Blog Image

Pengertian Astigmatisme: Penyebab, Jenis, Gejala dan Lainnya

14 Sep, 2023

Blog author iconTim Perjalanan Kesehatan
Membagikan

Apakah Anda mengalami masalah penglihatan kabur, gambar terdistorsi, atau rasa tidak nyaman pada mata?. Dalam panduan komprehensif ini, kami akan mempelajari semua aspek kondisi mata yang umum ini, termasuk jenisnya, penyebabnya, gejala, diagnosis, pilihan perawatan, dan banyak lagi. Jadi, mari kita memulai perjalanan dengan kejelasan dan kenyamanan visual!

Apa itu Astigmatisme?

Astigmatisme adalah kelainan refraksi umum yang mempengaruhi kemampuan mata untuk memfokuskan cahaya secara akurat ke retina. Berbeda dengan gangguan penglihatan lainnya seperti rabun jauh (miopia) dan rabun dekat (hiperopia), astigmatisme terjadi ketika kornea atau lensa berbentuk tidak beraturan. Alih-alih berbentuk bulat sempurna, bentuknya lebih lonjong atau seperti sepak bola. Ketidakteraturan ini menyebabkan sinar cahaya fokus tidak merata, menghasilkan penglihatan yang menyimpang atau kabur.

Ubah Kecantikan Anda, Tingkatkan Kepercayaan Diri Anda

Temukan kosmetik yang tepat prosedur untuk kebutuhan Anda.

Healthtrip icon

Kami berspesialisasi dalam berbagai macam prosedur kosmetik

Procedure

Jenis-Jenis Astigmatisme

Astigmatisme dapat diklasifikasikan menjadi tiga jenis utama:

1. Astigmatisme Kornea

Astigmatisme kornea terjadi ketika kornea, permukaan depan mata yang bening, memiliki bentuk yang tidak beraturan. Ini adalah jenis astigmatisme yang paling umum.

Hitung Biaya Pengobatan, Periksa Gejala, Jelajahi Dokter dan Rumah Sakit

2. Astigmatisme lenticular

Astigmatisme lenticular disebabkan oleh ketidakteraturan pada lensa di dalam mata. Jenis ini dapat berkembang bersamaan dengan kondisi mata lainnya, seperti katarak.

3. Astigmatisme Campuran

Astigmatisme campuran adalah kombinasi dari astigmatisme kornea dan lentikular.

Apa Penyebab Astigmatisme?

Penyebab pasti astigmatisme tidak selalu jelas, namun bisa dipengaruhi oleh berbagai faktor, antara lain:

  • Genetika: Jika Anda memiliki riwayat keluarga dengan astigmatisme, kemungkinan besar Anda akan mengembangkannya.
  • Cedera mata: Trauma pada mata dapat menyebabkan perubahan bentuk kornea, sehingga mengakibatkan astigmatisme.
  • Keratoconus: Kelainan mata progresif ini dapat menyebabkan astigmatisme karena bentuk kornea menjadi lebih kerucut.

Kelainan Bias dan Astigmatisme

Astigmatisme adalah salah satu dari beberapa kelainan refraksi yang mempengaruhi penglihatan. Kesalahan ini termasuk:

Prosedur paling populer di

Penggantian Pinggul

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Pinggul Total (Unilateral))

Penggantian Pinggul

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Pinggul Total (B/L))

Bedah Kanker Payudar

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Bedah Kanker Payudara

Penggantian Lutut To

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Lutut Total-B/L

Penggantian Lutut To

Diskon hingga 80%.

Nilai 90%.

Memuaskan

Penggantian Lutut Total-U/L
  • Miopia (Rabun Dekat): Kesulitan melihat benda pada jarak jauh.
  • Hyperopia (Rabun Jauh): Kesulitan melihat objek dari dekat.
  • Presbiopia: Kesulitan terkait usia untuk fokus pada objek dekat.

Astigmatisme sering kali muncul bersamaan dengan kondisi ini, sehingga membuat koreksi penglihatan menjadi lebih kompleks.

Faktor Risiko Astigmatisme

Meskipun astigmatisme dapat berkembang karena berbagai alasan, ada beberapa faktor yang meningkatkan risiko Anda terkena astigmatisme:

  • Genetika: Riwayat keluarga memainkan peran penting dalam menentukan risiko Anda.
  • Cedera Mata: Trauma apa pun pada mata dapat menyebabkan perubahan bentuk kornea.
  • Kondisi Medis: Kondisi seperti keratoconus dan sindrom Down dapat meningkatkan kemungkinan astigmatisme.

Mengenali Astigmatisme: Gejala

Astigmatisme dapat bermanifestasi dalam beberapa cara, termasuk

  • Penglihatan kabur
  • Kelelahan mata atau ketidaknyamanan
  • Perubahan penglihatan
  • Riwayat keluarga dengan masalah mata
  • Kekhawatiran penglihatan anak-anak
  • Pemeriksaan rutin harus dilakukan
  • Perubahan resep
  • Cedera atau trauma mata
  • Minat dalam bedah refraktif
  • Gejala mata yang tidak biasa

Bagaimana Astigmatisme Didiagnosis?

Jika Anda menduga Anda menderita astigmatisme atau mengalami salah satu gejala di atas, penting untuk berkonsultasi dengan ahli perawatan mata profesional. Mereka akan melakukan pemeriksaan mata secara menyeluruh, termasuk:

  • Tes ketajaman penglihatan: Ini melibatkan pembacaan huruf dari grafik mata untuk menentukan sejauh mana masalah penglihatan Anda.
  • Keratometri: Mengukur kelengkungan kornea Anda.
  • Tes refraksi: Membantu menentukan resep yang tepat untuk lensa korektif.

Pengukuran Resep untuk Astigmatisme

Mengoreksi astigmatisme biasanya melibatkan kacamata resep atau lensa kontak. Resep untuk astigmatisme mencakup tiga komponen utama:

  1. Koreksi Bola (SPH): Ini mengatasi rabun jauh atau rabun jauh.
  2. Silinder (CYL): Hal ini menunjukkan jumlah koreksi astigmatisme yang diperlukan.
  3. Sumbu: Menunjukkan orientasi koreksi astigmatisme pada mata Anda.

Mengobati Astigmatisme

Kabar baiknya adalah astigmatisme sangat bisa diobati. Pilihan pengobatan Anda bergantung pada tingkat keparahan dan jenis astigmatisme:

1. Kacamata

Kacamata adalah cara paling umum dan non-invasif untuk mengoreksi astigmatisme. Mereka dapat memberikan penglihatan yang jelas dengan mengkompensasi bentuk kornea atau lensa yang tidak teratur.

2. Lensa kontak

Lensa kontak toric lunak dirancang khusus untuk astigmatisme. Mereka menyesuaikan dengan bentuk mata Anda dan memberikan penglihatan yang jelas.

3. Bedah Refraktif

Bagi mereka yang mencari solusi yang lebih permanen, pilihan bedah refraksi seperti LASIK atau PRK dapat membentuk kembali kornea untuk memperbaiki astigmatisme.. Konsultasikan dengan dokter mata untuk menentukan apakah Anda seorang kandidat yang cocok.

4. Ortokeratologi (Ortho-K)

Ortho-K melibatkan penggunaan lensa kontak permeabel gas yang dirancang khusus yang Anda kenakan semalaman untuk membentuk kembali kornea untuk sementara. Hal ini dapat memberikan penglihatan yang jelas di siang hari tanpa memerlukan kacamata atau lensa kontak.

Potensi Komplikasi Astigmatisme

Jika tidak diobati, astigmatisme dapat menyebabkan berbagai komplikasi:

  • Ketegangan Mata: Astigmatisme yang tidak terkoreksi dalam waktu lama dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan kelelahan mata.
  • Penurunan Kualitas Hidup: Penglihatan yang buruk dapat memengaruhi aktivitas dan kualitas hidup sehari-hari.
  • Amblyopia (Mata Malas): Pada anak-anak, astigmatisme yang tidak diobati dapat menyebabkan ambliopia, dimana salah satu mata tidak dapat mengembangkan penglihatan normal.

Pandangan untuk Astigmatisme

Prospek astigmatisme umumnya positif. Dengan perawatan yang tepat, kebanyakan orang dapat menikmati penglihatan yang jelas dan nyaman. Pemeriksaan mata biasa sangat penting untuk memantau kesehatan mata Anda dan memastikan resep Anda tetap terkini.

Kesimpulannya

Astigmatisme adalah masalah penglihatan umum yang dapat menyerang orang-orang dari segala usia. Meskipun mungkin tampak menakutkan, sangat mudah dikelola dengan perawatan yang tepat. Jika Anda mengalami gejala apa pun atau mencurigai Anda menderita astigmatisme, jangan ragu untuk menjadwalkan pemeriksaan mata. Profesional perawatan mata Anda akan membantu menentukan tindakan terbaik untuk memberi Anda penglihatan yang jelas dan nyaman.

Ingat, penglihatan yang jelas bukanlah suatu kemewahan;. Jangan biarkan astigmatisme menghalangi Anda untuk menikmati dunia dengan segala kemegahan visualnya!

Healthtrip icon

Perawatan Kesehatan

Beri diri Anda waktu untuk bersantai

certified

Harga Terendah Dijamin!

Perawatan untuk Penurunan Berat Badan, Detoks, Destress, Perawatan Tradisional, kesehatan 3 hari dan banyak lagi

95% Dinilai Pengalaman Luar Biasa dan Santai

Berhubungan
Silakan isi rincian Anda, Pakar kami akan menghubungi Anda

FAQs

Astigmatisme adalah suatu kondisi mata yang umum dimana kornea atau lensa memiliki bentuk tidak beraturan, sehingga menyebabkan penglihatan terdistorsi atau kabur.