Blog Image

Aritmia: Dari deteksi hingga pengobatan lanjutan

08 Aug, 2023

Blog author iconTim Perjalanan Kesehatan
Membagikan

Aritmia, sering kali dianggap hanya sebagai detak jantung tidak teratur, menggali lebih dalam bidang kesehatan jantung daripada yang disadari banyak orang. Anomali dalam ritme jantung kita ini bisa berupa bisikan halus tentang kondisi yang mendasarinya atau alarm keras yang menandakan perhatian segera. Saat kita menavigasi dunia aritmia yang rumit, memahami asal usulnya, implikasinya, dan kemajuan dalam penanganannya menjadi hal yang sangat penting.. Bergabunglah bersama kami dalam perjalanan ini untuk memecahkan misteri ritme jantung dan dampaknya yang besar terhadap kesejahteraan kita.


Ubah Kecantikan Anda, Tingkatkan Kepercayaan Diri Anda

Temukan kosmetik yang tepat prosedur untuk kebutuhan Anda.

Healthtrip icon

Kami berspesialisasi dalam berbagai macam prosedur kosmetik

Procedure

Apa itu aritmia?


Aritmia adalah segala ketidakteraturan atau kelainan pada irama jantung. Bisa jadi jantung berdetak terlalu cepat, terlalu lambat, atau dengan pola tidak teratur akibat gangguan pada sinyal listrik jantung..

Hitung Biaya Pengobatan, Periksa Gejala, Jelajahi Dokter dan Rumah Sakit

Sistem kelistrikan jantung mengontrol laju dan ritme detak jantung. Sinyal listrik yang tepat memastikan kontraksi ruang jantung terkoordinasi, memungkinkan aliran darah efisien. Gangguan dapat mengganggu kemampuan jantung dalam memompa darah, sehingga menimbulkan berbagai gejala dan komplikasi.


Anatomi dan Fisiologi Jantung


Empat ruang jantung

Prosedur paling populer di

Penggantian Pinggul

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Pinggul Total (Unilateral))

Penggantian Pinggul

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Pinggul Total (B/L))

Bedah Kanker Payudar

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Bedah Kanker Payudara

Penggantian Lutut To

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Lutut Total-B/L

Penggantian Lutut To

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Lutut Total-U/L

Jantung mempunyai empat ruang: dua atrium (kiri dan kanan) dan dua ventrikel (kiri dan kanan). Atria menerima darah dari tubuh dan paru-paru, dan ventrikel memompa darah keluar.

Sistem konduksi jantung

Sistem ini terdiri dari sel dan jalur khusus yang menghasilkan dan mengirimkan sinyal listrik di jantung. Sinyal -sinyal ini memastikan irama jantung yang teratur dan terkoordinasi.

  • Sinoatrium (SA) simpul. Ini memulai impuls listrik, mengatur ritme dasar jantung. Impuls menyebabkan atrium berkontraksi dan memompa darah ke dalam ventrikel.
  • Atrioventrikular (simpul AV. Penundaan ini memastikan atrium berkontraksi dan memompa darah ke ventrikel sebelum berkontraksi.
  • Bundel miliknya Jalur ini mentransmisikan impuls listrik dari nodus AV ke ventrikel.
  • Serabut Purkinje:Serat -serat ini menyebarkan impuls listrik ke seluruh ventrikel, menyebabkan mereka mengontrak dan memompa darah ke tubuh dan paru -paru.


Klasifikasi aritmia


1. Berdasarkan asal usulnya

  • AtriaL: Aritmia ini berasal dari atrium, kamar atas jantung. Aritmia atrium yang umum termasuk fibrilasi atrium (AFib) dan flutter atrium.
  • Ventrikel: Aritmia ini berasal dari ventrikel, bilik jantung bagian bawah. Contohnya termasuk takikardia ventrikel (VT) dan fibrilasi ventrikel (VFib).
2. Berdasarkan tingkat:
  • Bradikardia: Ini mengacu pada detak jantung yang lebih lambat dari biasanya, biasanya di bawah 60 detak per menit pada orang dewasa. Penyebab dapat meliputi penuaan, kerusakan jantung, dan obat -obatan tertentu.
  • Takikardia: Ini mengacu pada detak jantung yang lebih cepat dari biasanya, biasanya di atas 100 detak per menit pada orang dewasa. Ini dapat berasal dari atrium (atrial takikardia) atau ventrikel (ventrikel takikardia). Penyebabnya bisa bermacam-macam, mulai dari demam dan anemia hingga kondisi yang lebih serius seperti tekanan darah tinggi atau penyakit jantung.


Jenis aritmia yang umum


1. Fibrilasi Atrium (AFib)

  • Detak jantung yang cepat dan tidak teratur yang dapat menyebabkan stroke dan komplikasi terkait jantung lainnya.
  • Penyebab: Tekanan darah tinggi, penyakit arteri koroner, kondisi kronis seperti diabetes atau asma, dan banyak lagi.
  • Gejala: Palpitasi, kelelahan, pusing, sesak napas, dan nyeri dada.

2. Kepakan Atrium

  • Mirip dengan AFib tetapi biasanya ritmenya lebih teratur dan tidak semrawut dibandingkan AFib. Ruang atas jantung (atrium) berdetak terlalu cepat sehingga menyebabkan jantung berdetak dengan ritme yang cepat dan teratur.
  • Penyebab: Sering dikaitkan dengan kondisi jantung lainnya seperti hipertensi, penyakit jantung, atau hipertiroidisme.
  • Gejala: Jantung berdebar, sesak napas, dan kelelahan.

3. Takikardia Supraventrikular (SVT)

  • Detak jantung cepat yang tidak normal yang berasal dari atas ventrikel jantung. Biasanya tidak serius tetapi dapat menyebabkan ketidaknyamanan.
  • Penyebab: Dapat dipicu oleh kafein, nikotin, atau alkohol. Penyebab lain termasuk obat -obatan tertentu, ketidakseimbangan elektrolit, dan beberapa kondisi medis.
  • Gejala: Detak jantung yang cepat, pusing, nyeri dada, dan sesak napas.

4. Tachycardia ventrikel (VT)

  • Detak jantung yang cepat dan teratur yang berasal dari ruang bawah jantung (ventrikel). Ini bisa mengancam jiwa jika tidak diobati.
  • Penyebab: Kondisi yang mempengaruhi jantung, seperti kardiomiopati, gagal jantung, atau serangan jantung.
  • Gejala: Pusing, pingsan, jantung berdebar, dan sesak napas.

5. Fibrilasi Ventrikel (VFib)

  • Detak jantung yang kacau dan cepat yang dapat menyebabkan serangan jantung mendadak jika tidak segera ditangani.
  • Penyebab: Serangan jantung, jaringan parut pada jaringan jantung akibat serangan jantung sebelumnya, atau pengobatan tertentu.
  • Gejala: Kehilangan kesadaran dan tidak ada denyut nadi.

6. Bradikardia:

  • Sinus Bradikardia
    • Detak jantung lebih lambat dari normal, biasanya di bawah 60 detak per menit pada orang dewasa.
    • Penyebab: Penuaan, kerusakan jantung, pengobatan, dan kondisi yang dapat memperlambat impuls listrik.
    • Gejala: Kelelahan, pusing, dan sakit kepala ringan.

7. Blok jantung

  • Suatu kondisi dimana sinyal listrik jantung tertunda atau diblokir seluruhnya saat bergerak dari atrium ke ventrikel.
  • Penyebab: Penuaan, penyakit jantung, atau sebagai efek samping obat-obatan tertentu.
  • Gejala: Kelelahan, pusing, dan pingsan


Penyebab aritmia


1. Penyebab yang berhubungan dengan jantung:

  • Penyakit arteri koroner: Ini adalah penyempitan atau penyumbatan arteri koroner akibat penumpukan plak, yang dapat mengurangi aliran darah ke otot jantung, sehingga berpotensi menyebabkan aritmia.
  • Tekanan darah tinggi: Tekanan darah tinggi kronis dapat membuat jantung dan menyebabkan penebalan dindingnya, yang dapat mengganggu sistem listrik jantung.
  • Gagal jantung: Suatu kondisi dimana jantung tidak memompa darah seefektif yang seharusnya. Keadaan jantung yang lemah dapat menyebabkan aritmia.
  • Operasi atau prosedur jantung: Setiap operasi atau prosedur pada jantung berpotensi mengganggu sinyal listriknya, yang mengarah ke aritmia.
2. Penyebab lainnya
  • Masalah tiroid: Hipertiroidisme (tiroid yang terlalu aktif) dan hipotiroidisme (tiroid yang kurang aktif) dapat menyebabkan aritmia.
  • Obat-obatan dan obat-obatan tertentu: Beberapa obat, baik resep maupun over-the-counter, serta obat rekreasi, dapat menyebabkan aritmia sebagai efek samping.
  • Konsumsi alkohol atau kafein berlebihan: Kedua zat dapat merangsang jantung dan berpotensi menyebabkan aritmia, terutama saat dikonsumsi dalam jumlah besar.
  • Kondisi genetik tertentu: Beberapa orang mungkin mewarisi kondisi yang membuat mereka rentan terhadap aritmia. Misalnya, sindrom long QT adalah suatu kondisi genetik yang dapat menyebabkan detak jantung cepat dan kacau.


Gejala aritmia


  • Palpitasi: Sensasi detak jantung yang terlewat, berdebar-debar, atau jantung berdebar kencang.
  • Pusing atau sakit kepala ringan: Merasa tidak stabil atau seperti Anda mungkin pingsan.
  • Pingsan (sinkop): Kehilangan kesadaran sementara, sering digambarkan sebagai "pingsan."
  • Nyeri dada: Ketidaknyamanan atau nyeri di dada, yang bisa terasa tajam, tumpul, atau tertekan.
  • Sesak napas: Kesulitan bernapas atau merasa seperti Anda tidak bisa mendapatkan cukup udara.

Diagnosis aritmia


Mendiagnosis aritmia—irama jantung yang tidak normal—biasanya melibatkan pendekatan bertahap, termasuk evaluasi klinis, tes non-invasif, dan kemungkinan tes invasif.. Berikut cara diagnosis aritmia secara umum:


A. Evaluasi klinis


  • Tinjauan Gejala: Diskusi gejala seperti jantung berdebar, pingsan (sinkop), pusing, nyeri dada, atau sesak napas.
  • Riwayat kesehatan: Penilaian Riwayat Pribadi dan Keluarga Penyakit Jantung dan Faktor Risiko untuk Aritmia.
  • Pemeriksaan Fisik: Memeriksa tanda-tanda penyakit jantung, penyakit tiroid, atau kondisi lain yang dapat menyebabkan aritmia, seperti pembengkakan kelenjar tiroid atau pembengkakan kaki.


B. Tes Diagnostik Non-Invasif


  • Elektrokardiogram (EKG atau EKG): Merekam aktivitas listrik jantung dan seringkali dapat mengidentifikasi jenis aritmia.
  • Pemantau Holter: Perangkat EKG portabel yang dipakai selama sehari atau lebih untuk merekam aktivitas jantung dalam jangka waktu lama.
  • Perekam Acara: Perangkat yang mirip dengan monitor holter yang mencatat aktivitas listrik jantung ketika pasien mengaktifkannya, biasanya digunakan untuk gejala intermiten.
  • Ekokardiogram: USG jantung yang dapat mengidentifikasi penyakit jantung struktural, masalah dengan katup jantung, atau fungsi otot jantung yang dapat menyebabkan atau berkontribusi pada aritmia.
  • Tes stres: Pemantauan EKG selama berolahraga untuk mendeteksi aritmia yang diprovokasi oleh aktivitas fisik.
  • Tes Meja Miring: Digunakan jika sinkop merupakan suatu gejala, tes ini memantau respons detak jantung dan tekanan darah terhadap perubahan posisi (berbaring hingga berdiri).


C. Tes non-invasif canggih


  • MRI jantung: Memberikan gambaran rinci tentang struktur dan fungsi jantung, yang dapat mengidentifikasi penyebab aritmia.
  • CT scan: Dapat memberikan gambaran jantung secara detail dan mendeteksi potensi penyebab struktural aritmia.


D. Tes darah

Untuk mengidentifikasi ketidakseimbangan elektrolit, fungsi tiroid, fungsi ginjal, dan potensi penyebab aritmia lainnya.


e. Tes diagnostik invasif

  • Studi Elektrofisiologi (EPS): Tes berbasis kateter di mana kabel diikat ke jantung untuk memetakan aktivitas listrik dan menginduksi aritmia dalam kondisi terkontrol. Tes ini dapat mengidentifikasi jalur spesifik konduksi listrik abnormal.
  • CKateterisasi jantung: Meskipun tidak biasanya digunakan semata -mata untuk mendiagnosis aritmia, ini dapat mengidentifikasi penyakit arteri koroner yang mungkin menyebabkan aritmia.


F. Pengujian Genetik

Dapat dipertimbangkan jika dicurigai adanya kondisi keturunan, terutama untuk kondisi seperti sindrom QT panjang, sindrom Brugada, atau kardiomiopati hipertrofik.


G. Memantau Implan


Perangkat kecil yang ditanamkan di bawah kulit untuk terus merekam aktivitas listrik jantung, seringkali hingga tiga tahun, yang sangat membantu untuk aritmia yang jarang.

Alat diagnostik khusus yang digunakan akan bergantung pada jenis aritmia yang dicurigai serta tanda dan gejala yang dialami pasien. Seorang ahli jantung atau ahli elektrofisiologi—ahli jantung yang berspesialisasi dalam irama jantung—biasanya akan mengawasi diagnosis dan pengobatan aritmia.


Perawatan dan Penatalaksanaan

1. Perubahan gaya hidup:
  • Mengurangi atau menghilangkan asupan kafein dan alkohol.
  • Berhenti merokok.
  • Mengelola stres melalui teknik relaksasi seperti meditasi atau latihan pernapasan dalam.
  • Menjaga berat badan yang sehat melalui diet dan olahraga.
  • Memantau dan mengelola tekanan darah secara teratur.
2. Obat-obatan:
  • Antiaritmia: Obat yang mengubah sistem konduksi listrik jantung untuk mengembalikan ritme normal. Contohnya termasuk amiodaron dan flecainide.
  • Beta-blocker: Ini mengurangi tekanan darah dan detak jantung, membantu mencegah beberapa bentuk aritmia. Contohnya termasuk metoprolol dan atenolol.
  • Penghambat saluran kalsium: Ini mengendurkan dan memperlebar pembuluh darah serta memperlambat detak jantung. Contohnya termasuk diltiazem dan verapamil.
  • Antikoagulan: Juga dikenal sebagai pengencer darah, obat ini mengurangi risiko penggumpalan darah dan stroke, yang dapat dikaitkan dengan beberapa aritmia. Contohnya termasuk warfarin dan dabigatran.


3. Prosedur:
  • Kardioversi: Prosedur di mana sengatan listrik dikirim ke jantung untuk mengembalikan ritme normal. Hal ini dapat dilakukan dengan menggunakan elektroda yang diletakkan di dada atau dengan prosedur singkat.
  • Ablasi: Kateter dimasukkan melalui pembuluh darah ke jantung, dan area yang menyebabkan aritmia dihancurkan menggunakan energi frekuensi radio..
  • Implantasi alat pacu jantung: Perangkat kecil ditanamkan di bawah kulit dekat tulang selangka. Ini mengirimkan pulsa listrik untuk mendorong jantung berdetak pada tingkat normal.
  • Defibrillator kardioverter implan (ICD): Perangkat yang mirip dengan alat pacu jantung tetapi dapat memberikan kejutan listrik yang lebih besar untuk mengatur ulang ritme jantung saat mendeteksi aritmia berbahaya.


4. Operasi:
  • Prosedur labirin: Penciptaan bedah serangkaian sayatan tepat di atrium jantung untuk mencegah penyebaran sinyal listrik yang tidak menentu.
  • Operasi bypass koroner: Hal ini terutama untuk penyakit arteri koroner tetapi dapat bermanfaat bagi beberapa penderita aritmia. Ini melibatkan mencangkokkan pembuluh dari tempat lain dalam tubuh untuk memotong arteri yang tersumbat, meningkatkan aliran darah ke jantung.


Komplikasi aritmia


  • Stroke: Aritmia, terutama kondisi seperti fibrilasi atrium, dapat menyebabkan pembentukan gumpalan darah di jantung. Jika bekuan buang air, ia dapat melakukan perjalanan ke otak dan memblokir aliran darah, menyebabkan stroke.
  • Gagal jantung: Aritmia kronis, terutama jika tidak dikelola dengan benar, dapat melemahkan jantung dan mencegahnya memompa darah secara efisien, yang menyebabkan gagal jantung.
  • Serangan jantung mendadak: Beberapa aritmia parah, khususnya fibrilasi ventrikel, dapat menyebabkan jantung berhenti berdetak sama sekali. Ini adalah darurat medis dan bisa berakibat fatal jika tidak segera diobati.


Pencegahan aritmia


1. Kebiasaan gaya hidup sehat:Makan diet sehat jantung kaya buah-buahan, sayuran, biji-bijian, dan protein tanpa lemak.
  • Terlibat dalam aktivitas fisik secara teratur.
  • Menghindari kebiasaan merokok dan konsumsi alkohol berlebihan.
  • Mengelola stres melalui teknik relaksasi.
2. Pemeriksaan rutin: Pemeriksaan kesehatan secara rutin dapat membantu mendeteksi faktor risiko atau tanda awal penyakit jantung yang dapat memicu aritmia.
  • Kepatuhan pengobatan: Bagi obat yang diresepkan untuk aritmia atau kondisi jantung lainnya, sangat penting untuk meminumnya sesuai petunjuk untuk mencegah komplikasi..
  • Menghindari pemicu: Bagi sebagian orang, kafein, alkohol, obat-obatan tertentu, atau bahkan makanan tertentu dapat memicu aritmia. Menyadari dan menghindari pemicu pribadi dapat membantu mencegah episode.


Mengenali dan mengatasi aritmia sejak dini sangatlah penting. Intervensi yang tepat waktu dapat mencegah komplikasi, meningkatkan kualitas hidup, dan meningkatkan tingkat kelangsungan hidup. Pemeriksaan rutin dan penyesuaian diri dengan tubuh, mengenali gejala seperti pusing yang tidak dapat dijelaskan, jantung berdebar, atau sesak napas, dapat membantu diagnosis dini dan penatalaksanaan yang lebih efektif.

Kemajuan dalam pengobatan dan penelitian: Selama bertahun-tahun, kemajuan signifikan telah dicapai dalam memahami mekanisme di balik aritmia dan dalam mengembangkan pengobatan. Dari alat diagnostik yang canggih hingga prosedur bedah dan pengobatan yang inovatif, bidang ini terus berkembang. Penelitian yang sedang berjalan menjanjikan perawatan yang lebih baik di masa depan, menekankan pentingnya investasi berkelanjutan dalam penelitian jantung dan pendidikan pasien.

Healthtrip icon

Perawatan Kesehatan

Beri diri Anda waktu untuk bersantai

certified

Harga Terendah Dijamin!

Perawatan untuk Penurunan Berat Badan, Detoks, Destress, Perawatan Tradisional, kesehatan 3 hari dan banyak lagi

95% Dinilai Pengalaman Luar Biasa dan Santai

Berhubungan
Silakan isi rincian Anda, Pakar kami akan menghubungi Anda

FAQs

Aritmia adalah detak jantung yang tidak teratur atau tidak normal, bisa terlalu cepat, terlalu lambat, atau tidak menentu.