningkatan jumlah sel darah putih atau kadar protein tertentu yang abnormal. Satu tes darah spesifik yang digunakan untuk membantu dalam diagnosis limfoma hodgkin disebut laju sedimentasi eritrosit (ESR) atau laju SED.

3. Tes pencitraanS: Tes pencitraan sangat penting untuk menilai tingkat dan lokasi penyakit. Teknik pencitraan umum yang digunakan dalam diagnosis limfoma hodgkin termasuk:

  • Pemindaian Tomografi Terkomputasi (CT).: CT scan memberikan gambaran penampang tubuh secara rinci, memungkinkan dokter memeriksa kelenjar getah bening dan organ lain untuk mencari kelainan.
  • Pemindaian Tomografi Emisi Positron (PET).: Pemindaian PET dapat membantu menentukan apakah kelenjar getah bening aktif secara metabolik, yang berguna dalam membedakan antara kelenjar getah bening jinak dan ganas.
  • Pencitraan Resonansi Magnetik (MRI): Pemindaian MRI menggunakan medan magnet yang kuat dan gelombang radio untuk menghasilkan gambar detail jaringan lunak tubuh. Pemeriksaan ini sering digunakan untuk menilai kelenjar getah bening di dada dan perut.

4. Biopsi: Biopsi adalah prosedur diagnostik definitif untuk limfoma hodgkin. Ini melibatkan penghapusan sampel kecil jaringan dari kelenjar getah bening yang membesar atau organ yang terkena. Ada berbagai jenis biopsi, termasuk:

  • Biopsi Eksisi: Dalam prosedur ini, seluruh kelenjar getah bening dihapus untuk pemeriksaan.
  • Biopsi Jarum Inti: Jarum yang lebih besar digunakan untuk mengambil inti jaringan dari kelenjar getah bening.
  • Aspirasi Jarum Halus (FNA): Jarum tipis digunakan untuk mengambil sampel kecil sel dari kelenjar getah bening.

Sampel biopsi dikirim ke laboratorium patologi untuk diperiksa di bawah mikroskop. Diagnosis limfoma Hodgkin dipastikan ketika sel abnormal khas yang disebut sel Reed-Sternberg terdapat dalam sampel jaringan.

Proses Pementasan dan Signifikansinya:

Setelah limfoma Hodgkin dipastikan, penentuan stadium dilakukan untuk menentukan sejauh mana penyebaran penyakit. Sistem penentuan stadium yang paling umum digunakan adalah sistem penentuan stadium Ann Arbor, yang membagi penyakit menjadi empat tahap, seperti yang disebutkan sebelumnya:

  • Tahap I: Kanker ini terbatas pada satu wilayah kelenjar getah bening atau satu organ.
  • Tahap II: Dua atau lebih daerah kelenjar getah bening di sisi yang sama dari diafragma terpengaruh.
  • Tahap III: Kelenjar getah bening terpengaruh di kedua sisi diafragma.
  • Tahap IV: Tkanker telah menyebar ke organ atau jaringan yang jauh, seperti hati, paru-paru, atau sumsum tulang.

Penentuan stadium sangat penting karena membantu ahli onkologi menentukan rencana pengobatan dan prognosis yang tepat. Tahapan penyakit memandu keputusan mengenai intensitas dan durasi pengobatan, apakah diperlukan kemoterapi, terapi radiasi, atau kombinasi keduanya, dan potensi penyembuhan atau remisi jangka panjang.

Diagnosis limfoma Hodgkin melibatkan kombinasi evaluasi klinis, tes darah, tes pencitraan, dan biopsi. Setelah didiagnosis, penentuan stadium sangat penting untuk merencanakan strategi pengobatan yang paling efektif dan memberikan pasien pemahaman yang jelas tentang prognosis mereka. Diagnosis dini dan akurat, diikuti dengan pengobatan yang tepat, adalah kunci untuk meningkatkan peluang kesembuhan individu dengan limfoma Hodgkin.


1. Kemoterapi:

Kemoterapi adalah pengobatan sistemik yang menggunakan obat-obatan ampuh untuk membunuh sel kanker atau mencegah pertumbuhannya. Kemoterapi sering digunakan sebagai pengobatan awal untuk limfoma hodgkin, baik pada tahap awal dan lanjutan. Ini juga dapat digunakan sebagai bagian dari terapi kombinasi.

Mengapa Ini Dilakukan:

  • Untuk mengecilkan tumor sebelum terapi radiasi atau pembedahan.
  • Untuk membunuh sel kanker yang telah menyebar melampaui kelenjar getah bening.
  • Untuk mengobati pasien dengan limfoma Hodgkin stadium lanjut.

Proses:

1. Seleksi Obat: Langkah pertama adalah menentukan obat kemoterapi dan rejimen yang paling tepat untuk masing -masing pasien berdasarkan faktor -faktor seperti tahap penyakit, subtipe limfoma hodgkin, dan kesehatan secara keseluruhan. Kombinasi obat yang berbeda dapat digunakan untuk memaksimalkan efektivitas.

2. Administrasi: Obat kemoterapi dapat diberikan dengan berbagai cara, bergantung pada regimen spesifik dan kondisi pasien. Mereka dapat diambil secara lisan sebagai pil atau kapsul atau dikirim secara intravena (iv) melalui vena. Beberapa rejimen kemoterapi melibatkan kombinasi obat oral dan IV.

3. Siklus Perawatan: Kemoterapi biasanya diberikan dalam beberapa siklus, dengan setiap siklus terdiri dari masa pengobatan aktif diikuti dengan masa istirahat. Masa istirahat memungkinkan tubuh pasien pulih dari efek samping kemoterapi. Jumlah siklus dan durasinya ditentukan oleh rencana perawatan.

4. Pemantauan: Selama pengobatan, pasien diawasi secara ketat oleh profesional kesehatan untuk menilai respons terhadap kemoterapi dan mengelola efek samping apa pun. Tes darah dan pemindaian pencitraan dapat dilakukan untuk mengevaluasi efektivitas pengobatan dan membuat penyesuaian yang diperlukan.

5. Manajemen Efek Samping: Kemoterapi dapat menimbulkan efek samping, yang bervariasi tergantung pada obat yang digunakan dan masing-masing pasien. Efek samping yang umum termasuk mual, kelelahan, rambut rontok, dan penurunan kemampuan melawan infeksi. Pengobatan dan intervensi suportif sering kali diresepkan untuk mengatasi efek samping ini dan meningkatkan kenyamanan dan kesejahteraan pasien.

6. Penyesuaian: Rencana pengobatan dapat disesuaikan berdasarkan seberapa baik respons kanker terhadap kemoterapi. Jika diperlukan, modifikasi dapat dilakukan pada jenis atau dosis obat kemoterapi untuk mengoptimalkan hasil.

Kemoterapi bertujuan untuk menargetkan dan menghancurkan sel-sel kanker di seluruh tubuh, yang sangat penting pada limfoma Hodgkin stadium lanjut di mana sel-sel kanker mungkin telah menyebar ke tempat yang jauh..

2. Terapi radiasi:

Terapi radiasi menggunakan sinar-X berenergi tinggi atau bentuk radiasi lain untuk menargetkan dan menghancurkan sel kanker. Terapi radiasi sering digunakan:

  • Sebagai bagian dari pengobatan awal limfoma Hodgkin tahap awal.
  • Setelah kemoterapi atau pembedahan untuk mengobati sisa penyakit.

Mengapa Ini Dilakukan:

  • Untuk membunuh sel kanker di area atau kelenjar getah bening tertentu.
  • Untuk mengurangi risiko kambuhnya penyakit.

Proses:

Terapi radiasi untuk limfoma Hodgkin melibatkan perencanaan dan pelaksanaan yang tepat untuk menargetkan sel kanker secara efektif sekaligus meminimalkan kerusakan pada jaringan sehat di sekitarnya.. Begini cara terapi radiasi biasanya dikelola:

1. Perencanaan Perawatan: Sebelum terapi radiasi dimulai, pasien menjalani pemeriksaan pencitraan, seperti CT scan atau PET scan. Pemindaian ini membantu membuat peta rinci area perawatan, memungkinkan ahli onkologi radiasi mengidentifikasi lokasi pasti tumor dan kelenjar getah bening di sekitarnya.
2. Penentuan posisi: Selama sesi terapi radiasi, pasien terletak di atas meja perawatan di posisi yang direncanakan dan direproduksi dengan cermat. Perangkat imobilisasi, seperti cetakan atau bantal, dapat digunakan untuk memastikan posisi yang konsisten.
3. Pengiriman radiasi yang ditargetkan: mesin, seperti akselerator linier, memberikan sinar-X berenergi tinggi atau bentuk radiasi lainnya ke area perawatan yang tepat yang diidentifikasi selama perencanaan. Balok radiasi dibentuk dengan hati -hati dan diarahkan untuk secara akurat menargetkan tumor, sambil menghemat jaringan sehat di dekatnya.
4. Fraksinasi: Terapi radiasi biasanya disampaikan dalam beberapa sesi, dikenal sebagai fraksi, untuk mengoptimalkan efektivitas pengobatan dan mengurangi risiko efek samping. Jumlah spesifik sesi dan dosis radiasi ditentukan oleh rencana perawatan.
5. Pemantauan: Sepanjang terapi radiasi, kemajuan pasien dipantau secara ketat oleh tim onkologi radiasi. Penyesuaian apa pun yang diperlukan terhadap rencana perawatan dilakukan untuk memastikan hasil yang optimal.
6. Manajemen Efek Samping: Terapi radiasi dapat menyebabkan efek samping, termasuk perubahan kulit, kelelahan, dan ketidaknyamanan lokal. Penyedia layanan kesehatan menawarkan bimbingan dan intervensi untuk mengelola efek samping ini dan meningkatkan kenyamanan keseluruhan pasien selama perawatan.


3. Terapi Target (Brentuximab Vedotin):

Brentuximab Vedotin adalah obat terapi yang ditargetkan yang dirancang untuk memberikan muatan beracun langsung ke sel kanker. Brentuximab vedotin biasanya digunakan dalam kasus limfoma Hodgkin yang kambuh atau sulit disembuhkan, di mana pengobatan lain tidak efektif.

Mengapa Ini Dilakukan:

  • Untuk secara khusus menargetkan dan menghancurkan sel-sel kanker sambil menjaga sel-sel sehat, mengurangi kerusakan tambahan.
  • Sebagai terapi penyelamatan ketika pilihan pengobatan lain gagal mencapai remisi.

Proses:

Brentuximab vedotin adalah obat terapi bertarget yang digunakan dalam pengobatan limfoma Hodgkin. Proses pemberian brentuximab vedotin melibatkan langkah -langkah berikut:

1. Evaluasi Pasien: Sebelum memulai pengobatan, pasien menjalani evaluasi menyeluruh, termasuk tes darah dan penilaian untuk memastikan pasien merupakan kandidat yang cocok untuk terapi yang ditargetkan.

2. Pengaturan Perawatan: Brentuximab vedotin biasanya diberikan di lingkungan klinis, seperti rumah sakit atau pusat kanker khusus, di mana profesional medis terlatih dapat memantau pasien dengan cermat..

3. Infus intravena: Penyedia layanan kesehatan memasang jalur intravena (IV), biasanya di lengan pasien. Obat ini diberikan sebagai infus IV lambat selama jangka waktu tertentu, yang dapat bervariasi tergantung pada rencana perawatan spesifik pasien.

4. Pemantauan: Selama infus, staf medis memantau pasien untuk mengetahui adanya reaksi merugikan atau efek samping. Tanda -tanda vital, termasuk tekanan darah, detak jantung, dan kadar oksigen, dapat diperiksa secara teratur.

5. Frekuensi dan Durasi: Frekuensi dan durasi infus Brentuximab vedotin bergantung pada rencana perawatan individu pasien, yang ditentukan oleh tim layanan kesehatan. Siklus pengobatan dan jumlah infus disesuaikan dengan kondisi pasien dan respon terhadap obat.

6. Manajemen Efek Samping: Pasien mungkin mengalami efek samping, yang dapat bervariasi dari orang ke orang. Efek samping yang umum termasuk mual, kelelahan, dan reaksi terkait infus. Penyedia layanan kesehatan mengambil langkah-langkah untuk mengelola efek samping ini dan memastikan kenyamanan pasien.


4. Transplantasi sel induk (autologous):

Transplantasi sel induk autologus adalah prosedur yang menggunakan sel induk milik pasien untuk menggantikan sumsum tulang yang rusak atau hancur. Transplantasi sel induk autologus dipertimbangkan dalam kasus limfoma hodgkin yang kambuh atau berisiko tinggi, biasanya setelah pengobatan awal dengan kemoterapi atau jika penyakit ini belum merespons secara memadai terhadap perawatan lain.

Mengapa Ini Dilakukan:

  • Untuk memungkinkan pemberian kemoterapi dosis tinggi, yang lebih efektif dalam membunuh sel kanker tetapi juga merusak sumsum tulang.
  • Untuk membantu pemulihan tubuh pasien setelah kemoterapi intensif dengan mengembalikan produksi sel darah yang sehat.

Proses:

Transplantasi sel induk autologus adalah prosedur yang digunakan dalam pengobatan limfoma Hodgkin. Ini melibatkan beberapa langkah penting:

A. Pengumpulan Sel Induk (Apheresis): Prosesnya dimulai dengan pengumpulan sel induk yang sering disebut dengan apheresis. Ini melibatkan langkah -langkah berikut:

  • Pasien menerima obat yang disebut faktor pertumbuhan untuk merangsang produksi sel induk di sumsum tulang.
  • Setelah sel induk cukup dimobilisasi ke dalam aliran darah, mesin khusus (mesin apheresis) digunakan untuk mengumpulkan sel melalui kateter atau saluran infus.. Mesin memisahkan sel induk dari darah, dan komponen darah yang tersisa dikembalikan ke pasien.
B. Pemrosesan Sel Induk: Sel induk yang dikumpulkan diproses di laboratorium untuk menghilangkan sisa sel kanker atau kotoran. Ini memastikan bahwa sel induk yang diinstalasi ulang sebersih mungkin.

C. Kemoterapi Dosis Tinggi: Setelah pengumpulan dan pemrosesan sel induk, pasien mengalami kemoterapi dosis tinggi. Kemoterapi intensif ini dirancang untuk memberantas sel -sel kanker di seluruh tubuh tetapi juga menghancurkan sumsum tulang yang sehat.

D. Infus Sel Induk: Setelah kemoterapi dosis tinggi selesai, sel induk pasien yang dikumpulkan dan diproses sebelumnya dicairkan dan dimasukkan kembali ke dalam aliran darah melalui jalur infus. Sel induk yang diinfuskan melakukan perjalanan ke sumsum tulang dan secara bertahap mulai membangun kembali sel darah yang sehat.

e. Pemulihan dan Pemantauan: Kemajuan pasien dipantau secara ketat pada hari -hari dan minggu -minggu setelah transplantasi sel induk. Jumlah darah, fungsi kekebalan, dan kesehatan secara keseluruhan dinilai secara teratur. Perawatan suportif, termasuk obat untuk mencegah infeksi dan mengelola efek samping, disediakan sesuai kebutuhan.

F. Engraftment: Engraftment adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan keberhasilan integrasi sel induk yang ditransplantasikan ke dalam sumsum tulang. Proses ini dapat memakan waktu beberapa minggu, dan selama waktu tersebut pasien tetap berisiko terkena infeksi dan komplikasi lainnya.


5. Perawatan yang mendukung:

Perawatan suportif berfokus pada pengelolaan gejala, efek samping, dan kesejahteraan emosional. Perawatan suportif diberikan sepanjang perjalanan pengobatan, terutama untuk pasien dengan penyakit stadium lanjut.

Mengapa Ini Dilakukan:

  • Untuk meningkatkan kualitas hidup pasien.
  • Untuk meringankan gejala dan efek samping pengobatan
  • Spesialis perawatan paliatif memberikan manajemen gejala dan pereda nyeri.
  • Layanan dukungan psikososial, termasuk konseling dan kelompok dukungan, membantu pasien mengatasi tantangan emosional.


6. Terapi Sel CAR-T:

Terapi sel CAR-T (terapi sel-T reseptor antigen chimeric) adalah pendekatan imunoterapi inovatif yang melibatkan memodifikasi sel T pasien sendiri untuk menargetkan sel kanker secara lebih efektif. Terapi sel CAR-T biasanya dipertimbangkan dalam kasus-kasus tertentu, terutama ketika pengobatan standar lainnya gagal atau ketika penyakitnya kambuh.

Mengapa Ini Dilakukan:

  • Untuk mengeksplorasi pengobatan baru yang menjanjikan yang memanfaatkan kekuatan sistem kekebalan pasien.
  • Untuk menargetkan sel kanker secara lebih spesifik dan tepat, sehingga berpotensi mengurangi kerusakan pada jaringan sehat.

Proses:

Terapi sel CAR-T adalah pendekatan pengobatan inovatif dan sangat personal yang memanfaatkan sistem kekebalan tubuh pasien untuk menargetkan dan menghancurkan sel kanker. Proses terapi sel CAR-T melibatkan beberapa langkah rumit:

A. Evaluasi dan kelayakan pasien: Sebelum memulai terapi sel CAR-T, pasien menjalani evaluasi komprehensif untuk menilai kelayakan mereka untuk pengobatan. Faktor -faktor seperti kesehatan keseluruhan pasien, jenis dan stadium kanker, dan riwayat pengobatan sebelumnya diperhitungkan.

B. Pengumpulan Sel T (Leukapheresis): Prosesnya dimulai dengan pengumpulan sel T pasien sendiri, sejenis sel kekebalan tubuh. Ini biasanya dilakukan melalui prosedur yang disebut leukapheresis:

  • Kateter atau saluran infus dimasukkan ke dalam pembuluh darah pasien.
  • Darah diambil dari pasien.
  • Dalam mesin khusus, sel T dipisahkan dari darah dan dikumpulkan.
  • Komponen darah yang tersisa dikembalikan ke pasien.

C. Modifikasi genetis: Sel T yang dikumpulkan dikirim ke laboratorium, di mana sel tersebut dimodifikasi secara genetik untuk mengekspresikan reseptor antigen chimeric (CAR) di permukaannya. Mobil dirancang untuk menargetkan protein spesifik yang ada di permukaan sel kanker, membuat sel T lebih efektif dalam mengenali dan menyerang kanker.

D. Ekspansi Sel: Setelah modifikasi genetik, sel CAR-T dikultur dan dibiarkan berkembang biak untuk menghasilkan sel kekebalan rekayasa dalam jumlah yang cukup. Proses ekspansi ini dapat memakan waktu beberapa hari hingga beberapa minggu, tergantung pada rencana perawatannya.

e. Penipisan limfoid: Sebelum infus sel-T-T, pasien dapat menjalani proses yang disebut limfodepletion. Ini melibatkan menerima kemoterapi atau terapi radiasi untuk sementara menekan sistem kekebalan tubuh pasien yang ada. Langkah ini membantu menciptakan ruang bagi sel CAR-T yang diinfus untuk berkembang dan menjadi lebih efektif.

F. Infus Sel CAR-T: Setelah jumlah sel CAR-T yang cukup telah diproduksi, mereka diinstalasi ulang ke dalam aliran darah pasien melalui garis IV. Ini adalah infus satu kali dan biasanya dilakukan di lingkungan klinis atau rumah sakit.

G. Pemantauan dan Observasi: Setelah infus sel CAR-T, pasien diawasi secara ketat untuk mengetahui potensi efek samping dan respons pengobatan. Efek samping umum mungkin termasuk sindrom pelepasan sitokin (CRS) dan gejala neurologis, yang dikelola oleh tim perawatan kesehatan.

H. Penilaian Respon: Selama beberapa minggu dan bulan berikutnya, respons pasien terhadap terapi sel CAR-T dinilai melalui berbagai cara, termasuk pemindaian pencitraan, tes darah, dan evaluasi klinis. Ini membantu menentukan efektivitas perawatan dan apakah pasien mencapai remisi.

Saya. Tindak Lanjut Jangka Panjang: Pasien yang merespons terapi sel CAR-T secara positif biasanya dipantau dalam jangka waktu lama untuk menilai ketahanan respons dan mengelola potensi efek samping atau komplikasi jangka panjang.

Terapi sel CAR-T telah menunjukkan hasil yang menjanjikan dalam uji klinis untuk beberapa pasien dengan limfoma Hodgkin, terutama dalam kasus di mana pengobatan lain gagal..


Profesional dan rumah sakit terbaik di India untuk Pengobatan Limfoma Hodgkin di India:

1. Saket Kesehatan Max


Hospital Banner


  • Lokasi: New Delhi, Saket, India
  • Max Super Speciality Hospital adalah rumah sakit multi-spesialisasi terkenal yang berlokasi di Delhi, menawarkan lebih dari 500 fasilitas tempat tidur dan layanan medis yang komprehensif.
  • Keahlian: Tim medis ahli kami telah berhasil merawat lebih dari 34+ lakh pasien di berbagai spesialisasi.
  • Teknologi maju: Dilengkapi dengan teknologi kedokteran mutakhir, antara lain a 1.5 Mesin Tesla MRI dan 64 Slice CT Angio.
  • Kemajuan Bedah Saraf: Menampilkan Suite Otak Pertama Asia, memungkinkan pencitraan MRI selama bedah saraf.
  • Penghargaan: Diakui oleh Asosiasi Penyedia Layanan Kesehatan India (AHPI) dan dihormati oleh FICCI atas Keunggulan Operasional dalam Pemberian Layanan Kesehatan pada bulan September 7, 2010.

Sorotan Utama:

Unit Dialisis Khusus: Sesuai dengan standar internasional, menawarkan hemodialisis untuk pasien dengan penyakit ginjal stadium akhir dan mereka yang memerlukan terapi pengganti ginjal.

Klinik Khusus:

  • Klinik Jantung Wanita
  • Sklerosis Multipel (M.S.) Klinik
  • Klinik Sakit Kepala
  • Klinik Neurologi Geriatri
  • Klinik Gangguan Gerakan
  • Klinik Alat Pacu Jantung
  • Aritmia

Rumah Sakit Max Super Speciality, Saket, berkomitmen untuk memberikan layanan kesehatan berkualitas tinggi dan diakui keunggulannya dalam pemberian layanan kesehatan dan infrastruktur medis canggih.


Hospital Banner


  • Lokasi: Sektor - 44, Seberang Pusat Kota HUDA, Gurgaon, Haryana - 122002, India
  • Fortis Memorial Research Institute (FMRI) adalah rumah sakit perawatan kuaterner multi-spesialisasi super.
  • Universitas ini memiliki fakultas internasional, dokter terkenal, sub-spesialis super, dan perawat khusus.
  • Rumah sakit ini dikenal memanfaatkan teknologi mutakhir untuk memberikan perawatan medis tingkat lanjut.
  • FMRI bertujuan untuk menjadi 'Mekah Pelayanan Kesehatan' bagi Asia Pasifik dan sekitarnya.
  • Rumah sakit ini terletak di kampus seluas 11 hektar dan menawarkan 1000 tempat tidur.
  • Rumah sakit ini sering disebut sebagai 'Rumah Sakit Generasi Berikutnya' dan dibangun di atas pilar Bakat, Teknologi, Infrastruktur, dan Layanan..
  • FMRI telah menjalani peninjauan menyeluruh terhadap kualitas dan keamanan layanan yang diberikan, dan berkomitmen untuk terus memenuhi standar internasional yang ketat.
  • FMRI tak tertandingi dalam bidang Ilmu Saraf, Onkologi, Ilmu Ginjal, Ortopedi, Ilmu Jantung, Obstetri, dan Ginekologi..
  • Rumah sakit ini telah memperkuat posisinya sebagai salah satu rumah sakit terbaik di Gurgaon dengan memanfaatkan teknologi canggih dan dokter terbaik untuk memberikan layanan kesehatan berkualitas tinggi..
  • Fortis Memorial Research Institute adalah rumah sakit unggulan dari Fortis Healthcare, salah satu penyedia layanan kesehatan terkemuka di negara ini.
  • Fortis Memorial Research Institute di Gurgaon terkenal dengan layanan kesehatannya yang luar biasa, teknologi canggih, dan beragam spesialisasi medis. Rumah sakit ini berkomitmen untuk memberikan perawatan medis terbaik dan mematuhi standar kualitas dan keamanan internasional.

3. Rumah Sakit Indraprastha Apollo, Delhi:


Hospital Banner


Lokasi: Sarita Vihar, Jalan Delhi-Mathura, New Delhi - 110076, India

  • Rumah Sakit Indraprastha Apollo, New Delhi, adalah rumah sakit perawatan akut tersier multi-spesialisasi.
  • Kota ini memiliki 710 tempat tidur dan merupakan salah satu tujuan layanan kesehatan yang paling dicari di Asia.
  • Rumah sakit adalah fasilitas modern tercanggih yang terletak di jantung ibu kota.
  • Ini mencakup area seluas 15 hektar dan memiliki luas bangunan lebih dari 600.000 kaki persegi.
  • Rumah Sakit Indraprastha Apollo, New Delhi, adalah rumah sakit unggulan dari Grup Rumah Sakit Apollo, yang terkenal dengan keunggulan klinisnya.
  • Rumah sakit ini bertujuan untuk mencapai hasil klinis terbaik bagi pasien dengan penyakit kompleks.
  • Hal ini dimungkinkan melalui staf terbaik, teknologi terkini, dan proses standar.
  • Konsultan berkualifikasi tinggi menjalani proses kredensial dan hak istimewa yang ketat.
  • Anggota staf menerima pelatihan rutin, menghadiri konferensi, dan berpartisipasi dalam program pendidikan kedokteran berkelanjutan untuk tetap mengetahui perkembangan terkini di bidangnya.
  • Rumah sakit ini dilengkapi dengan teknologi medis mutakhir, termasuk PET-MR, PET-CT, Sistem Bedah Robotik Da Vinci, Sistem Navigasi BrainLab, Pemindai CT Portabel, NovalisTx, Tilting MRI, Brachytherapy HDR berbasis Cobalt, Lab DSA, Ruang Hiperbarik.
  • Teknologi ini menjamin layanan kesehatan kelas dunia.
  • Rumah Sakit Indraprastha Apollo adalah rumah sakit pertama di India yang menerima akreditasi JCI pada tahun 2005, yang menunjukkan komitmennya terhadap proses standar.
  • Itu juga diakreditasi ulang pada tahun 2008 dan 2011.
  • Rumah sakit ini memiliki laboratorium klinis terakreditasi NABL dan bank darah canggih.

Rumah Sakit Indraprastha Apollo, New Delhi, terkenal dengan layanan medisnya yang komprehensif, komitmen terhadap keunggulan klinis, dan akses terhadap teknologi medis canggih, menjadikannya tujuan perawatan kesehatan terkemuka di Asia.

Profesional Terbaik untuk Pengobatan Limfoma Hodgkin di India:



  • Gangguan darah dan transplantasi sumsum tulang
  • Berkonsultasi di: Fortis Memorial Research Institute, Gurgaon, dan Rumah Sakit Fortis, Noida
  • Prestasi: Transplantasi sel induk perintis pada multiple sclerosis di India.
  • Pengalaman: Lebih dari 15 tahun keahlian medis.
  • Transplantasi: Berhasil menyelesaikan 400+ transplantasi.
  • Penglihatan: Mendirikan pusat keunggulan terintegrasi dalam Hematologi dan Transplantasi Sel Punca di Fortis Memorial Research Institute.
  • Pengakuan: Ahli hematologi terkenal di Delhi dan Gurgaon.
  • Spesialisasi: Hematologi jinak, hemato-onkologi, hemato-onkologi pediatrik, transplantasi (termasuk haploidentik), hematopatologi, hematologi molekuler.

2. Dr Raja Sundaram

Dr Raja Sundaram


  • Direkturr – Bedah Onkologi
  • Konsultasikan di: Kota Kesehatan Global Gleneagles, Chennai
  • Pengalaman: Lebih dari 15 tahun keahlian dalam Bedah Onkologi
  • Operasi: Berhasil melakukan 15.000+ operasi kanker
  • Mendirikan Pusat Kanker Sundaram: Memelopori pendirian Pusat Kanker Sundaram di Chennai, menyediakan pengobatan kanker yang komprehensif dan terjangkau
  • Keunggulan akademik: Memberikan peringkat universitas dan medali emas
  • Peneliti dan Pembicara: Penulis berbagai makalah penelitian di jurnal ternama, menjadi pembicara tamu di konferensi nasional dan internasional
  • Afiliasi Profesional: Anggota Hidup ASI, ISO, IASO, Aroi, Esmo, dan Ogssi
  • Menganjurkan Deteksi Dini: Advokat yang kuat untuk deteksi kanker dini, inisiatif terkemuka Sundaram Cancer Foundation untuk program skrining kanker seluler
  • Pengakuan Global: Terkenal tidak hanya di kalangan rekan sejawat tetapi juga di kalangan pasien di seluruh dunia, menarik individu yang mencari perawatan kanker dari berbagai penjuru India dan seluruh dunia

3. Dr Gaurav Kharya


Dr Gaurav Kharya

  • Penamaan: Pemimpin Klinis - Pusat Transplantasi Sumsum Tulang dan Terapi Seluler
  • Konsultasi di : RS Indraprastha Apollo
  • Pengalaman: Lebih dari 15 tahun keahlian medis:
  • Perintis Medis: Dr. Kharya melakukan transplantasi sumsum tulang haploidentik pertama untuk penyakit sel sabit di India.
  • Prosedur Inovatif: Dia melakukan TCR alpha beta CD 19 invitro pertama yang menghabiskan BMT haploidentik pada bayi berusia 5 bulan dengan defisiensi imun gabungan yang parah, salah satu penerima transplantasi sumsum tulang termuda di India.
  • Keahlian Transplantasi: Dr. Kharya dan timnya telah menyelesaikan hampir 700 transplantasi untuk berbagai penyakit
  • Dr. Kharya percaya bahwa tidak ada anak yang memerlukan pengobatan kanker, penyakit imunologi, atau transplantasi sumsum tulang yang harus dirugikan karena keterbatasan keuangan.
  • Ia telah menjalin kemitraan dengan LSM untuk memberikan dukungan finansial dan sosial kepada anak-anak dan keluarga mereka yang membutuhkan.

Dr. Karya perintis Gaurav Kharya, pengalaman luas, dan komitmen terhadap layanan kesehatan yang dapat diakses menjadikannya otoritas yang dihormati dalam Hematologi, Onkologi, dan Imunologi Anak di India.


Healthtrip icon

Perawatan Kesehatan

Beri diri Anda waktu untuk bersantai

certified

Harga Terendah Dijamin!

Perawatan untuk Penurunan Berat Badan, Detoks, Destress, Perawatan Tradisional, kesehatan 3 hari dan banyak lagi

95% Dinilai Pengalaman Luar Biasa dan Santai

Berhubungan
Silakan isi rincian Anda, Pakar kami akan menghubungi Anda

FAQs

Limfoma Hodgkin adalah jenis kanker yang menyerang sistem limfatik, bagian dari sistem kekebalan tubuh. Hal ini ditandai dengan adanya sel Reed-Sternberg dan dinamai menurut nama Dr. Thomas Hodgkin, orang pertama yang menjelaskan penyakit ini.