Blog Image

Ubah Kulit Anda: Kondisi yang Diobati dengan Pengelupasan Kimia

16 Nov, 2023

Blog author iconTim Perjalanan Kesehatan
Membagikan

Dalam upaya mendapatkan kulit mulus dan diremajakan, pengelupasan kimiawi telah muncul sebagai pilihan perawatan yang populer dan efektif. Prosedur non-invasif ini dapat mengatasi berbagai masalah kulit, dari bekas jerawat hingga kerusakan akibat sinar matahari dan segala sesuatu di antaranya. Dalam panduan komprehensif ini, kita akan mengeksplorasi berbagai kondisi yang diobati dengan pengelupasan kimia, jenis pengelupasan kimia yang tersedia, dan apa yang diharapkan selama dan setelah perawatan.


Ubah Kecantikan Anda, Tingkatkan Kepercayaan Diri Anda

Temukan kosmetik yang tepat prosedur untuk kebutuhan Anda.

Healthtrip icon

Kami berspesialisasi dalam berbagai macam prosedur kosmetik

Procedure

Pengelupasan kimia adalah prosedur kosmetik yang melibatkan pengaplikasian larutan kimia pada kulit, yang menyebabkan lapisan atas terkelupas. Proses ini mendorong pertumbuhan kulit baru, lebih halus, dan sehat. Kulit kimia biasanya dilakukan di wajah tetapi juga dapat digunakan di leher, tangan, dan area tubuh lainnya.


Hitung Biaya Pengobatan, Periksa Gejala, Jelajahi Dokter dan Rumah Sakit

Jenis Pengelupasan Kimia

Ada tiga jenis utama pengelupasan kimiawi, yang masing-masing memiliki tingkat intensitas berbeda:

1. Pengelupasan Dangkal: Ini adalah pengelupasan kimiawi yang paling ringan dan terutama menargetkan lapisan kulit terluar, yang dikenal sebagai epidermis. Kulit superfisial sering digunakan untuk mengobati masalah kulit kecil dan memberikan penampilan yang disegarkan dengan downtime minimal.

2. Kulit Sedang: Peel kedalaman sedang menembus epidermis dan memanjang ke lapisan atas dermis. Mereka efektif dalam mengobati masalah kulit sedang seperti garis -garis halus, kerutan, dan penyimpangan pigmentasi.

3. Kulit Dalam: Kulit dalam mencapai lapisan dermis yang lebih dalam dan merupakan jenis kulit kimia yang paling intens. Mereka biasanya dicadangkan untuk masalah kulit yang parah, seperti kerutan dalam, kerusakan akibat sinar matahari, dan bekas luka.

Prosedur paling populer di

Penggantian Pinggul

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Pinggul Total (Unilateral))

Penggantian Pinggul

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Pinggul Total (B/L))

Bedah Kanker Payudar

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Bedah Kanker Payudara

Penggantian Lutut To

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Lutut Total-B/L

Penggantian Lutut To

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Lutut Total-U/L


Kondisi yang Diobati dengan Pengelupasan Kimia


1. Jerawat dan Bekas Jerawat:

Jerawat: Jerawat adalah kondisi kulit umum yang ditandai dengan terbentuknya komedo (komedo dan komedo putih), papula, pustula, dan terkadang kista.. Ini terjadi ketika folikel rambut tersumbat oleh minyak dan sel kulit mati, sehingga menyebabkan pertumbuhan bakteri. Jerawat seringkali meninggalkan bekas peradangan dan dapat berdampak negatif pada harga diri seseorang.

Pengelupasan kimiawi membantu dengan:

  • Mengeksfoliasi lapisan atas kulit, mengurangi pori-pori yang tersumbat, dan mencegah timbulnya jerawat baru.
  • Mempromosikan pembaharuan kulit dan produksi kolagen, yang dapat memperbaiki tekstur dan tampilan bekas jerawat seiring berjalannya waktu.
  • Bahkan untuk jerawat aktif, chemical peeling dapat mengurangi peradangan dan produksi minyak berlebih, sehingga membantu mengendalikan jerawat.

Masih Ada Lagi, Teruslah Membaca: Pengelupasan Kimia: Apa yang Diharapkan Sebelum, Selama, dan Sesudahnya (healthtrip.com)

2. Hiperpigmentasi::

Hiperpigmentasi mengacu pada bercak atau bintik hitam pada kulit, sering kali disebabkan oleh produksi melanin yang berlebihan. Kondisi ini dapat terjadi akibat paparan sinar matahari, perubahan hormon (melasma), peradangan, atau cedera pada kulit.

Pengelupasan kimiawi mengatasi hiperpigmentasi dengan:

  • Mengeksfoliasi lapisan luar sel kulit berpigmen, sehingga menghasilkan warna kulit yang lebih merata.
  • Mendorong pelepasan sel-sel kulit berpigmen, yang dapat memudarkan flek hitam dan membuat penampilan tampak lebih halus.
  • Perawatan pengelupasan kimiawi secara teratur dapat secara signifikan mengurangi munculnya melasma, bintik matahari, dan bintik-bintik penuaan.

3. Garis Halus dan Kerutan:


Garis halus dan kerutan merupakan bagian alami dari proses penuaan. Mereka dihasilkan dari kombinasi faktor, termasuk hilangnya kolagen dan elastin secara bertahap di kulit, ekspresi wajah berulang, dan paparan faktor lingkungan seperti matahari.

Pengelupasan kimiawi membantu dengan:

  • Merangsang produksi kolagen dan elastin, yang meningkatkan elastisitas kulit dan mengurangi kedalaman kerutan.
  • Menghaluskan permukaan kulit dengan mendorong pengelupasan sel kulit yang rusak.
  • Mencapai penampilan yang lebih muda dengan mengurangi visibilitas kerutan, garis tawa, dan kerutan yang dalam.

4. Kerusakan akibat sinar matahari:'

Paparan sinar matahari yang berkepanjangan dapat menyebabkan berbagai bentuk kerusakan akibat sinar matahari, termasuk bintik matahari, tekstur kulit yang tidak rata, kekasaran, dan elastosis matahari. Solar elastosis adalah rusaknya elastisitas kulit akibat kerusakan akibat sinar matahari.

Pengelupasan kimiawi melawan kerusakan akibat sinar matahari dengan:

  • Menghilangkan sel kulit rusak dan mendorong pertumbuhan kulit segar dan sehat.
  • Mengurangi munculnya bintik matahari dan memperbaiki tekstur kulit secara keseluruhan.
  • Mengembalikan kulit lebih halus dan awet muda dengan mengatasi tanda-tanda kerusakan akibat sinar matahari.

5. Tekstur Kulit Tidak Merata:

Tekstur kulit yang tidak rata dapat disebabkan oleh berbagai faktor, antara lain kekasaran, jaringan parut (termasuk bekas jerawat), atau pori-pori yang membesar. Penyimpangan ini bisa membuat kulit tampak kasar dan kurang halus.

Pengelupasan kimiawi memperbaiki tekstur kulit dengan:

  • Mengeksfoliasi permukaan kulit, meminimalkan munculnya bekas luka dan penyimpangan.
  • Mempromosikan regenerasi sel kulit yang lebih sehat, menjadikan kulit lebih halus dan halus.
  • Mengurangi visibilitas pori-pori yang membesar, sehingga menghasilkan warna kulit yang lebih rata dan estetis.

6. Kelemahan kulit:

Kulit kendur mengacu pada kulit kendur, sering terlihat di area leher dan rahang. Ini terutama merupakan konsekuensi dari penurunan kolagen dan produksi elastin seiring bertambahnya usia.

Pengelupasan kimiawi dalam dapat secara efektif mengatasi kelemahan kulit dengan:

  • Merangsang sintesis serat kolagen dan elastin, menghasilkan kulit lebih kencang dan elastis.
  • Menawarkan pilihan non-bedah bagi individu yang menginginkan peremajaan wajah tanpa menjalani prosedur invasif.
  • Mencapai peningkatan nyata dalam kekencangan dan kekencangan kulit.

7. Warna kulit yang tidak rata:

Warna kulit yang tidak merata bisa disebabkan oleh berbagai faktor, antara lain usia, perubahan hormonal (melasma), atau paparan sinar matahari. Hal ini dapat menyebabkan area hiperpigmentasi atau kemerahan pada kulit.

Pengelupasan kimiawi memperbaiki warna kulit dengan:

  • Menargetkan area pigmentasi dan meningkatkan keseimbangan kulit secara keseluruhan.
  • Mengurangi munculnya bercak hitam atau kemerahan akibat warna kulit tidak merata.
  • Meningkatkan kecerahan dan kejernihan kulit secara keseluruhan.


8. Pori-pori Membesar:


Pori-pori yang membesar merupakan masalah umum, terutama bagi individu dengan kulit berminyak atau rentan berjerawat. Pori -pori yang lebih besar ini dapat memberi kulit penampilan yang tidak rata dan kasar.

Pengelupasan kimia membantu pori-pori membesar dengan:

  • Mengelupas kulit dan menghilangkan kotoran yang dapat menyumbat pori-pori, sehingga ukurannya mengecil.
  • Mendorong regenerasi kulit lebih halus, membuat pori-pori tampak lebih kecil dan tidak terlihat.
  • Memberikan solusi efektif bagi mereka yang ingin mendapatkan kulit lebih halus dan tanpa cela.


9. Keratosis aktinik:


Keratosis aktinik adalah kondisi kulit prakanker yang terutama disebabkan oleh kerusakan akibat sinar matahari. Penyakit ini bermanifestasi sebagai bercak kasar dan bersisik pada kulit dan berpotensi berkembang menjadi kanker kulit.

Pengelupasan kimiawi superfisial dapat digunakan untuk mengobati keratosis aktinik dengan cara:

  • Menghilangkan lapisan atas sel kulit yang terkena dan mendorong pertumbuhan sel yang sehat.
  • Mengurangi risiko perkembangan kanker kulit dengan mengatasi lesi prakanker.

10. Keratosis Seboroik:


Keratosis seboroik adalah pertumbuhan kulit jinak yang dapat menonjol, berwarna coklat, atau hitam. Penyakit ini biasanya tidak bersifat kanker, namun dapat mengganggu secara kosmetik.

Pengelupasan kimiawi dapat digunakan untuk memperbaiki tampilan keratosis seboroik dengan:

  • Melembutkan dan menghaluskan permukaan lesi keratosis seboroik.
  • Mengurangi ketebalannya dan membuatnya kurang terlihat.


11. Hiperpigmentasi Pasca Inflamasi (PIH):):

Hiperpigmentasi Pasca Peradangan (PIH) dapat disebabkan oleh berbagai kondisi kulit, seperti jerawat atau eksim. Hal ini ditandai dengan bercak atau bercak gelap yang menetap setelah peradangan kulit awal sembuh.

Pengelupasan kimiawi dapat membantu memudarkan PIH seiring waktu dengan:

  • Mendorong pelepasan sel-sel kulit berpigmen, sehingga menghasilkan warna kulit yang lebih merata.
  • Mempromosikan pembaharuan kulit, yang secara bertahap mengurangi visibilitas tanda-tanda gelap.

12. Rosacea:

Rosacea adalah kondisi kulit kronis yang ditandai dengan kemerahan, kemerahan, dan peradangan, sering kali menyerang bagian tengah wajah. Hal ini dapat menyebabkan pembuluh darah terlihat, pustula, dan ketidaknyamanan kulit secara keseluruhan.

Pengelupasan kimiawi superfisial dapat membantu mengatasi rosacea dengan:

  • Mengurangi kemerahan dan peradangan.
  • Memperbaiki tekstur dan penampilan kulit secara keseluruhan.
  • Memberikan pilihan non-invasif bagi mereka yang memiliki gejala rosacea ringan hingga sedang.

13. Penuaan kulit ringan hingga sedang:

Penuaan Kulit Ringan hingga Sedang: Seiring bertambahnya usia, kulit secara alami kehilangan kolagen dan elastin, yang menyebabkan pembentukan garis-garis halus dan kerutan.. Kulit juga menjadi lebih tipis dan lebih rentan terhadap kerusakan.

Pengelupasan kimiawi dapat digunakan sebagai tindakan pencegahan tanda-tanda penuaan kulit ringan hingga sedang dengan cara:

  • Merangsang produksi kolagen, yang membantu menjaga elastisitas kulit dan mengurangi berkembangnya kerutan yang lebih dalam.
  • Memberikan penampilan segar dan awet muda tanpa memerlukan prosedur bedah.


14. Keratosis pilaris:

Keratosis pilaris, sering disebut sebagai "kulit ayam", adalah suatu kondisi kulit umum yang ditandai dengan benjolan kecil dan kasar pada kulit, biasanya di lengan atau paha.. Ini hasil dari akumulasi keratin di sekitar folikel rambut.

Pengelupasan kimiawi dapat memperbaiki tampilan keratosis pilaris dengan:

  • Mengeksfoliasi area yang terkena, menghaluskan tekstur kulit.
  • Mengurangi visibilitas kulit kasar dan bergelombang.
  • Meningkatkan tampilan dan nuansa kulit secara keseluruhan.

15. Keseluruhan peremajaan kulit:


Bagi individu yang mencari peremajaan kulit komprehensif, pengelupasan kimiawi menawarkan solusi serbaguna dengan mengatasi berbagai masalah kulit secara bersamaan. Dengan menyesuaikan jenis dan kekuatan kulit, seorang profesional perawatan kulit dapat membuat rencana perawatan yang disesuaikan yang memenuhi kebutuhan spesifik Anda, menghasilkan penampilan yang disegarkan dan muda. Kulit kimia dapat membantu memperbaiki tekstur kulit, warna kulit dan vitalitas secara keseluruhan, menjadikannya alat yang berharga dalam bidang dermatologi kosmetik.

16. Kulit Kasar atau Kusam:

Kulit kasar atau kusam bisa membuat Anda tampak lelah dan menua. Seringkali ini disebabkan oleh penumpukan sel kulit mati di permukaan.

Pengelupasan kimiawi meremajakan kulit dengan:

  • Menghilangkan lapisan atas sel kulit mati, menjadikan kulit lebih segar dan cerah.
  • Mengembalikan cahaya sehat pada kulit, membuatnya tampak lebih muda dan bersemangat.
  • Meningkatkan tekstur dan penampilan kulit secara keseluruhan, menjadikannya halus dan direvitalisasi.


Pengelupasan kimia adalah perawatan serbaguna yang secara efektif dapat menargetkan beragam kondisi kulit, menjadikannya pilihan berharga bagi individu yang mencari perbaikan dan peremajaan kulit.. Namun, pilihan jenis dan kekuatan pengelupasan kimiawi harus disesuaikan dengan kebutuhan spesifik kulit Anda, dan sangat penting untuk berkonsultasi dengan dokter kulit atau profesional perawatan kulit yang berkualifikasi untuk mendapatkan rencana perawatan yang dipersonalisasi. Apakah Anda khawatir tentang bekas jerawat, masalah pigmentasi, atau tanda-tanda penuaan, kulit kimia dapat membantu Anda mencapai kulit yang lebih halus, lebih bercahaya, meningkatkan kepercayaan diri Anda dan membantu Anda mengedepankan wajah terbaik Anda.

Healthtrip icon

Perawatan Kesehatan

Beri diri Anda waktu untuk bersantai

certified

Harga Terendah Dijamin!

Perawatan untuk Penurunan Berat Badan, Detoks, Destress, Perawatan Tradisional, kesehatan 3 hari dan banyak lagi

95% Dinilai Pengalaman Luar Biasa dan Santai

Berhubungan
Silakan isi rincian Anda, Pakar kami akan menghubungi Anda

FAQs

Pengelupasan kimia adalah prosedur non-invasif yang menggunakan larutan kimia untuk memperbaiki tekstur kulit dan mengatasi berbagai masalah.