Blog Image

Panduan Komprehensif Diagnosis Kanker Payudara: Yang Perlu Anda Ketahui

06 Apr, 2023

Blog author iconperjalanan kesehatan
Membagikan

Kanker payudara adalah salah satu jenis kanker yang paling umum terjadi pada wanita. Faktanya, diperkirakan satu dari delapan wanita akan mengidap kanker payudara seumur hidupnya. Meskipun kanker payudara juga dapat terjadi pada pria, namun kejadiannya lebih jarang. Deteksi dini dan diagnosis kanker payudara sangat penting untuk keberhasilan perawatan dan hasil. Dalam panduan komprehensif ini, kita akan mengeksplorasi diagnosis kanker payudara, termasuk berbagai tes dan prosedur yang terlibat, serta apa yang perlu Anda ketahui tentang berbagai jenis kanker payudara.

Jenis Kanker Payudara

Ubah Kecantikan Anda, Tingkatkan Kepercayaan Diri Anda

Temukan kosmetik yang tepat prosedur untuk kebutuhan Anda.

Healthtrip icon

Kami berspesialisasi dalam berbagai macam prosedur kosmetik

Procedure

Kanker payudara dapat dikategorikan menjadi dua jenis utama: invasif dan non-invasif. Kanker payudara non-invasif juga disebut karsinoma duktal in situ (DCIS). DCIS saat sel abnormal ditemukan di saluran susu payudara. Sel -sel ini belum menyebar ke jaringan payudara di sekitarnya dan belum bermetastasis ke bagian lain dari tubuh.

Kanker payudara invasif terjadi ketika sel-sel abnormal telah menyebar ke jaringan sekitar payudara dan mungkin bagian tubuh lainnya. Ada beberapa subtipe kanker payudara invasif, diantaranya:

Hitung Biaya Pengobatan, Periksa Gejala, Jelajahi Dokter dan Rumah Sakit

  1. Karsinoma duktal invasif (IDC): Ini adalah jenis kanker payudara invasif yang paling umum, terhitung sekitar 80% dari semua kasus. IDC dimulai di saluran susu payudara dan kemudian menyebar ke jaringan payudara sekitarnya. Bentuk kanker payudara yang paling khas adalah karsinoma duktal invasif (IDC), juga dikenal sebagai penyerang karsinoma duktus. American Cancer Society memperkirakan bahwa IDC menyumbang sekitar 75% dari semua tumor payudara. Invasif mengacu pada invasi kanker ke sel payudara di dekatnya. Jika kanker adalah duktal, ini menunjukkan bahwa itu pertama kali dikembangkan di saluran susu, yang merupakan tabung yang membawa susu dari lobulus ke puting. Setiap kanker yang berkembang di epidermis atau jaringan lain yang menutupi organ dalam, seperti jaringan payudara, disebut sebagai karsinoma. American Cancer Society memperkirakan bahwa pada tahun 2022, 287.850 contoh baru kanker payudara invasif akan didiagnosis pada wanita, dengan akuntansi IDC untuk sebagian besar kasus ini.

  2. Karsinoma lobular invasif (ILC): ILC adalah jenis kanker payudara invasif kedua yang paling umum, terhitung sekitar 10% dari seluruh kasus. ILC dimulai di lobulus, yaitu kelenjar penghasil susu pada payudara dan kemudian menyebar ke jaringan payudara di sekitarnya. ILC dimulai di kelenjar susu (lobulus) yang menghasilkan susu. Seperti IDC, itu dapat menyebar (Metastasis) ke bagian lain dari tubuh. Karsinoma lobular invasif mungkin lebih sulit dideteksi dibandingkan karsinoma duktal invasif selama pemeriksaan fisik dan pencitraan (misalnya mamografi). Dan dibandingkan dengan karsinoma invasif lainnya, kanker ini lebih mungkin menyerang kedua payudara. Sekitar satu dari lima wanita dengan ILC mungkin menderita kanker di kedua payudaranya pada saat diagnosis.
  3. Kanker payudara inflamasi (IBC): IBC adalah bentuk kanker payudara yang langka dan agresif. IBC terjadi ketika sel kanker memblokir pembuluh getah bening di kulit payudara, menyebabkan payudara menjadi merah, bengkak, dan meradang. Kanker payudara inflamasi (IBC) adalah subtipe langka dari kanker payudara stadium lanjut lokal menurut sistem penentuan stadium kanker payudara TNM. Meskipun insidennya rendah, IBC berkontribusi terhadap 7% kematian akibat kanker payudara. Kegiatan ini menjelaskan evaluasi dan penatalaksanaan kanker payudara inflamasi dan menyoroti peran tim interprofesional dalam perawatan pasien dengan kondisi ini.

Diagnosis Kanker Payudara

Jika Anda atau dokter Anda mencurigai Anda menderita kanker payudara, ada beberapa tes dan prosedur yang dapat digunakan untuk membuat diagnosis. Tes-tes ini mungkin termasuk:

  1. Pemeriksaan payudara: Dokter Anda akan melakukan pemeriksaan fisik pada payudara Anda untuk mencari adanya benjolan, benjolan, atau kelainan lainnya.
  2. Mammogram: Mammogram adalah rontgen jaringan payudara. Ini digunakan untuk mencari benjolan atau kelainan lain pada jaringan payudara.
  3. USG: USG menggunakan gelombang suara untuk membuat gambar jaringan payudara. Ini dapat digunakan untuk mencari benjolan atau kelainan lain yang mungkin tidak terlihat pada mammogram.
  4. MRI: MRI menggunakan medan magnet dan gelombang radio untuk membuat gambar jaringan payudara. Ini dapat digunakan untuk mencari kelainan apa pun yang mungkin tidak terlihat pada mammogram atau USG.
  5. Biopsi: Biopsi adalah pengambilan sampel kecil jaringan dari payudara dan diperiksa di bawah mikroskop untuk mencari sel kanker.. Ada beberapa jenis biopsi, antara lain:
  • Biopsi aspirasi jarum halus: Jarum tipis digunakan untuk mengambil sampel kecil jaringan dari payudara.
  • Biopsi jarum inti: Jarum yang lebih besar digunakan untuk mengambil sampel kecil jaringan dari payudara.
  • Biopsi bedah: Seorang ahli bedah mengambil sampel jaringan yang lebih besar dari payudara.
  1. Tes darah: Tes darah dapat dilakukan untuk memeriksa penanda tertentu yang mungkin mengindikasikan adanya kanker payudara.

Setelah diagnosis kanker payudara ditegakkan, tes tambahan mungkin dilakukan untuk menentukan stadium kanker payudara dan apakah kanker telah menyebar ke bagian tubuh lain, dokter mungkin menggunakan berbagai tes medis.. Berikut ini ikhtisar tes yang paling umum digunakan:

  1. Tes pencitraan: Mammogram, ultrasound, dan MRI digunakan untuk membuat gambar jaringan payudara dan area sekitarnya untuk membantu dokter mendeteksi kelainan atau area yang menjadi perhatian.
  2. Biopsi: Biopsi melibatkan pengangkatan sejumlah kecil jaringan payudara untuk diperiksa di bawah mikroskop untuk menentukan apakah ada sel kanker..
  3. Tes darah: Tes darah dapat digunakan untuk mendeteksi protein tertentu yang mungkin mengindikasikan adanya kanker payudara atau seberapa lanjut stadiumnya.
  4. Biopsi kelenjar getah bening: Jika kanker payudara diduga telah menyebar, biopsi kelenjar getah bening dapat dilakukan untuk mengangkat dan memeriksa kelenjar getah bening untuk mengetahui keberadaan sel kanker..

Tes-tes ini, bersama dengan riwayat kesehatan dan pemeriksaan fisik pasien, sangat penting dalam menentukan stadium kanker payudara dan mengembangkan rencana pengobatan yang tepat.. Deteksi dan pengobatan dini dapat meningkatkan peluang kelangsungan hidup secara signifikan, sehingga penting bagi wanita untuk menjadwalkan pemeriksaan dan pemeriksaan kanker payudara secara teratur.

Prosedur paling populer di

Penggantian Pinggul

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Pinggul Total (Unilateral))

Penggantian Pinggul

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Pinggul Total (B/L))

Bedah Kanker Payudar

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Bedah Kanker Payudara

Penggantian Lutut To

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Lutut Total-B/L

Penggantian Lutut To

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Lutut Total-U/L
Healthtrip icon

Perawatan Kesehatan

Beri diri Anda waktu untuk bersantai

certified

Harga Terendah Dijamin!

Perawatan untuk Penurunan Berat Badan, Detoks, Destress, Perawatan Tradisional, kesehatan 3 hari dan banyak lagi

95% Dinilai Pengalaman Luar Biasa dan Santai

Berhubungan
Silakan isi rincian Anda, Pakar kami akan menghubungi Anda